Beberapa Hari setelah Pangkatnya Diturunkan, Adik Kim Jong Un Lontarkan Kritik kepada Korsel

Status Kim Yo Jong yang dianggap sebagai orang kepercayaan kakaknya membuat ahli bertanya-tanya alasan di balik penurunan statusnya dalam Partai Buruh


zoom-inlihat foto
kim-jong-yo-kim-jo-yong.jpg
AFP/POOL/JORGE SILVA
Kim Yo Jong, adik perempuan Pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un menghadiri sebuah acara di Ho Chi Minh Mausoleum, Hanoi, 2 Maret 2019


TRIBUNNEWSWIKI.COM – Di tengah kabar penurunan pangkatnya dari politbiro Partai Buruh yang berkuasa, adik perempuan Kim Jong Un, Kim Yo Jong dilaporkan melontarkan kritikan pedas terhadap Korea Selatan.

Dalam pernyataannya, Kim Yo Jong menyebut pemerintah Korea Selatan sebagai kelompok idiot.

Pernyataan tersebut dilontarkannya untuk menanggapi reaksi Korea Selatan atas parade militer yang diadakan Korea Utara selama akhir pekan lalu.

"Kami hanya mengadakan parade militer di ibu kota, bukan latihan militer yang menargetkan siapa pun atau meluncurkan apa pun. Mengapa mereka repot-repot menjulurkan leher untuk mengikuti apa yang terjadi di utara," kata Kim dalam pernyataan yang diterbitkan oleh negara Korea Utara. kantor berita -jalankan, KCNA.

"Orang selatan adalah kelompok yang benar-benar aneh (dan) sulit dimengerti."

Baca: Kim Jong Un Dorong Korea Utara Upgrade Senjata Nuklir, Harus Bisa Musnahkan Target Sejauh 15 Ribu KM

Baca: Janji Perluas Hubungan Luar Negeri, Kim Jong Un Bahas Pembaruan Hubungan dengan Korea Selatan

Komentar Kim diterbitkan saat acara Kongres Partai Buruh yang diadakan Korea Utara selama seminggu hampir selesai.

Dilaporkan NK News, langkah Kim Yo Jong tersebut membuat beberapa ahli percaya bahwa dia benar-benar muncul sebagai sosok yang sedang naik daun.

Nama Kim Yo Jong sendiri dilaporkan hilang dari daftar baru Politbiro Partai Buruh yang berkuasa, yang kemudian menimbulkan pertanyaan tentang statusnya setelah beberapa tahun pengaruhnya meningkat.

berdasarkan laporan KCNA, Kim Yo Jong, saudara perempuan Kim Jong Un, tetap menjadi anggota Komite Sentral tetapi tidak termasuk dalam Politbiro.

Kim Yo-jong mendampingi kakaknya, Kim Jong-un, mengunjungi satu unit militer Korea Utara pada 2015.
Kim Yo-jong mendampingi kakaknya, Kim Jong-un, mengunjungi satu unit militer Korea Utara pada 2015. (KCNA)

Status Kim Yo Jong yang dianggap sebagai orang kepercayaan kakaknya membuat ahli bertanya-tanya alasan di balik penurunan statusnya dalam Partai Buruh.

AP memberitakan, beberapa orang mengatakan Kim Jong Un mungkin telah menurunkan pangkat saudara perempuannya karena kegagalan kebijakan umum.

Baca: Korea Utara: Badai Debu dari China Bisa Tularkan Covid-19

Baca: Ingin Kurangi Stres, Kim Jong Un Beri Wewenang Penting pada Beberapa Pejabat, Termasuk Kim Yo Jong

Namun, yang lain meyakini, Kim Jong Un khawatir tentang kenaikan pesat dan profil yang semakin tinggi ketika dia mencoba untuk meningkatkan otoritas domestiknya dalam menghadapi tantangan ekonomi yang berkembang.

"Rumor bahwa Kim Yo Jong adalah pewaris saudara laki-lakinya bisa jadi berbahaya karena mereka mengangkat masalah kekuasaan dan kesehatan Kim di Korea Utara," kata Oh Gyeong-seob, seorang analis di Institut Korea untuk Unifikasi Nasional Seoul seperti yang dikutip AP.

Hal inilah, katanya, mengapa Kim Jong Un memperlambat peningkatan kekuasaannya.

Perkembangan ini mengejutkan karena Kim Yo Jong, yang menjadi anggota pengganti Politbiro tahun lalu, secara luas diharapkan untuk menerima keanggotaan biro penuh selama kongres Partai Buruh yang berakhir Selasa.

Gambar tak bertanggal yang dirilis dari Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) resmi Korea Utara pada 14 Oktober 2020 menunjukkan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un (kiri) sedang memeriksa lokasi rehabilitasi di daerah Komdok di Provinsi Hamgyong Selatan, yang rusak akibat topan. (KCNA VIA KNS / AFP)
Gambar tak bertanggal yang dirilis dari Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) resmi Korea Utara pada 14 Oktober 2020 menunjukkan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un (kiri) sedang memeriksa lokasi rehabilitasi di daerah Komdok di Provinsi Hamgyong Selatan, yang rusak akibat topan. (KCNA VIA KNS / AFP) (KCNA VIA KNS / AFP)

Sementara itu, dalam sebuah artikel yang diterbitkan NK News, seorang analis bernama Martin Weiser mengatakan bahwa penurunan pangkat Kim Yo Jong tersebut kemungkinan berkaitan dengan fokus Kim Jong Un pda perombakan politbiro untuk memasukkan lebih banyak pakar ekonomi.

Baca: Tangisan Kim Jong Un Dianggap Wujud Ketakutan Bakal Dilengserkan Rakyatnya Sendiri

Baca: Pasukannya Tembak dan Bakar Tubuh Pejabat Korsel, Kim Jong Un Kirim Surat Permintaan Maaf

Sementara pakar lain berspekulasi bahwa Kim mungkin masih bersikap panas karena menangani hubungan antar-Korea musim panas lalu, ketika dia mengarahkan angkatan bersenjata Korea Utara untuk meledakkan kantor penghubung gabungan senilai 8 juta dollar di kota Kaesong untuk mengungkapkan ketidaksenangan Pyongyang terhadap Seoul.

Dalam kongres tersebut, Kim nampak menghadiri pertemuan Kongres dan duduk di podium kepemimpinan, menonjol di tengah kader partai yang seringkali sudah tua dan kebanyakan laki-laki.

Hal tersebut juga dianggap sebagai tanda yang berarti Kim tidak mungkin dibersihkan, lapor CNN.

Semua ini menunjukkan kemungkinan bahwa perubahan gelar Kim akan berdampak kecil pada apa yang dia lakukan sehari-hari.

Baca: Level Kekuasaan Kim Yo Jong Jika Berita Kim Jong Un Meninggal Dunia Terkonfirmasi Benar

Baca: Kim Yo Jong





Halaman
12






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

Tribun JualBeli
© 2022 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved