Kasus Covid Tembus 1 Juta, Pemerintah Spanyol Didesak 10 dari 17 Wilayah untuk Terbitkan Jam Malam

Tercatat 10 dari 17 wilayah di Spanyol meminta pemerintah menetapkan keadaan darurat lantaran melonjaknya angka kasus virus corona.


zoom-inlihat foto
perdana-menteri-spanyol-pedro-sanchez-dan-sang-istri-maria-gomez.jpg
VINCENZO PINTO / AFP
Tercatat 10 dari 17 wilayah di Spanyol meminta pemerintah menetapkan keadaan darurat lantaran melonjaknya angka kasus virus corona., FOTO: Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez (kanan) dan istrinya Maria Begona Gomez Fernandez tiba di halaman San Damaso di Vatikan, sebelum mengadakan pertemuan pribadi dengan Paus Fancis, pada 24 Oktober 2020


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Sejumlah wilayah di Spanyol mendesak pemerintah pusat untuk menyetujui langkah hukum berupa pemberlakukan jam malam di tengah kebangkitan kembali Covid-19.

Tercatat 10 dari 17 wilayah di Spanyol meminta pemerintah menetapkan keadaan darurat lantaran melonjaknya angka kasus virus corona.

Langkah ini memungkinkan wilayah terdampak akan membatasi pergerakan aktivitas warga.

Hampir separuh wilayah di Spanyol mendukung kebijakan jam malam meskipun ada penolakan yang kuat dari ibukota Madrid.

Penolakan Madrid ini dinilai menjadi penghambat lahirnya keputusan pusat.

Baca: Barcelona Mandul di 2 Pertemuan Terakhir & Madrid Loyo: Akankah El Clasico Malam Ini Tetap Menarik?

FOTO: Orang-orang yang sedang memakai masker berswafoto di depan patung
FOTO: Orang-orang yang sedang memakai masker berswafoto di depan patung "Meninas" (Ladies in waiting) di Madrid, pada 23 Oktober 2020. (GABRIEL BOUYS / AFP)

Baca: VIRAL Wanita Tega Aniaya Nenek di Pinggir Jalan, Main Tangan hingga Pukuli Kepala Korban

Seperti diketahui, angka jumlah infeksi Covid-19 di Spanyol menjadi yang tertinggi di Eropa Barat.

Jumlah total meningkat sebesar 1,046,132 kasus dengan rata-rata kematian mencapai 38,000 pada Jumat (23/10/2020).

Sementara itu, wilayah Catalonia pada Jumat (23/10) menegaskan akan memberlakukan jam malam di seluruh wilayah, termasuk Barcelona segera setelah adanya tindakan dari pemerintah pusat.

"Kami butuh adanya desentralisasi kebijakan darurat di mana pemerintah Catalan bisa melakukan manajemen sendiri," kata Wakil Pemimpin Catalan, Pere Aragones dalam rilis media, dilansir Reuters, Sabtu (24/10/2020).

"Baik usaha kita maupun naiknya angka Covid-19, perubahannya begitu mengkhawatirkan", ujarnya.

Baca: 5 Sosok Anak Perempuan yang Sangat Inspiratif dalam Tayangan Netflix, Patut Ditiru!

FOTO: Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez saat pertemuan dengan anggota dewan pada 22 Oktober 2020
FOTO: Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez saat pertemuan dengan anggota dewan pada 22 Oktober 2020 (PABLO BLAZQUEZ / AFP / POOL)

Baca: Bertarung dengan Dollar AS, China Tingkatkan Fleksibilitas Mata Uang Yuan











KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2020 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved