Sampah Seberat 2,1 Ton Diangkut Petugas Kebersihan Pasca-Demonstrasi Tolak UU Cipta Kerja di Jakarta

Sebanyak 200 petugas kebersihan telah bekerja keras mengangkut sampah-sampah tersebut.


zoom-inlihat foto
ban-yang-dibakar-massa-seusai-demonstrasi-penolakan-omnibus-law-uu-cipta-kerja.jpg
Tribun Jakarta / Satrio Sarwo Trengginas
Ban yang dibakar massa seusai demonstrasi penolakan Omnibus Law UU Cipta Kerja di Jalan MH Thamrin dekat bundaran Patung Kuda pada Selasa (20/10/2020).


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Sampah seberat 2,1 ton menjadi sisa yang dibersihkan petugas pasca-unjuk rasa massa aksi menolak UU Cipta Kerja.

Setidaknya inilah yang diangkut oleh para petugas Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta di sekitar Jalan MH Thamrin dan Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Selasa (20/10/2020) malam.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta, Andono Warih, menjelaskan sampah-sampah ini diambil dari trotoar dan jembatan penyeberangan orang (JPO) yang berada di sana.

"Begitu massa mulai membubarkan diri petugas langsung gerak cepat mengangkut sampah sisa aksi penyampaian pendapat yang ada di jalan, trotoar, dan JPO. Total 2,1 ton sampah kami angkut," jelas Andono, saat dihubungi, Selasa (20/10/2020).

Sebanyak 200 petugas kebersihan telah bekerja keras mengangkut sampah-sampah tersebut.

Baca: Operasi Protokol Kesehatan di OKU Timur Sumsel, Ribuan Orang Disanksi Baca Pancasila

Mahasiswa BEM SI gelar aksi di Patung Kuda Arjuna Wiwaha, Gambir, Jakarta Pusat, Jumat (16/10/2020)
Foto diambil pada 16 Oktober 2020, Mahasiswa BEM SI gelar aksi di Patung Kuda Arjuna Wiwaha, Gambir, Jakarta Pusat, Jumat (16/10/2020) (Wartakota/Desy Selviany)

Baca: Bocah 7 Tahun Mengaku Dicabuli Tetangga, Menurut setelah Diberi Uang Rp2.000 oleh Pelaku

Dibantu dengan 24 unit armada kebersihan yang juga dikerahkan guna mengangkut sampah.

Di antaranya terdiri dari tiga unit truk sampah tiper, sembilan unit truk sampah anorganik, enam unit penyapu jalan otomatis (road sweeper), dan enam unit pikap.

Tak hanya di Jalan MH Thamrin dan Medan Merdeka Barat, petugas kebersihan pun mengangkut sampah dari Jalan Kebon Sirih, Tugu Tani, Jalan Budi Kemuliaan, dan Jalan Abdul Muis.

Andono mengatakan, meski kondisi hujan deras tidak menjadi halangan bagi petugas menjalankan tugas menjaga Jakarta kembali bersih.

Andono menyatakan, kini penanganan sampah pascaaksi penyampaian pendapat telah tuntas.

Baca: Mengenal Tissa Biani, Pacar Baru Dul Jaelani yang Pernah Jadi Korban Bullying saat Sekolah

Baca: Adik Kakak Ipar yang Lakukan Hubungan Terlarang Diamankan Polisi, Diduga Buang Bayi Hasil Selingkuh

"Kami langsung tangani secepatnya supaya sampah tidak menimbulkan genangan air, karena saluran dan tali-tali air tersumbat," tutup Andono.

(TRIBUNNEWSWIKI.COM/Dinar/TribunJakarta)

Artikel ini telah tayang di Tribunjakarta.com dengan judul Pascaunjuk Rasa di Dekat Istana Negara, Dinas Lingkungan Hidup DKI Angkut 2,1 Ton Sampah











KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2020 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved