Dikabarkan Restui Upaya Moeldoko Mengkudeta AHY di Demokrat, Mahfud MD: Terpikir Saja Tidak

Mahfud MD menyangkal kabar dirinya merestui upaya pengambilalihan kekuasaan


zoom-inlihat foto
mahfud-md-meyebut-jika-benny-wenda-berusaha-membuat-negara-ilusi.jpg
Tangkap Layar YouTube Kompas TV
Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan Mahfud MD dalam konderensi pers pada Kamis (3/12/2020). Pada Selasa, (2/2/2021), Mahfud menanggapi kabar dirinya merestui upaya pengambilalihan kekuasaan di Partrai Demokrat.


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD menanggapi kabar yang menyebutkan dirinya merestui upaya Kepala Kantor Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko mengambil alih kekuasaan di Partai Demokrat dari Agus Harimurti Yudhoyono (AHY).

Mahfud MD menyangkal kebenaran kabar tersebut melaui akun Twitter resminya @mohmahfudmd.

Dia mengaku kaget dengan kabar tersebut, dan mengatakan tidak pernah berbicara seperti itu kepada Moeldoko ataupun yang lainnya.

"Terpikir saja tidak, apalagi merestui," kata Mahfud, Selasa (2/2/2021).

Dia mengatakan bahwa sulit dipercaya kepemimpinan partai sebesar Demokrat dapat dikudeta atau diambil alih.

Apalagi, menurut Mahfud, masyarakat sekarang ini bisa dengan mudah melakukan kontrol di tengah era demokrasi yang sangat terbuka.

Sejalan dengan itu, lanjut Mahfud, posisinya juga tidak bisa digunakan untuk memberikan restu pengambilalihan kepemimpinan partai.

"Jabatan Menko tentu tak bisa digunakan dan pasti tidak laku untuk memberi restu. Yang penting internal PD (Partai Demokrat) sendiri solid," ujar Mahfud MD.

Baca: Tiga Bantahan Moeldoko saat Dituding Makar oleh Demokrat: Jangan Ganggu Pak Jokowi

Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) saat memberi Pembekalan Calon Kepala Daerah (Cakada) bagi kader Partai Demokrat secara virtual pada Jumat (25/9/2020).
Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) saat memberi Pembekalan Calon Kepala Daerah (Cakada) bagi kader Partai Demokrat secara virtual pada Jumat (25/9/2020). (instagram.com/agusyudhoyono)

Sebelumnya, politisi Partai Demokrat Rachland Nashidik melalui akun Twitter-nya, @RachlandNashidik menyebutkan, dalam upaya pengambilalihan kepemimpinan Partai Demokrat, Moeldoko mengklaim mendapat restu dari sejumlah pejabat negara.

Restu itu didapat dari Mahfud MD, Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly, hingga Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Budi Gunawan.





Halaman
1234






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved