AKHIRNYA, Program Penyuntikan Vaksin Covid-19 Telah Dimulai di Rusia

Satuan tugas virus corona wilayah setempat menyebut langkah ini merupakan penanda vaksinasi massal pertama di daratan Rusia.


zoom-inlihat foto
vaksinasi-di-rusia-123.jpg
Kirill KUDRYAVTSEV / AFP
FOTO: Seorang perawat yang memakai masker menyuntikkan vaksin terhadap seorang perempuan yang rentan tertular COVID-19 di sebuah klinik di Moskow pada 5 Desember 2020. Vaksin yang dibeikan adalah Sputnik V (Gam-COVID-Vac).


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Rusia telah memulai program vaksinasi virus corona secara massal.

Adapun vaksin buatan Rusia bernama Sputnik V telah disebarkan di 70 klinik di Kota Moskow pada Sabtu (5/12/2020).

Satuan tugas virus corona wilayah setempat menyebut langkah ini merupakan penanda vaksinasi massal pertama di daratan Rusia.

Kalangan yang pertama akan disuntik vaksin adalah dokter, pekerja medis, guru, dan pekerja sosial yang dinilai rentan tertular penyakit.

"Anda bekerja di lembaga pendidikan, maka Anda adalah prioritas utama untuk vaksin Covid-19 secara gratis," demikian bunyi pesan singkat di telepon seorang guru sekolah dasar, Sabtu pagi (5/12/2020), dilansir Reuters.

Baca: Bus Wisata Terjun dari Jembatan Setinggi 15 Meter, 10 Orang Tewas, 30 Lainnya Luka Parah

FOTO: Bendera Rusia
FOTO: Bendera Rusia (Unsplash - ??????? ?????????-????????? @hrustall)

Baca: INFO BMKG - Prakiraan Cuaca Minggu 6 Desember 2020: Jakarta Pusat dan Medan Waspada Cuaca Buruk

Moskow, salah satu episentrum virus corona di Rusia telah mencatat ada 7.993 kasus baru dalam sehari.

"Selama lima jam pertama, 5000 orang telah mendaftar, termasuk guru, dokter, pekerja sosial yang notabene saat ini sedang mempertaruhkan kesehatan mereka," tulis Walikota Moskow Sergei Sobyanin di situs pribadinya, Jumat (4/12).

Usia bagi mereka yang menerima suntikan dibatasi hingga 60 tahun.

Orang dengan kondisi kesehatan tertentu seperti wanita hamil, dan mereka yang menderita penyakit pernapasan selama dua minggu terakhir dilarang ikut vaksinasi.

Seperti diketahui, Rusia telah mengembangkan dua jenis vaksin Covid-19.

Baca: 18 Penambang Batu Bara di China Tewas Keracunan Gas Karbon Monoksida

Ditampilkan di layar yang diproyeksikan di Pusat Media Internasional di ibu kota Arab Saudi, Riyadh pada 21 November 2020, Raja Saudi Salman bin Abdulaziz memberikan pidato pembukaan KTT G20, yang diadakan secara virtual karena pandemi virus corona COVID-19, sementara di bawahnya ada foto. (Kiri ke Kanan) keluar dari Presiden AS Donald Trump dan Presiden Rusia Vladimir Putin. - Arab Saudi membuka KTT G20 pada 21 November untuk pertama kalinya bagi sebuah negara Arab, dengan forum virtual didominasi oleh upaya untuk mengatasi pandemi virus corona dan resesi global terburuk dalam beberapa dekade. Trump memilih meninggalkan KTT G20 negara-negara terkaya di dunia yang direncanakan dua hari dan memilih pergi main golf.
Ditampilkan di layar yang diproyeksikan di Pusat Media Internasional di ibu kota Arab Saudi, Riyadh pada 21 November 2020, Raja Saudi Salman bin Abdulaziz memberikan pidato pembukaan KTT G20, yang diadakan secara virtual karena pandemi virus corona COVID-19, sementara di bawahnya ada foto. (Kiri ke Kanan) keluar dari Presiden AS Donald Trump dan Presiden Rusia Vladimir Putin. - Arab Saudi membuka KTT G20 pada 21 November untuk pertama kalinya bagi sebuah negara Arab, dengan forum virtual didominasi oleh upaya untuk mengatasi pandemi virus corona dan resesi global terburuk dalam beberapa dekade. Trump memilih meninggalkan KTT G20 negara-negara terkaya di dunia yang direncanakan dua hari dan memilih pergi main golf. (FAYEZ NURELDINE / AFP)

Baca: Sinopsis Premium Rush, Aksi Pesepeda Antarkan Paket Berbahaya, Malam Ini di Bioskop TransTV











KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved