Rusia Kembali Tuding AS Terlibat Langsung dalam Perang di Ukraina

Amerika Serikat dituding memberikan data intelijen yang digunakan pasukan Ukraina untuk melancarkan serangan.


zoom-inlihat foto
pasukan-Rusia-di-Donbas.jpg
ANATOLII STEPANOV / AFP
Peluncur roket BM-21 "Grad" milik Ukraina meluncurkan roket ke arah pasukan Rusia di Donbas, 10 April 2022.


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Kementerian Pertahanan (Kemenhan) Rusia mengklaim Amerika Serikat (AS) terlibat langsung dalam perang di Ukraina.

Menurut Rusia, AS telah memberikan data intelijen yang pada akhirnya menyebabkan "kematian massal warga sipil".

AS dituding turut bertanggung jawab atas serangan roket pasukan Ukraina yang menargetkan area permukiman penduduk di Donbas timur dan wilayah lainnya.

"Tak terbantahkan lagi, semua ini membuktikan bahwa Washington, berlainan dengan klaim yang dibuat Gedung Putih dan Pentagon, terlibat langsung dalam konflik di Ukraina," demikian pernyataan Kemenhan Rusia dikutip dari The Guardian.

AS di bawah Joe Biden berulang kali mengatakan tidak akan mengirimkan pasukan ke Ukraina.

Sebagai gantinya, AS menggelontorkan bantuan keamanan senilai miliaran dolar untuk Ukraina agar negara itu bisa mempertahankan diri.

Negara Adikuasa itu juga membantah terlibat langsung dalam perang di Ukraina.

Baca: Tak Hanya Kirim Senjata, AS Dituding Terlibat Langsung dalam Perang di Ukraina

Tudingan keterlibatan itu muncul setelah wartawan mewawancarai Vadym Skibitsky, penjabat wakil kepala intelijen militer Ukraina, pada hari Senin, (1/8/2022).

Dalam wawancara itu, Skibitsky mengatakan roket HIMARS yang dikirim AS sangat efektif untuk menghancurkan persediaan amunisi dan bahan bakar milik Rusia.

Menurutnya, informasi real-time dan citra satelit yang sangat bagus telah membantu serangan itu.

Dia berujar ada diskusi dengan pejabat intelijen AS dan Ukraina sebelum serangan dilancarkan.

Kata dia, AS bisa memeriksa target dan bahkan membatalkan target serangan jika diperlukan.

Baca: Ratusan Tentara Rusia Dilaporkan Ditahan karena Menolak Bertempur di Ukraina

Juru Bicara Kemenhan Rusia Maria Zakharova kemudian buka suara.

Kepada kantor berita RIA Novosti, dia berkata, "Tidak ada konfirmasi lain yang diperlukan mengenai keterlibatan Amerika Serikat dalam konflik di Ukraina."

"Pengiriman senjata tidak hanya disertai dengan cara penggunaan, tetapi dalam kasus ini mereka benar-benar menjalankan pekerjaan penembakan."

Sejauh ini AS telah mengirimkan 16 sistem roket jarak jauh HIMARS. Pekan ini akan ada empat lagi yang tiba di Ukraina.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy turut mengakui keampuhan roket itu.

Menurutnya, roket itu berhasil memperlambat gerak maju pasukan Rusia di Ukraina bagian timur dan selatan.

Roket itu juga disebut telah mendatangkan kerugian besar bagi pasukan Rusia.

Baca: AS Umumkan Paket Bantuan Keamanan Baru Senilai $550 Juta untuk Ukraina

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy diwawancarai oleh wartawan ketika berkunjung ke Pelabuhan Chornomorsk di Laut Hitam. (29/7/2022)
Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy diwawancarai oleh wartawan ketika berkunjung ke Pelabuhan Chornomorsk di Laut Hitam. (29/7/2022) (STR / UKRAINIAN PRESIDENTIAL PRESS SERVICE / AFP)

Di sisi lain, Rusia mengklaim serangan roket HIMARS telah menewaskan 53 tawanan perang Ukriana di sebuah penjara dekat Olenivka, Donetsk.





Halaman
12






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

Tribun JualBeli
© 2022 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved