Pidato Pertama sebagai Presiden AS, Joe Biden Ajak Hening Cipta, Doakan Korban Covid-19 di AS

Joe Biden optimis Amerika bisa mengatasi masalah yang ada, hingga jadi sejarah manis di masa depan


zoom-inlihat foto
Joe-Biden-mengheningkan-cipta.jpg
CHIP SOMODEVILLA/GETTY IMAGES NORTH AMERICA/GETTY IMAGES VIA AFP
Joe Biden mengheningkan cipta untuk menoakan Korban Covid-19 di AS dalam pidato pertamanya, Lincoln Memorial, Washington DC, Rabu (21/1/2021).


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Presiden AS Joe Biden mengajak audiens untuk mengheningkan cipta dalam acara pelantikannya di Front Barat Capitol AS, Washington DC, Rabu (20/1/2021).

Hal itu dilakukan untuk mengenang dan mendoakan korban Covid-19 di Amerika.

"Dan dalam tindakan pertama saya sebagai presiden, saya ingin meminta Anda untuk bergabung dengan saya di saat-saat doa hening (hening cipta)," kata Presiden.

"Mengingat semua orang yang kehilangan kita tahun lalu karena pandemi, 400.000 orang Amerika, ibu, ayah, suami, istri, putra, putri, teman, tetangga, dan rekan kerja," lanjutnya.

"Kami akan menghormati mereka dengan menjadi orang-orang di bangsa yang kami tahu bisa dan harus kami capai."

"Jadi, saya meminta Anda untuk mendoakan mereka yang telah kehilangan nyawa dan mereka yang tertinggal dan untuk negara kita."

Setelah melakukan hening cipta, Biden kembali melanjutkan pidatonya.

Dia tak menampik tugasnya sebagai Presiden AS tak akan mudah.

Baca: Pertama Masuk Bursa Capres 1987, Joe Biden Dilantik Jadi Presiden Amerika 34 Tahun Kemudian

Presiden AS Joe Biden duduk di Oval Office saat dia menandatangani serangkaian perintah di Gedung Putih di Washington, DC, setelah dilantik di US Capitol pada 20 Januari 2021. Presiden AS Joe Biden menandatangani serangkaian perintah eksekutif untuk meluncurkan pemerintahannya, termasuk keputusan untuk bergabung kembali dengan kesepakatan iklim Paris. Perintah tersebut ditujukan untuk membalikkan keputusan pendahulunya, membalik proses keluar dari Organisasi Kesehatan Dunia, mengakhiri larangan masuk dari sebagian besar negara mayoritas Muslim, memperkuat perlindungan lingkungan dan memperkuat perang melawan Covid-19.
Presiden AS Joe Biden duduk di Oval Office saat dia menandatangani serangkaian perintah di Gedung Putih di Washington, DC, setelah dilantik di US Capitol pada 20 Januari 2021. Presiden AS Joe Biden menandatangani serangkaian perintah eksekutif untuk meluncurkan pemerintahannya, termasuk keputusan untuk bergabung kembali dengan kesepakatan iklim Paris. Perintah tersebut ditujukan untuk membalikkan keputusan pendahulunya, membalik proses keluar dari Organisasi Kesehatan Dunia, mengakhiri larangan masuk dari sebagian besar negara mayoritas Muslim, memperkuat perlindungan lingkungan dan memperkuat perang melawan Covid-19. (Jim WATSON / AFP)

Pasalnya AS tengah menghadapi situasi yang sulit, di mana politik kacau di tengah pandemi.

"Teman-teman, ini saat pengujian. Kami menghadapi serangan terhadap demokrasi kami dan kebenaran, virus yang mengamuk, ketidakadilan yang meningkat, sengatan rasisme sistemik, iklim dalam krisis, peran Amerika di dunia."











KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved