Mahathir: 'Prancis Salahkan Seluruh Muslim dan Islam atas Perbuatan Satu Orang yang Marah'

Mahathir mengatakan, Prancis salahkan semua Muslim dan agama Islam atas apa yang dilakukan satu orang yang marah, maka Muslim berhak hukum Prancis


zoom-inlihat foto
mahathir007.jpg
AFP VIA GETTY IMAGES
Mantan PM Malaysia, Dr Mahathir Mohammad, mengatakan Prancis menyalahkan seluruh umat Muslim dunia dan agama Islam atas perbuatan satu orang Muslim yang marah. Mahathir juga menuntut Prancis tidak menghina orang lain atas nama kebebasan berekspresi.


Mahathir melanjutkan, "Muslim belum menerapkan prinsip 'mata ganti mata'. Muslim tidak. Orang Prancis seharusnya (juga) tidak. Sebaliknya, orang Prancis harus mengajar rakyatnya untuk menghargai perasaan orang lain."

Pernyataan Mahathir ini kontan menuai reaksi keras karena ia menulis itu tak lama setelah seorang teroris memegang pisau membunuh tiga orang dalam serangan teror mematikan di Nice.

Baca: Wali Kota Christian Estrosi Sebut Pelaku Teror di Nice Prancis Berkaitan dengan Islamo-Fasisme

Mahathir, yang kehilangan kekuasaan pada Februari tahun ini, mengatakan kebebasan berekspresi tidak termasuk menghina orang lain karena kemarahan atas kartun satir Nabi Muhammad SAW melanda dunia Islam, ditulis Daily Mail Online, Jumat (29/10/2020).

Politisi berusia 95 tahun itu mengatakan dia tidak menyetujui pemenggalan kepala seorang guru sekolah Prancis karena berbagi karikatur Nabi Muhammad SAW.

Postingan PM Australia di Twitter: 'Ini adalah tindakan barbarisme yang paling kejam dan pengecut dan kejam oleh seorang teroris, dan harus dikutuk dengan cara yang sekuat mungkin'. (DAILY MAIL)
Postingan PM Australia di Twitter: 'Ini adalah tindakan barbarisme yang paling kejam dan pengecut dan kejam oleh seorang teroris, dan harus dikutuk dengan cara yang sekuat mungkin'. (DAILY MAIL) (DAILY MAIL)

"Terlepas dari agama yang dianut, orang yang marah membunuh".

Prancis dalam perjalanan sejarah mereka telah membunuh jutaan orang. Banyak dari mereka adalah Muslim, 'katanya dalam sebuah tweet yang telah dihapus karena melanggar aturan situs web.

Baca: Majalah Prancis Tampilkan Karikatur Menjijikkan Presiden Erdogan, Turki Ambil Langkah Hukum

Mahathir, yang telah menuai kontroversi karena komentar tentang Yahudi dan LGBT di masa lalu, melanjutkan:

"Muslim memiliki hak untuk marah dan membunuh jutaan orang Prancis atas pembantaian di masa lalu."

YORDANIA - Seorang pembelanja berjalan melewati produk Prancis yang disegel di balik penutup plastik di rak di supermarket di ibu kota Yordania, Amman, selama boikot produk Prancis pada 26 Oktober 2020. Seruan untuk memboikot barang-barang Prancis berkembang di dunia Arab dan sekitarnya, setelah Presiden Emmanuel Macron mengkritik kaum Islamis dan bersumpah untuk tidak
YORDANIA - Seorang pembelanja berjalan melewati produk Prancis yang disegel di balik penutup plastik di rak di supermarket di ibu kota Yordania, Amman, selama boikot produk Prancis pada 26 Oktober 2020. Seruan untuk memboikot barang-barang Prancis berkembang di dunia Arab dan sekitarnya, setelah Presiden Emmanuel Macron mengkritik kaum Islamis dan bersumpah untuk tidak "melepaskan kartun" yang menggambarkan Nabi Muhammad SAW. Komentar Macron muncul sebagai tanggapan atas pemenggalan kepala seorang guru, Samuel Paty, di luar sekolahnya di pinggiran kota di luar Paris awal bulan ini, setelah dia menunjukkan kartun Nabi Muhammad SAW selama kelas yang dia pimpin tentang kebebasan berbicara. (Khalil MAZRAAWI / AFP)

Politisi Malaysia tersebut mengatakan bahwa 'pada umumnya', Muslim belum menerapkan prinsip 'mata ganti mata'.

"Muslim tidak. Orang Prancis seharusnya tidak. Sebaliknya, orang Prancis harus mengajar rakyatnya untuk menghargai perasaan orang lain."

IRAK - Para pengunjuk rasa Irak membawa poster selama demonstrasi menentang Presiden Prancis Emmanuel Macron di depan kedutaan besar Prancis di Baghdad pada 26 Oktober 2020. Seruan untuk memboikot barang-barang Prancis berkembang di dunia Arab dan sekitarnya, setelah Presiden Emmanuel Macron mengkritik kaum Islamis dan bersumpah tidak untuk
IRAK - Para pengunjuk rasa Irak membawa poster selama demonstrasi menentang Presiden Prancis Emmanuel Macron di depan kedutaan besar Prancis di Baghdad pada 26 Oktober 2020. Seruan untuk memboikot barang-barang Prancis berkembang di dunia Arab dan sekitarnya, setelah Presiden Emmanuel Macron mengkritik kaum Islamis dan bersumpah tidak untuk "melepaskan kartun" yang menggambarkan Nabi Muhammad SAW. Komentar Macron muncul sebagai tanggapan atas pemenggalan kepala seorang guru, Samuel Paty, di luar sekolahnya di pinggiran kota di luar Paris awal bulan ini, setelah dia menunjukkan kartun Nabi Muhammad SAW selama kelas yang dia pimpin tentang kebebasan berbicara. (AHMAD AL-RUBAYE / AFP) (AHMAD AL-RUBAYE / AFP)










KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved