Halusinasi

Halunasi adalah gangguan mental yang meliputi sesuatu yang dipersepsikan secara tidak nyata.


zoom-inlihat foto
Ilustrasi-Mengidap-Skizofrenia-Paranoid.jpg
ISTIMEWA
Ilustrasi - Karena Mengidap Skizofrenia Paranoid, Polisi Kesulitan Periksa Istri Korban Pembunuhan di Caruban

Halunasi adalah gangguan mental yang meliputi sesuatu yang dipersepsikan secara tidak nyata.




  • Informasi Awal


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Halunasi adalah gangguan mental yang meliputi sesuatu yang dipersepsikan secara tidak nyata.

Penyebab halusinasi adalah gangguan mental atau penggunaan zat tertentu.

Halusinasi dapat berupa penglihatan, pendengaran, pengecapan, penciuman, dan sensasi fisik.

Orang yang mengalami halusinasi memiliki persepsi pancaindra yang berbeda dengan orang-orang pada umumnya.

Penderita merasakan halusinasi dalam keadaan sadar dan bukan saat sedang bermimpi.

Masyarakat terkadang berpikir bahwa halusinasi hanya meliputi pendengaran dan penglihatan saja, tetapi sebenarnya penderita halusinasi dapat merasakan, melihat, mendengar, mencium, dan mengecap sesuatu yang sebenarnya tidak ada.

Halusinasi merupakan gejala dari gangguan mental lainnya, seperti skizofrenia dan psikosis.

7 Jenis Halusinasi yang Sering Mengintai Pikiran
7 Jenis Halusinasi yang Sering Mengintai Pikiran

Baca: Skizofrenia

Baca: Demam Tifoid (Tifus/Tipes)

Halusinasi dapat membuat penderitanya menjadi cemas, takut, dan tidak mampu memercayai sekitarnya.

Halusinasi seringkali disamakan dengan delusi, padahal delusi dan halusinasi adalah dua hal yang berbeda.

Delusi meliputi kepercayaan yang kuat akan sesuatu yang tidak nyata terjadi, sementara halusinasi meliputi sesuatu yang dipersepsikan secara tidak nyata.

  • Jenis


Halusinasi dapat berupa penglihatan, pendengaran, pengecapan, penciuman, dan sensasi-sensasi fisik.

Penderita dapat mengalami satu jenis halusinasi atau campuran dari halusinasi lainnya.

Berikut adalah jenis-jenis halusinasi yang dapat dialami:

1. Halusinasi penglihatan (halusinasi visual)

Melihat sesuatu yang tidak nyata, misalnya melihat serangga di tangan atau wajah orang lain.

2. Halusinasi pendengaran (halusinasi auditori)

Mendengarkan sesuatu yang tidak nyata dan dapat berasal dari dalam atau luar pikiran, misalnya, mendengarkan bisikan-bisikan.

3. Halusinasi pengecapan (halusinasi gustatori)

Mengecap rasa yang berbeda dari makanan dan minuman yang dikonsumsi.

4. Halusinasi penciuman (halusinasi olfaktori)

Mencium bau-bau tertentu yang dapat berasal dari diri sendiri atau sekitar.

5. Halusinasi sensasi fisik (halusinasi taktil)

Merasakan sensasi-sensasi fisik yang tidak nyata, misalnya merasa digelitik padahal tidak ada orang yang menggelitik.

Baca: Flu Singapura

Baca: Asma (Asthma)

Penderita Skizofrenia akan memiliki kesulitan memproses pikirannya
Penderita Skizofrenia akan memiliki kesulitan memproses pikirannya sehingga timbulah halusinasi, delusi, pikiran yang tidak jelas dan tingkah laku atau bicara yang tidak wajar.

  • Penyebab


Halusinasi dapat disebabkan oleh beberapa kondisi tertentu.

Berikut merupakan beberapa penyebab halusinasi:

1. Gangguan Mental Tertentu

Gangguan mental seperti skizofrenia dan psikosis dapat memicu halusinasi yang merupakan salah satu gejala dari gangguan mental yang dialami.

Penderita skizofrenia biasanya mengalami halusinasi visual atau halusinasi auditori.

2. Penggunaan Zat-Zat Tertentu

Penggunaan zat-zat tertentu, seperti narkotika dan alkohol dapat menyebabkan halusinasi pada seseorang.

3. Kondisi Medis Tertentu

Kondisi medis tertentu seperti, penyakit parkinson, migrain, epilepsi, sindrom Charles Bonnet, demensia, demam, dan tumor di otak, dapat mengakibatkan halusinasi pada penderitanya.

Baca: Arthritis (Radang Sendi)

Baca: Tukak Lambung

  • Pengobatan


Halusinasi tidak dapat hilang dengan sendirinya dan membutuhkan penanganan khusus.

Oleh karenanya sangat direkomendasikan untuk berkonsultasi dengan dokter jika Anda atau orang-orang terdekat mengalami halusinasi.

Halusinasi biasanya ditangani dengan medikasi dan/atau psikoterapi.

Menangani Penderita Halusinasi

Saat penderita mengalami halusinasi, Anda mungkin akan merasa takut dengan perilaku yang dilakukan oleh penderita.

Penderita juga mungkin merasa takut dengan apa yang dialami.

Oleh karenanya, penting bagi Anda untuk tetap tenang sebelum mendekati penderita.

Dekati dan panggil nama penderita secara perlahan dan tanyakan apa yang dialami olehnya serta perasaan apa yang dialaminya.

Buat penderita menjadi terbuka dengan Anda.

Anda dapat memberitahukan penderita bahwa ia mengalami halusinasi, tetapi Anda tidak perlu berargumen dengannya jika penderita tidak percaya dengan Anda.

Tanyakan kepada penderita apa ada yang bisa dilakukan untuk membantunya.

Anda dapat membantu penderita untuk menangani halusinasinya dengan beraktivitas bersamanya serta membantunya untuk mencari cara menangani halusinasi yang dialami.

Anda perlu merujuk penderita ke dokter dan ahli kesehatan mental.

Jika Anda mengetahui orang-orang yang kemungkinan halusinasi, segera rujuk orang tersebut untuk berkonsultasi dengan dokter dan ahli kesehatan mental sebelum gejala yang dialami menjadi lebih parah.

Penanganan dari dokter atau ahli kesehatan mental mungkin dapat membantu orang tersebut mendapatkan penanganan terbaik agar gejala yang dialaminya tidak memburuk dan menyebabkan penurunan kualitas hidup.

Baca: Inkontinensia Urine

Baca: Batu Empedu (Kolelitiasis)

(Tribunnewswiki/Septiarani)



Nama Penyakit Halusinasi
Gejala cemas, takut, dan tidak mampu memercayai sekitarnya
Jenis halusinasi visual, auditori, gustatori, olfaktori, taktil
Penyebab Gangguan Mental, Penggunaan Zat Tertentu, Kondisi Medis Tertentu
   


Sumber :


1. www.sehatq.com


Editor: Ekarista Rahmawati Putri






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved