Ratusan Siswa SMPN di Purbalingga Positif Covid-19, Kini Jalani Isolasi Terpusat

Ratusan siswa SMPN di Mrebet, Purbalingga, terkonfirmasi positif Covid-19. Mereka menjalani isolasi terpusat di gedung sekolah.


zoom-inlihat foto
smpn-4-mrebet-siswa-sd-covid-19.jpg
KOMPAS.COM/MOHAMAD IQBAL FAHMI
Satgas Covid-19 melakukan persiapan isolasi terpusat di gedung SMPN 4 Mrebet Purbalingga, Jawa Tengah, Selasa (21/9/2021).


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Sebanyak 151 siswa di dua SMP Negeri Kecamatan Mrebet, Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah, terpapar Covid-19.

Hal tersebut diketahui setelah dilakukannya rapid test antigen massal oleh Dinas Kesehatan (Dinkes) Purbalingga, Senin (20/9/2021).

Temuan tersebut dinilai sangat mengejutkan.

Pasalnya, pada pekan ini Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Purbalingga berencana untuk memulai pembelajaran tatap muka (PTM) secara terbatas untuk jenjang SD dan SMP.

Bupati Purbalingga Dyah Hayuning Pratiwi pun menghentikan seluruh proses persiapan PTM yang telah berjalan selama beberapa pekan.

“Untuk sementara waktu proses persiapan PTM di Kabupaten Purbalingga diberhentikan sampai ada evaluasi lebih lanjut,” katanya kepada wartawan, Selasa (21/9/2021).

Dyah mengaku, pemerintah akan membuat standard operating procedure (SOP) untuk PTM yang akan datang, seperti mengutip Kompas.com.

Sementara itu, terkait uji coba PTM, hampir seluruh sekolah di Purbalingga mengajukan diri dan telah menggelar rapid test antigen massal untuk siswanya.

“Di SMPN 4 Mrebet ini juga menggelar rapid test antigen untuk uji coba PTM,” ujar Dyah.

Satgas Covid-19 melakukan persiapan isolasi terpusat di gedung SMPN 4 Mrebet Purbalingga, Jawa Tengah, Selasa (21/9/2021).
Satgas Covid-19 melakukan persiapan isolasi terpusat di gedung SMPN 4 Mrebet Purbalingga, Jawa Tengah, Selasa (21/9/2021). (KOMPAS.COM/MOHAMAD IQBAL FAHMI)

Baca: Ribuan Orang Positif COVID-19 Tetap Berkeliaran di Bandara, Stasiun, Restoran, Hingga Mall

Baca: Dipastikan Pusat Perbelanjaan Makin Aman Usai Kasus Ribuan Orang Positif COVID-19 Ditolak Masuk Mall

Sejumlah Siswa Jalani Isolasi Terpusat

Langkah penanggulangan Covid-19 masih dipersiapkan, termasuk skenario isolasi terpusat di sekolah.

Menurut Kepala Bidang Pembinaan SMP Dinas Pendidikan Kabupaten Purbalingga Joko Sumarno, pihaknya masih menggali informasi dan klarifikasi dari Kepala SMPN 4 Mrebet Purbalingga.

Baca: Viral Mahasiswa Ujian Skripsi meski Positif Covid-19, Tetap Jalani Sidang demi Orang Tua

Baca: 5 Anggotanya Positif Covid-19, ENHYPEN Dikonfirmasi Batal Tampil di KCON:TACT HI 5

“Pembelajaran tatap muka (PTM) kan sebenarnya juga belum berjalan, apa itu kucing-kucingan atau bagaimana, ini yang masih akan kami cari tahu dari kepala sekolahnya,” kata Joko saat dikonfirmasi, Selasa (21/9/2021).

Kepala Dinkes Purbalingga Hanung Wikantono menyebut, sebelum adanya keputusan Satgas Covid-19, SMPN 4 Mrebet sempat memulai PTM.

“Sudah berlangsung (PTM) selama satu-dua minggu, terus ada yang bergejala dan banyak yang mengalami hal serupa, demam, flu,” kata Hanung.

Karena temuan tersebut, kepala sekolah pun berinisiatif untuk menghubungi dinkes untuk melakukan rapid test antigen secara massal.

Dari 350 sampel usap, sebanyak 90 siswa menunjukkan hasil positif Covid-19.

Pada hari yang sama, 61 siswa SMPN 3 Mrebet Purbalingga juga dinyatakan positif Covid-19.

Ilustrasi virus corona
Ilustrasi virus corona (The Scotsman)

Baca: Viral, Kertas Bekas Hasil Swab PCR Positif Covid-19 Jadi Bungkus Gorengan di Depok

Baca: Anggota DPR yang Positif Covid Dapat Fasilitas Isolasi Mandiri di Hotel, Biaya Ditanggung Pemerintah

“Hari ini kami putuskan isolasi terpusat di gedung sekolah,” ujar Hanung, Selasa (22/9/2021).

Hanung mengungkapkan isolasi terpusat dilakukan guna mengantisipasi terjadinya klaster baru penularan Covid-19 di Purbalingga.











KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

Tribun JualBeli
© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved