Disebut Mengolok-olok Krisis Covid-19 di India, Akun Media Sosial Pemerintah China Banjir Kecaman

Unggahan tersebut menampilkan gambar peluncuran roket di China dan disandingkan dengan pembakaran jenazah Covid-19 di India


zoom-inlihat foto
Lonjakan-covid-19-di-India-kremasi-1.jpg
TAUSEEF MUSTAFA / AFP
Kerabat yang mengenakan pakaian pelindung diri (APD) berdiri di samping tandu dengan tubuh seseorang yang meninggal karena virus Corona Covid-19, di tempat kremasi di New Delhi pada 2 Mei 2021.


TRIBUNNEWSWIKI.COM – Sebuah postingan dari akun media sosial yang terkait Partai Komunis China memicu kemarahan publik lantaran diduga mengejek kasus Covid-19 di India.

Mengutip Independent, unggahan tersebut menampilkan gambar peluncuran roket di China dan disandingkan dengan pembakaran jenazah Covid-19 di India.

Tak hanya itu, unggahan tersebut juga disertai keterangan bertuliskan: "Menyalakan Api di China VS Menyalakan Api di India."

Diketahui, gambar tersebut diunggah oleh akun Weibo (Twitter versi China) milik lembaga resmi penegak hukum China--Komisi Pusat Politik dan Hukum Partai Komunis China yang memiliki jutaan pengikut di Weibo.

Unggahan yang dibagikan pada Sabtu (1/5/2021) tersebut kemudian dibanjiri kritik oleh para pengguna Weibo.

Baca: Dokter Muda di India Bunuh Diri karena Depresi Tangani Lonjakan Kasus Covid-19

Baca: Cetak Rekor Baru, Jumlah Kematian Akibat Covid-19 di India Mencapai 3.689 per Hari

Para pengguna Weibo kemudian membagikan foto itu dari hasil tangkapan layar dan menyebut kelakuan itu "tidak pantas" dan China "harusnya menyampaikan simpati kepada India".

Meski postingan aslinya telah dihapus, namun tangkapan layar dari postingan tersebut masih terus tersebar.

Seorang petugas kesehatan yang mengenakan setelan alat pelindung diri (APD) melayani pasien virus corona Covid-19 di dalam pusat desa Commonwealth Games (CWG) untuk sementara diubah menjadi fasilitas perawatan Covid, di New Delhi pada 2 Mei 2021.
Seorang petugas kesehatan yang mengenakan setelan alat pelindung diri (APD) melayani pasien virus corona Covid-19 di dalam pusat desa Commonwealth Games (CWG) untuk sementara diubah menjadi fasilitas perawatan Covid, di New Delhi pada 2 Mei 2021. (TAUSEEF MUSTAFA / AFP)

Dalam sebuah pernyataan, Kementerian Luar Negeri China mengatakan bahwa opini yang beredar di masyarakat harus mendukung perjuang India melawan gelombang Covid-19.

"Kami berharap semua orang memberikan perhatian kepada pemerintah China dan opini publik arus utama yang mendukung perjuangan India melawan epidemic,” bunyi pernyataan tersebut seperti dikutip dari Independent.co.uk.

Pemimpin redaksi Global Times Hu Xijin, sementara itu, menulis di Weibo bahwa akun media sosial resmi harus memegang panji kemanusiaan saat ini, menunjukkan simpati untuk India, dan dengan tegas menempatkan masyarakat China pada landasan moral yang tinggi.

Baca: Ramadhan yang Berat untuk Penggali Kubur Pasien Covid-19 di India, Kerja 24 Jam, Tak Bisa Puasa

Baca: Viral Polisi India Rebut Tabung Oksigen Milik Pasien Covid-19 dan Diberikan ke Pasien VIP





Halaman
12
Penulis: Amy Happy Setyawan
Editor: haerahr






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

  • Pulau Bawean

    Pulau Bawean adalah sebuah pulau yang berada di
© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved