Gelombang Kedua Covid-19, PM Spanyol Umumkan Negaranya dalam Kondisi Darurat

Para pemimpin wilayah diizinkan untuk mengubah ketentuan waktu sesuai kebutuhan di daerah, tetapi harus lebih ketat.


zoom-inlihat foto
spanyol-covid-1798.jpg
GABRIEL BOUYS / AFP
FOTO: Orang-orang yang sedang memakai masker berswafoto di depan patung "Meninas" (Ladies in waiting) di Madrid, pada 23 Oktober 2020.


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Perdana Menteri Spanyol mengumumkan negaranya dalam kondisi darurat pasca-melonjaknya infeksi Covid-19.

Pemerintah pusat juga resmi memberlakukan jam malam di semua wilayah, terkecuali Kepulauan Canary.

Jam malam berlaku pada pukul 11 malam hingga pukul 6 pagi waktu setempat.

Para pemimpin wilayah diizinkan untuk mengubah ketentuan waktu sesuai kebutuhan di daerah, tetapi dengan syarat harus lebih ketat.

Otoritas daerah juga diizinkan untuk menutup perbatasan wilayah dan membatasi segala aktivitas publik maksimal enam orang.

Baca: Kasus Covid Tembus 1 Juta, Pemerintah Spanyol Didesak 10 dari 17 Wilayah untuk Terbitkan Jam Malam

FOTO: Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez (kanan) dan istrinya Maria Begona Gomez Fernandez tiba di halaman San Damaso di Vatikan, sebelum mengadakan pertemuan pribadi dengan Paus Fancis, pada 24 Oktober 2020
FOTO: Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez (kanan) dan istrinya Maria Begona Gomez Fernandez tiba di halaman San Damaso di Vatikan, sebelum mengadakan pertemuan pribadi dengan Paus Fancis, pada 24 Oktober 2020 (VINCENZO PINTO / AFP)

Baca: Tantangan Lebih Berat, Timnas Indonesia U-16 Diharapkan Rekrut Pemain Keturunan yang Berkualitas

"Realitanya adalah Eropa dan Spanyol terperosok dalam gelombang kedua pandemi," kata PM Pedro Sachez, setelah pertemuannya di kabinet, dikutip dari Deutsche Welle, Senin (26/10/2020).

"Kita sedang berjuang di situasi yang ekstrim .. ini merupakan kondisi serius selama setengah abad terakhir," tambahnya dalam konferensi pers.

Sanchez meminta parlemen untuk memperpanjang langkah-langkah ini hingga Mei tahun depan.

Para petinggi di wilayah telah menyetujui kebijakan keadaan darurat ini yang telah disusun persyaratannya pada Minggu (25/10).

Sementara ibukota Madrid yang sempat menolak diberlakukannya jam malam akhirnya mengikuti arahan pemerintah pusat.

Baca: 7 Kota di Indonesia Ini Punya Rancangan Arsitektur yang Dibangun Penjajah Belanda dari Nol

FOTO: Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez saat pertemuan dengan anggota dewan pada 22 Oktober 2020
FOTO: Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez saat pertemuan dengan anggota dewan pada 22 Oktober 2020 (PABLO BLAZQUEZ / AFP / POOL)

Baca: Video Viral, Raja Thailand Puji Pendemo Pro-Monarki, Hal yang Sangat Jarang Terjadi











KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2020 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved