Serangan Bom Bunuh Diri Ganda Tewaskan 60 Orang dan 13 Tentara AS, Joe Biden Murka

Dilaporkan, sebegitu dahsyatnya kekuatan bom bunuh diri itu hingga menewaskan 60 warga Afghanistan dan 13 tentara Amerika Serikat.


zoom-inlihat foto
kabulok006.jpg
TWITTER @awvais
Detik-detik bom bunuh diri yang meledak di tengah kerumunan orang di Gerbang Abbey Bandara Kabul, Afghanistan, pada Kamis 26 Agustus 2021. Sebanyak 60 warga Afghanistan dan 13 marinir AS tewas dalam serangan bom bunuh diri ganda ini dan ISIS mengeluarkan pernyataan sebagai pihak yang bertanggung jawab atas ledakan tersebut.


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Sebuah serangan bom bunuh diri ganda mengguncang bandara Kabul, Afghanistan. 

Dilaporkan, sebegitu dahsyatnya kekuatan bom bunuh diri itu hingga menewaskan 60 warga Afghanistan dan 13 tentara Amerika Serikat.

Organisasi teroris yang mengatasnamakan ISIS mengeluarkan pernyataan sebagai pihak yang bertanggung jawab atas seranga tersebut.

Presiden Amerika Joe Biden murka dan bersumpah untuk memburu dan menghancurkan teroris ISIS-K setelah serangan di tengah kepanikan sebagian warga Afghanistan karena Taliban kembali berkuasa.

Dua lokasi yang menjadi sasaran pengeboman adalah Gerbang Biara Bandara Internasional Hamid Karzai, di mana pasukan AS sedang menyaring warga Afghanistan untuk evakuasi, dan Hotel Baron di dekatnya, di mana ribuan orang termasuk warga Afghanistan, Inggris dan Amerika, disuruh berkumpul dalam beberapa hari terakhir sebelum menuju ke bandara untuk evakuasi.

"Bagi mereka yang melakukan serangan ini, serta siapapun yang ingin membahayakan Amerika, ketahuilah ini: Kami tidak akan memaafkan, kami tidak akan melupakan," katanya dalam pidato di Gedung Putih, dikutip Daily Mail, Kamis (26/8/2021) malam.

Baca: Taliban

kabulOK001
Petugas medis membawa seorang pria yang terluka ke rumah sakit dengan ambulans setelah dua ledakan dahsyat, yang menewaskan 90 orang, di luar bandara di Kabul, Afghanistan, Kamis 26 Agustus 2021.

"Kami akan memburumu dan membuatmu membayar."

Biden berbicara kepada negara itu Kamis dan menerima pertanyaan dari pers setelah seharian berkonsultasi dengan tim keamanan nasional dan jenderal seniornya, sementara Partai Republik mengatakan dia 'berdarah-darah' dan menuntut dia mengundurkan diri atau dimakzulkan.

Dia mengakui bahwa dia harus bertanggung jawab atas semua yang telah terjadi di Afghanistan sejak memutuskan untuk mundur – termasuk kematian 13 anggota militer – tetapi tetap pada keputusannya untuk pergi pada 31 Agustus dan bersikeras bahwa jadwal militer tidak akan berubah.

Baca: Mengenal ISIS-K, Kelompok Militan yang Berpotensi Ancam Jiwa Warga Afghanistan di Bandara Kabul

"Biarkan saya mengambil satu pertanyaan dari orang paling menarik yang saya kenal di media," kata Biden, mengarahkan pertanyaan terakhirnya tentang pengarahannya kepada Peter Doocy dari Fox News.

kabulOK002
Tangkapan layar memperlihatkan sebuah video bertanggal 26 Agustus 2021 yang menunjukkan seorang anggota ISIS mengklaim bertanggung jawab atas rangkaian serangan hari Kamis di Bandara Kabul. Seorang pejuang ditampilkan dalam tangkapan dari akun Telegram grup, di mana mereka diizinkan untuk beroperasi.

:Anda menetapkan tenggat waktu, Anda menarik pasukan keluar, Anda mengirim pasukan kembali dan sekarang 12 Marinir tewas," kata Doocy dalam konferensi pers sebelum kematian anggota layanan terbaru yang dikonfirmasi.

"Kau bilang uang berhenti denganmu. Apakah Anda memikul tanggung jawab atas segala sesuatu yang terjadi dalam dua minggu terakhir ini?" tanya Doocy.

"Saya bertanggung jawab atas semua yang terjadi akhir-akhir ini," kata Biden, sebelum mengatakan bahwa dia mewarisi komitmen untuk meninggalkan Afghanistan dari pemerintahan sebelumnya.

Baca: Afghanistan

"Inilah kesepakatannya, Anda tahu. Dan juga saya melakukannya bahwa mantan presiden membuat kesepakatan dengan Taliban bahwa dia akan mengeluarkan semua pasukan Amerika dari Afghanistan pada 1 Mei."

Biden mengungkapkan bahwa dia sudah meminta komandannya untuk merencanakan serangan balik ke cabang ISIS Afghanistan yang bertanggung jawab atas serangan itu.

kabulOK003
Presiden AS Joe Biden berhenti sejenak saat mendengarkan pertanyaan dari seorang reporter tentang situasi di Afghanistan di Ruang Timur Gedung Putih pada 26 Agustus 2021 di Washington, DC. Sedikitnya 12 tentara Amerika tewas pada Kamis akibat serangan bom bunuh diri di dekat Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul, Afghanistan.

"Saya juga telah memerintahkan komandan saya untuk mengembangkan rencana operasional untuk menyerang aset, kepemimpinan, dan fasilitas ISIS-K," katanya.

Pentagon pertama kali secara terbuka mengkonfirmasi ledakan tersebut tak lama setelah pukul 6 sore waktu Kabul pada hari Kamis, dan kemudian mengkonfirmasi jumlah kematian militer AS yang mengejutkan yang merupakan yang tertinggi dalam satu hari di Afghanistan sejak 2011.

Baca: Kondisi Pengungsi Afghanistan di Jakarta, Terlunta-lunta dan Tidur Beralas Kardus di Tepi Jalan

Jenderal Frank McKenzie, komandan Komando Pusat AS, mengatakan bahwa serangan di Gerbang Abbey terjadi setelah setidaknya satu pembom bunuh diri berhasil melewati titik pemeriksaan awal Taliban.

Taliban mempertahankan perimeter luar di sekitar bandara, dan seharusnya menyaring warga Afghanistan sebelum mereka mencapai pos pemeriksaan berawak AS.

McKenzie berspekulasi bahwa pembom itu mungkin lolos karena ketidakmampuan di antara para militan Taliban.

Foto yang dirilis oleh Etat-major des Armees Prancis pada 26 Agustus 2021 menunjukkan orang-orang menaiki pesawat angkut militer Prancis di bandara di Kabul, untuk terbang ke pangkalan udara Al Dhafra, dekat Abu Dhabi, dan kemudian ke Bandara Roissy Charles-de-Gaulle, utara Paris, sebagai bagian dari operasi
Foto yang dirilis oleh Etat-major des Armees Prancis pada 26 Agustus 2021 menunjukkan orang-orang menaiki pesawat angkut militer Prancis di bandara di Kabul, untuk terbang ke pangkalan udara Al Dhafra, dekat Abu Dhabi, dan kemudian ke Bandara Roissy Charles-de-Gaulle, utara Paris, sebagai bagian dari operasi "Apagan". Operasi militer yang dijuluki "Apagan" diluncurkan pada 15 Agustus 2021 untuk mengevakuasi orang-orang dari Afghanistan di mana Taliban telah mengambil alih negara itu. (Etat Major des Armées/AFP)










KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved