Irjen Napoleon Bonaparte Resmi Jadi Tersangka Penganiayaan Muhammad Kece

Irjen Napoleon Bonaparte resmi ditetapkan menjadi tersangka kasus penganiayaan Muhammad Kece di Rumah Tahanan Bareskrim Polri, Jakarta Selatan.


zoom-inlihat foto
Terdakwa-kasus-suap-penghapusan-red-notice-Djoko-Tjandra-Irjen-Pol-Napoleon-Bonaparte-1122.jpg
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Terdakwa kasus suap penghapusan red notice Djoko Tjandra, Irjen Pol Napoleon Bonaparte menjalani sidang lanjutan di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Senin (15/2/2021).


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Irjen Napoleon Bonaparte resmi ditetapkan menjadi tersangka kasus penganiayaan Muhammad Kece di Rumah Tahanan Bareskrim Polri, Jakarta Selatan.

Selain Napoleon, Direktorat Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri juga menetapkan 4 orang tersangka lainnya terkait kasus tersebut.

Hal ini dibenarkan oleh Direktur Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri Brigjen Andi Rian Djajadi.

"Dalam kasus dugaan penganiyaan dan pengeroyokan dengan korban M Kosman alias Kace, penyidik telah menetapkan 5 tersangka," kata Andi saat dikonfirmasi, Rabu (29/9/2021), seperti dikutip dari Tribunnews.

Andi berujar bahwa Napoleon menjadi pihak yang pertama ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus ini.

Jendral bintang dua tersebut diduga terlibat dugaan penganiayaan dan pengeroyokan terhadap Muhammad Kece.

"Penyidik telah menetapkan tersangka sebagai berikut pertama NB Napi kasus suap," ujar Andi.

Penampakan Muhammad Kece sesaat setelah dihajar Irjen Napoleon Bonaparte di Rutan Bareskrim Polri.
Penampakan Muhammad Kece sesaat setelah dihajar Irjen Napoleon Bonaparte di Rutan Bareskrim Polri. (Istimewa via Tribunnews.com)

Baca: Muhammad Kace

Baca: Irjen. Pol. Drs. Napoleon Bonaparte, M.Si.'

Sementara itu, untuk 4 tersangka lainnya kata Andi, merupakan tahanan dalam kasus yang berbeda-beda.

"Keempat tersangka lainnya DH tahanan kasus uang palsu, DW napi kasus ITE, H als C als RT napi kasus tipu gelap dan HP napi kasus perlindungan konsumen," pungkasnya.

Diberitakan sebelumnya, Irjen Napoleon Bonaparte diduga menganiaya tersnagka kasus penodaan agama, Muhammad Kece di dalam rutan.

Irjen Napoleon diduga memukul dan melumuri Muhammad Kece dengan kotoran manusia yang disiapkannya.

Terpidana kasus suap red notice Djoko Tjandra itu mengajak 3 narapidana (Napi) untuk melancarkan aksinya menganiaya Muhammad Kece.

Brigjen Pol Andi Rian Djajadi mengungkap salah satu identitas dari tiga orang napi yang membantu Napoleon menganiaya Muhammad Kece.

Andi menyampaikan bahwa salah satu yang membantu Napoelon melancarkan aksinya ialah mantan petinggi Front Pembela Islam (FPI).

Mantan petinggi FPI tersebut berinisial M (Maman Suryadi) yang sama-sama mendekam di Rutan Bareskrim.

"Salah satunya adalah napi yang membantu dalam kasus yang melibatkan organisasi eks FPI. Iya betul, inisialnya M (Maman Suryadi)" kata Andi, Selasa (21/9/2021), dikutip TribunnewsWiki dari Tribunnews.

Andi menjelaskan, Irjen Napoleon sengaja membawa tiga napi tersebut bertujuan untuk memperlemah kondisi atau menakut-nakuti Muhammad Kece.

"Yang 3 orang lainnya ini hanya digunakan, untuk memperkuat, kalau bisa saya katakan hanya untuk memperlemah kondisi psikologis daripada korban," ujar Andi.

Baca: Irjen Napoleon Bonaparte Jadi Tersangka Pencucian Uang Terkait Red Notice Djoko Tjandra

Mantan Kadiv Hubinter Polri Irjen Napoleon Bonaparte usai diperiksa sebagai tersangka kasus dugaan suap penghapusan red notice Djoko Tjandra, di Bareskrim Polri, Jakarta, Jumat (28/8/2020).
Mantan Kadiv Hubinter Polri Irjen Napoleon Bonaparte usai diperiksa sebagai tersangka kasus dugaan suap penghapusan red notice Djoko Tjandra, di Bareskrim Polri, Jakarta, Jumat (28/8/2020). (Tribunnews / Igman Ibrahim)

Baca: Cegah Kasus Penganiayaan Terulang, LPSK Minta Sel Muhammad Kece Dipisahkan dari Napi Lainnya

Sementara itu, Andi menyebut bahwa mantan petinggi FPI, Maman Suryadi, adalah napi yang terlibat kasus kerumunan yang berujung pelanggaran protokol kesehatan di Petamburan, Jakarta Pusat.

Dia menyampaiakn, dua napi lain yang juga turut membantu Napoleon tidak ada kaitan dengan FPI.

Dua napi yang dimaksud adalah napi terkait kasus pertanahan.





Halaman
12






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

Tribun JualBeli
© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved