Mantan Presiden Prancis Nicolas Sarkozy Divonis Satu Tahun Penjara karena Korupsi

Sarkozy menjadi mantan presiden kedua di Prancis modern, setelah Jacques Chirac, yang dihukum karena korupsi.


zoom-inlihat foto
sarkozy-05.jpg
Benoit PEYRUCQ / AFP
Sketsa ruang sidang yang dibuat pada 1 Maret 2021 menunjukkan mantan presiden Prancis Nicolas Sarkozy (kiri) dan dua terdakwa lainnya, pengacaranya Thierry Herzog (tengah) dan mantan hakim senior Gilbert Azibert (kanan) selama sidang terakhir sidang korupsi di 1 Maret 2021. - Pengadilan Prancis pada 1 Maret 2021 memvonis mantan presiden Nicolas Sarkozy atas tuduhan korupsi dan pengaruh menjajakan, menjatuhkan hukuman penjara tiga tahun dengan penangguhan dua tahun. Jaksa meminta dia untuk dipenjara selama empat tahun dan menjalani hukuman minimal dua tahun, dan meminta hukuman yang sama untuk para terdakwa lainnya - pengacara Thierry Herzog dan hakim Gilbert Azibert.


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Pengadilan Paris, Prancis, telah memutuskan Nicolas Sarkozy, mantan presiden Prancis, bersalah atas korupsi dan pengaruh menjajakan, menjatuhkan hukuman satu tahun penjara dan hukuman percobaan dua tahun.

Sarkozy menjadi mantan presiden kedua di Prancis modern, setelah Jacques Chirac, yang dihukum karena korupsi.

Politisi berusia 66 tahun, yang menjabat sebagai presiden dari 2007 hingga 2012, dihukum pada hari Senin karena mencoba secara ilegal memperoleh informasi dari hakim senior pada tahun 2014 tentang tindakan hukum yang melibatkan dirinya.

Sarkozy akan mengajukan banding atas keputusan itu, kata pengacaranya kepada televisi BFM, dikutip Al Jazeera, Senin (1/3/2021.

Jaksa penuntut mengatakan kepada hakim bahwa Sarkozy telah menawarkan untuk mendapatkan pekerjaan di Monaco untuk hakim Gilbert Azibert, sebagai imbalan atas informasi rahasia tentang penyelidikan atas tuduhan bahwa dia telah menerima pembayaran ilegal dari pewaris L'Oreal Liliane Bettencourt untuk kampanye presiden 2007.

Hal ini terungkap ketika mereka menyadap percakapan antara Sarkozy dan pengacaranya Thierry Herzog setelah pemimpin sayap kanan meninggalkan kantor.

Baca: Pamungkas Minta Maaf Terkait Desain Cover Album Solipism 2.0 yang Mengambil Karya Ilustrator Prancis

sarkozy 01
Sketsa ruang sidang yang dibuat pada 1 Maret 2021 menunjukkan mantan presiden Prancis Nicolas Sarkozy (kiri) dan dua terdakwa lainnya, pengacaranya Thierry Herzog dan mantan hakim senior Gilbert Azibert (kanan) selama sidang terakhir pengadilan korupsi pada 1 Maret, 2021. - Pengadilan Prancis pada 1 Maret 2021 menghukum mantan presiden Nicolas Sarkozy atas tuduhan korupsi dan pengaruh menjajakan, menjatuhkan hukuman penjara tiga tahun dan dua tahun ditangguhkan. Jaksa meminta dia untuk dipenjara selama empat tahun dan menjalani hukuman minimal dua tahun, dan meminta hukuman yang sama untuk para terdakwa lainnya - pengacara Thierry Herzog dan hakim Gilbert Azibert.

Penyadapan dilakukan sehubungan dengan penyelidikan lain atas dugaan pendanaan Libya untuk kampanye yang sama.

Pengadilan mengatakan Sarkozy, mantan pengacara itu sendiri, telah "mendapat informasi lengkap" tentang melakukan tindakan ilegal tersebut. Kedua terdakwa juga dinyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman yang sama.

Baca: China Dikepung Kapal Perang AS dan Prancis, Xi Jinping Panik Minta Bantuan Presiden Vietnam

Sarkozy membantah melakukan kesalahan, mengatakan dia adalah korban perburuan oleh jaksa penuntut keuangan yang menggunakan cara berlebihan untuk mengintip urusannya.

Dia memiliki 10 hari untuk mengajukan banding.





Halaman
123
Editor: haerahr






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved