Muslim Ban: Bagaimana Kebijakan Donald Trump Masa Lalu Kini Merusak Amerika

Satu kebijakan Trump yang paling kejam adalah memisahkan ibu dan anak imigran yang tertangkap di perbatasan. 


zoom-inlihat foto
muslim-ban-004.jpg
JOHN MOORE / GETTY IMAGES/ AFP
Salah satu kebijakan Donald Trump yang paling kejam adalah memisahkan ibu dan anak imigran gelap seperti yang tampak dalam file foto 11 Juni 2018, saat seorang ibu pencari suaka Honduras yang sedang digeledah dan putrinya berusia dua tahun menangis di bawahnya, di dekat perbatasan AS-Meksiko di McAllen, Texas. Kebijakan kejam Trump memisahkan ibu dan anak ini dan kini Ibu negara AS Jill Biden berusaha menyatukan kembali keluarga yang terpecah oleh kebijakan imigrasi garis keras Trump. Kebijakan Trump lainnya yang kontroversial adalah 'Muslim ban'.


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Di masa berkuasanya, Presiden Donald Trump mengeluarkan sejumlah kebijakan kontroversial.

Dua yang paling terkenal adalah pembangunan tembok perbatasan Meksiko dan larangan bagi Muslim. 

Satu kebijakan Trump yang paling kejam adalah memisahkan ibu dan anak imigran yang tertangkap di perbatasan. 

Trump menyamarkan larangan xenofobia sebagai alat penting untuk memperkuat keamanan nasional, tetapi akhirnya merugikan mereka yang menghargai demokrasi, dikutip Aljazeera, Minggu (31/1/2021).

Hanya 55 persen orang Amerika yang mendukung keputusan Presiden Joe Biden untuk mencabut larangan Muslim tersebut, menurut jajak pendapat ABC-Ipsos.

Itu adalah mayoritas tipis dan mengungkapkan banyak hal tentang negara yang telah ditinggalkan Trump.

Berikut sejumlah kisah bagaimana kebijakan xenofobia Trump tersebut begitu mempengaruhi banyak orang.

Asser telah bersembunyi di Suriah selama hampir satu dekade untuk menghindari penangkapan oleh badan intelijen terkenal negara itu dan menghilang ke dalam sistem penjara yang terkenal karena penyiksaan dan pembunuhan di luar proses hukum.

Baca: Buku Baru Ungkap Fakta-fakta Mengerikan tentang Trump: Jadi Peliharaan KGB sejak 40 Tahun Lalu

muslim ban 001
Demonstran memprotes keputusan Mahkamah Agung yang menegakkan larangan perjalanan mantan presiden Donald Trump di Washington, DC.

Dia mengatakan dia dicari karena memprotes pemerintah Presiden Bashar al-Assad ketika pemberontakan pertama kali dimulai di Suriah pada 2011 dan orang-orang menuntut hak politik dan ekonomi.

Agitasi tidak berjalan sesuai keinginannya karena Suriah dilempar ke dalam kekacauan, berubah menjadi perang berkepanjangan antara rezim yang didukung Rusia dan berbagai kelompok oposisi.

Baca: Terungkap, Trump dan Melania Tidur di Kamar Terpisah di Gedung Putih Kembali Picu Isu Perceraian

Pada 2014, ketika keluarganya, setengah dari mereka tinggal di Uni Emirat Arab, mengajukan imigrasi ke Amerika Serikat, Asser memiliki dua pemikiran untuk meninggalkan perjuangannya dan negaranya.

Ia juga belum memiliki jalan keluar untuk keluar dari Suriah.

Ketika keluarganya mencapai AS dan mulai mengurus dokumen untuk membawanya, Asser menunggu untuk meminta bantuan koneksinya untuk keluar pada hari ketika dia dapat bergabung kembali dengan keluarganya.

muslim ban 002
Di masa Trump, dengan setiap aplikasi visa yang dibatalkan atau ditangguhkan di bawah Trump, ribuan nyawa dilemparkan ke dalam kekacauan.

“Keluarga saya pergi selama masa pemerintahan Obama ketika pengungsi diterima oleh AS, tetapi dokumen saya dibersihkan kemudian. Pada saat itu, larangan Trump terhadap masuknya warga dari beberapa negara Muslim, termasuk Suriah, membuat saya tidak mungkin untuk bersatu kembali dengan keluarga saya, "kata Asser melalui telepon dari Damaskus.

Namanya telah diubah untuk perlindungannya karena dia takut ditangkap oleh aparat keamanan.

Pada hari pertamanya menjabat, Presiden Amerika Joe Biden menyampaikan janjinya untuk mengakhiri "larangan Muslim inkonstitusional Trump" karena ia mencabut pembatasan perjalanan di 13 negara, sebagian besar berpenduduk mayoritas Muslim atau Afrika.

Baca: Bagi Ketua DPR Nancy Pelosi, Donald Trump Tak Lebih dari Noda dalam Sejarah Amerika

Dia telah memberikan harapan kepada puluhan ribu orang yang terkena dampak larangan tersebut.

Tapi mereka seperti Asser yang melihat AS sebagai tanah kebebasan politik dan bercita-cita untuk mengantarkan hal yang sama di negara mereka masih terkejut karena mereka dikategorikan sebagai ancaman keamanan.

Trump telah menyamarkan larangan xenofobia sebagai alat penting untuk memperkuat keamanan nasional guna mendorongnya melalui Mahkamah Agung Amerika.

“Untuk hidup dalam penindasan sepanjang hidup Anda di bawah rezim, dan kemudian datang keputusan dari negara demokratis yang mencegah Anda untuk melihat keluarga Anda,” kata Asser.





Halaman
123
Editor: haerahr






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

Tribun JualBeli
© 2022 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved