Kim Jong Un Dorong Korea Utara Upgrade Senjata Nuklir, Harus Bisa Musnahkan Target Sejauh 15 Ribu KM

Dengan target sejauh itu, Korea Utara bisa hancurkan Washington DC dari ibu kota Pyongyang


zoom-inlihat foto
pemimpin-korea-utara-kim-jong-un.jpg
AFP/KCNA VIA KNS/STR
ILUSTRASI - Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un ketika bertepuk tangan saat memberikan pidato dalam parade militer merayakan 75 tahun Partai Buruh di Lapangan Kim Il Sung, Pyongyang, 10 Oktober 2020.


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Pemimpin Tertinggi Korea Utara Kim Jong Un telah menyerukan negaranya untuk meningkatkan produksi "hulu ledak nuklir ultra besar."

Menurut laporan, Kim ingin senjata mereka mampu menyerang target sejauh 15.000 km, seperti diberitakan DailyStar, Sabtu (9/1/2021).

Jika dibuat, misil tersebut akan mampu menargetkan ibu kota AS Washington DC jika ditembakkan dari ibu kota Korea Utara, Pyongyang.

Kim Jong Un juga ingin "bom nuklir yang lebih kecil dan lebih ringan" menurut Sung-Yoon Lee, pengamat Korea di Tufts University, Massachusetts.

Menurutnya, penguasa Korut itu ingin meningkatkan kemampuan negara dalam melakukan "serangan nuklir preemptif yang akurat dan kemampuan serangan kedua pada target yang berjarak 15.000 km".

Baca: Janji Perluas Hubungan Luar Negeri, Kim Jong Un Bahas Pembaruan Hubungan dengan Korea Selatan

ILUSTRASI - Rudal milik Korea Utara. Pentagon mengatakan pasukan nuklir AS siap bila harus menghadapi Korea Utara
ILUSTRASI - Rudal milik Korea Utara. Pentagon mengatakan pasukan nuklir AS siap bila harus menghadapi Korea Utara (Tribun Kalteng/Daily Mail)

Washington DC hanya berjarak 11.000 km dari Pyongyang, menempatkannya dalam radius serangan hulu ledak nuklir potensial.

Dalam sebuah tweet, Lee menulis: "Kim Jong-un menyerukan produksi 'bom nuklir yang lebih kecil dan ringan ... hulu ledak nuklir yang lebih ultra-besar' dan 'meningkatkan kemampuan dalam serangan nuklir preemptive yang akurat & kemampuan serangan kedua pada target 15.000 km jauhnya. '"

Negara tersebut juga dilaporkan memiliki rencana untuk mengembangkan rudal balistik antarbenua yang dapat diluncurkan dari laut dan darat.

Tak hanya itu, saudara Kim Yo Jong itu ngotot untuk memperoleh kapal selam nuklir, serta "senjata strategis nuklir" yang akan berkontribusi pada peningkatan kemampuan serangan nuklir jarak jauh.

Ia juga mengatakan bahwa pemimpin tertinggi telah berjanji untuk memperkuat kemampuan pertahanan "non-stop" untuk mencegah ancaman militer AS.

Baca: Kejadian Langka, Pejabat Korea Utara Sudah Miliki Twitter, Diduga Jadi Kendaraan Propaganda Terbaru

Baca: Waspada Covid-19, Kim Jong Un Perintahkan Tentara Tembak Siapa Pun yang Dekati Perbatasan China

Dari kiri ke kanan, Presiden Amerika Serikat Donald Trump, Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan Presiden Korea Selatan Moon Jae In. Ketiga pemimpin negara tersebut tengah berdialog di area Panmunjom atau Zona Demiliterisasi (DMZ) Korea Utara-Korea Selatan pada Minggu, (30/30/6/2019).
Dari kiri ke kanan, Presiden Amerika Serikat Donald Trump, Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan Presiden Korea Selatan Moon Jae In. Ketiga pemimpin negara tersebut tengah berdialog di area Panmunjom atau Zona Demiliterisasi (DMZ) Korea Utara-Korea Selatan pada Minggu, (30/30/6/2019). (Official White House/Shealah Craighead)

Donald Trump menjadi Presiden AS pertama yang mengunjungi zona demiliterisasi antara Korea Utara dan Selatan pada Juni 2019 untuk bertemu dengan Kim Jong-un.

Pada saat itu, Kim mengatakan itu adalah "ekspresi kesediaannya" untuk bekerja menuju masa depan yang baru.

Tetapi baru-baru ini dilaporkan bahwa Kim Jong-un dapat melakukan uji coba nuklir bertepatan dengan pelantikan Joe Biden - yang akan berlangsung pada 20 Januari.

Sputnik News mengutip peringatan mantan pejabat Departemen Luar Negeri AS Evans Revere: "Ada kemungkinan Pyongyang akan melakukan uji coba rudal nuklir atau jarak jauh sebelum pelantikan atau tidak lama kemudian."

Dia melanjutkan, uji coba nuklir bisa menjadi cara meningkatkan pengaruh negosiasi dengan Washington.

Baca: Menlu Korea Selatan Ragu Korut Bebas Covid-19, Kim Yo Jong Marah: Dia Harus Membayar Mahal

Baca: Kim Jong Un Diklaim Punya Kemampuan Tak Lazim, Mampu Tunggangi Kuda Liar di Usia 6 Tahun

ILUSTRRASI - Korea Utara Konfirmasi Uji Coba Rudal Keempatnya Berhasil
ILUSTRRASI - Korea Utara Konfirmasi Uji Coba Rudal Keempatnya Berhasil (YouTube)

Sebuah pabrik sedang dalam perbaikan tetapi pada 27 Oktober 2020, foto-foto satelit menunjukkan "uap atau asap datang dari atas sebuah gedung," klaim lembaga think tank 38 North.

Foto yang diambil oleh satelit Maxar Technologies telah membuat para analis percaya bahwa bangunan itu adalah tungku yang digunakan untuk menghasilkan uranium dioksida.

Uranium dioksida adalah bahan yang "dapat digunakan untuk bahan bakar pembangkit listrik atau diperkaya lebih lanjut untuk digunakan dalam senjata nuklir atau sekadar membuat bahan bakar yang lebih efisien."

(TribunnewsWiki.com/Nur)











KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2022 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved