PM Pakistan Imran Khan: Pernyataan Macron Melukai Perasaan Ratusan Juta Umat Muslim Dunia

Khan menyebut "Pernyataan Macron melukai perasaan ratusan juta umat Muslim di seluruh dunia."


zoom-inlihat foto
perdana-menteri-pakistan-imran-khan-23.jpg
Wikimedia
Seperti diketahui, banyak warga Pakistan yang senada dengan PM Khan atas apa yang diucapkan Macron, meski tanpa memahami kedalaman dan konteks masalahnya, FOTO: Perdana Menteri Pakistan Imran Khan


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Perdana Menteri Pakistan, Imran Khan menyatakan kekecewaannya atas pernyataan Presiden Prancis, Emmanuel Macron.

Khan menyebut "Pernyataan Macron melukai perasaan ratusan juta umat Muslim di seluruh dunia."

Melalui akun Twitternya, Khan mengekspresikan kekesalannya tersebut menggunakan bahasa Inggris dan Urdu,

Seperti diketahui, banyak warga Pakistan yang senada dengan PM Khan atas apa yang diucapkan Macron, meski tanpa memahami kedalaman dan konteks masalahnya.

Pakistan yang secara historis akrab -dan merupakan sekutu dekat- Turki, dinilai menjadi mitra strategis dalam mengangkat isu internasional.

Baca: Setelah Terjang Sisi Selatan Filipina, Badai Tropis Molave Hantam Vietnam: 2 Orang Tewas, 26 Hilang

FOTO: Bendera Negara Pakistan
FOTO: Bendera Negara Pakistan (Pixabay - Uzairmaqbool / 1 foto)

Baca: Ini Alasan Tubuh Harus Segera Mandi dan Keramas Setelah Terkena Air Hujan

Presiden Turki Erdogan juga dipandang sebagian besar warga Pakistan sebagai pemimpin dalam komunitas Muslim.

Turki juga sedang mengerjakan proyek pembangunan infrastruktur bernilai miliaran dolar di Pakistan selama beberapa dekade.

Ribut Isu Karikatur

Belakangan ini dunia internasional geger setelah pembunuhan Samuel Paty, seorang guru yang menunjukkan karikatur Nabi Muhammad kepada siswanya.

Otoritas Prancis melancarkan tindakan keras terhadap apa yang mereka sebut sebagai 'Islam Radikal' dengan menutup satu masjid dan mengrebek sejumlah bangunan ibadah.

Baca: PSK Dibunuh oleh Pelanggan, Polisi Duga Pelaku Tergiur Isi Dompet Korban

Presiden Turki dan pemimpin Partai Keadilan dan Pembangunan (Partai AK) Recep Tayyip Erdogan berpidato pada pertemuan kelompok partainya di Majelis Besar Nasional Turki di Ankara, pada 28 Oktober 2020.
Presiden Turki dan pemimpin Partai Keadilan dan Pembangunan (Partai AK) Recep Tayyip Erdogan berpidato pada pertemuan kelompok partainya di Majelis Besar Nasional Turki di Ankara, pada 28 Oktober 2020. (Adem ALTAN / AFP)

Baca: Uni Eropa Ancam Berikan Sanksi Jika Turki Tidak Hentikan Provokasi Pemboikotan Produk Prancis











KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2020 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved