Hubungan dengan AS Kian Meruncing, China Susun Rencana 5 Tahun yang Memotong Ketergantungan Pada AS

Gagasan bahwa China dapat lebih mengandalkan dirinya sendiri untuk pembangunan disahkan dalam pertemuan Politburo


zoom-inlihat foto
xi-jinping11.jpg
AFP
Presiden Cina Xi Jinping berpidato di pertemuan virtual Majelis Kesehatan Dunia pada hari Senin. Foto: AFP


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Bagaimana China bisa bertahan dan berkembang dalam menghadapi permusuhan AS?

Apa yang dibutuhkan untuk membawa pengembangan ke tahap selanjutnya?

Dan di mana Beijing harus memfokuskan sumber dayanya untuk mengubah mimpi China menjadi kenyataan?

Ini adalah pertanyaan besar yang dibahas para pejabat dan peneliti Tiongkok ketika negara itu mulai menyusun rencana lima tahun yang baru, yang akan menetapkan tujuan ekonomi dan politik utama untuk periode 2021 hingga 2025.

Di saat China dan Amerika Serikat semakin berselisih, cetak biru kebijakan baru cenderung mencerminkan perubahan dalam cara Beijing melakukan dirinya dalam apa yang dianggap sebagai sistem internasional yang semakin bermusuhan, menurut para peneliti China yang terlibat dalam persiapan untuk yang baru rencana.

Sementara versi final dari rencana lima tahun ke-14 tidak akan diumumkan kepada publik sampai Maret 2021.

Dilansir oleh South China Morning Post, penelitian awal dan diskusi menunjukkan bahwa China akan mencari pembangunan yang lebih otonom dengan memotong ketergantungan pada AS untuk pasokan dan ekspor teknologi.

Baca: China Akan Mulai Menggunakan Vaksin Covid-19 pada Akhir Tahun, Meskipun Belum Selesai Diuji Coba

Baca: China Berjanji Meningkatkan Proyek Kesehatan Sabuk dan Jalan di Tengah Pandemi Covid-19

Pada saat yang sama, China akan mempertahankan kerangka kerja kebijakan “pembukaan dan reformasi” untuk mempertahankannya tempat sentral dalam rantai pasokan global, khususnya di antara negara-negara Asia dan Eropa, dan mengimbangi meningkatnya risiko "decoupling" dengan AS.

Pandemi Covid-19 telah memiliki "dampak mendalam pada ekonomi internasional, politik dan keamanan", menurut Xie Fuzhan, kepala Akademi Ilmu Sosial Tiongkok (CASS), sebuah think-tank pemerintah di Beijing yang terlibat dalam merancang rencana baru.

Meskipun tidak menyebut nama AS secara langsung, Xie mengatakan "beberapa negara kaya" telah berusaha menghindari tanggung jawab dan menyalahkan orang lain atas masalah mereka sendiri, dengan "kebijakan unilateralis dan proteksionis mereka yang menempatkan ekonomi global pada risiko yang semakin besar akan disintegrasi."

Kenaikan gaji meski sedikit memiliki dampak positif.
Kenaikan gaji meski sedikit memiliki dampak positif. (shutterstock)




Halaman
123
Penulis: Amy Happy Setyawan
Editor: Archieva Prisyta






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved