Nancy Pelosi Sebut DPR AS akan Mendakwa dan Memakzulkan Donald Trump

Nancy Pelosi mengatakan DPR akan secara resmi meminta Wakil Presiden Mike Pence untuk meminta Amandemen ke-25 untuk melucuti kekuasaan Presiden Trump.


zoom-inlihat foto
nancy-pelosi-dan-donald-trump.jpg
AFP/BRENDAN SMIALOWSKI
Nancy Pelosi dan Donald Trump


TRIBUNNEWSWIKI.COM – Ketua DPR AS Nancy Pelosi mengatakan jika DPR akan melanjutkan undang-undang untuk memakzulkan Presiden Donald Trump.

Hal ini dikatakan Nancy Pelosi pada Minggu (10/1/2021) seperti dilansir AP News.

Trump dianggap ancaman bagi demokrasi setelah serangan mematikan di Gedung Capitol, Washington DC pada Rabu lalu.

Tindakan DPR akan dimulai segera setelah tekanan untuk Trump mundur meningkat.

Akhir yang menakjubkan dari 10 hari Trump yang tersisa sebagai Presiden Amerika Serikat.

Anggota perlemen memperingatkan kerusakan yang masih bisa dilakukan Trump sebelum Joe Biden dilantik pada 20 Januari mendatang.

Baca: Kim Jong Un Dorong Korea Utara Upgrade Senjata Nuklir, Harus Bisa Musnahkan Target Sejauh 15 Ribu KM

Baca: Twitter Hentikan Permanen Akun Donald Trump, Karena Risiko Hasutan & Menyulut Kekerasan

Presiden AS Donald Trump berbicara kepada para pendukung dari The Ellipse dekat Gedung Putih pada 6 Januari 2021, di Washington, DC. Ribuan pendukung Trump, didorong oleh klaim palsu penipuan pemilih, membanjiri ibu kota negara memprotes sertifikasi yang diharapkan dari kemenangan Gedung Putih Joe Biden oleh Kongres AS.
Presiden AS Donald Trump berbicara kepada para pendukung dari The Ellipse dekat Gedung Putih pada 6 Januari 2021, di Washington, DC. Ribuan pendukung Trump, didorong oleh klaim palsu penipuan pemilih, membanjiri ibu kota negara memprotes sertifikasi yang diharapkan dari kemenangan Gedung Putih Joe Biden oleh Kongres AS. (AFP/Brendan Smialowski)

Trump, bersembunyi di Gedung Putih, semakin terisolasi setelah massa melakukan kerusuhan di Capitol untuk mendukung klaim palsu penipuan pemilu.

"Kami akan bertindak dengan segera, karena Presiden ini merupakan ancaman yang akan segera terjadi," kata Pelosi dalam suratnya Minggu (10/1/2021) malam kepada rekan-rekannya.

"Kengerian serangan yang sedang berlangsung terhadap demokrasi kita yang dilakukan oleh Presiden ini semakin intensif dan begitu pula kebutuhan segera untuk tindakan."

Pada hari Senin, tim kepemimpinan Pelosi akan mengupayakan pemungutan suara pada resolusi yang menyerukan Wakil Presiden Mike Pence dan pejabat Kabinet untuk meminta Amandemen ke-25, dengan pemungutan suara penuh DPR diharapkan pada hari Selasa.

Setelah itu, Pence dan Kabinet memiliki waktu 24 jam untuk bertindak sebelum DPR bergerak menuju pemakzulan Trump.

Baca: Nancy Pelosi

Baca: Mike Pence

Pembicara Nancy Pelosi berlatih dan mengedit draf pidato yang rencananya akan disampaikannya Rabu (18/12/2019) sebelum DPR memberikan suara pada artikel tentang pemakzulan terhadap Presiden Trump.
Pembicara Nancy Pelosi berlatih dan mengedit draf pidato yang rencananya akan disampaikannya Rabu (18/12/2019) sebelum DPR memberikan suara pada artikel tentang pemakzulan terhadap Presiden Trump. (Erin Schaff/The New York Times)

Selama wawancara di "60 Minutes" yang ditayangkan Minggu, Pelosi menyebut era Watergate ketika Partai Republik di Senat memberi tahu Presiden Richard Nixon, "Sudah berakhir."

“Itulah yang harus terjadi sekarang”, katanya.

Tindakan Pelosi secara efektif memberi Mike Pence, yang dikatakan menentang ide tersebut, sebuah ultimatum.

Yaitu menggunakan kekuasaannya di bawah Konstitusi untuk memaksa Donald Trump keluar dengan menyatakan dia tidak dapat melaksanakan tugasnya.

Atau menjadikannya presiden pertama dalam sejarah Amerika yang dimakzulkan dua kali.

Dikutip dari NY Times, Trump membuat rencana untuk melanjutkan seolah-olah lima hari terakhir yang menghancurkan bumi tidak terjadi sama sekali.

Tapi momentum di Washington sedang bergerak melawannya.

Baca: Diancam Dipecat atau Dipaksa Mundur, Trump Keder Juga: Akhirnya Kecam Aksi Rusuh Pendukungnya

Baca: Sah! Joe Biden Menang dan Terpilih Jadi Presiden Amerika Serikat Gantikan Donald Trump

WAUKESHA, WISCONSIN - 13 OKTOBER: Wakil Presiden Mike Pence tiba untuk rapat umum di Weldall Manufacturing pada 13 Oktober 2020 di Waukesha, Wisconsin. Jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan mantan Wakil Presiden Joe Biden memimpin Presiden Donald Trump di Wisconsin, negara bagian dengan salah satu tingkat infeksi Covid-19 tertinggi di negara itu, dengan 10 poin, Scott Olson / Getty Images / AFP
WAUKESHA, WISCONSIN - 13 OKTOBER: Wakil Presiden Mike Pence tiba untuk rapat umum di Weldall Manufacturing pada 13 Oktober 2020 di Waukesha, Wisconsin. Jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan mantan Wakil Presiden Joe Biden memimpin Presiden Donald Trump di Wisconsin, negara bagian dengan salah satu tingkat infeksi Covid-19 tertinggi di negara itu, dengan 10 poin. (SCOTT OLSON / GETTY IMAGES AMERIKA UTARA / Getty Images via AFP)

Lebih dari 210 dari 222 Demokrat di DPR - hampir mayoritas - telah menandatangani resolusi pemakzulan pada Minggu sore.

Mereka mendaftarkan dukungan untuk tindakan yang menyatakan bahwa Trump akan "tetap menjadi ancaman bagi keamanan nasional, demokrasi, dan Konstitusi ”jika dia tidak disingkirkan dalam 10 hari terakhir masa jabatannya.







KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2022 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved