Mengenal Mar-a-Lago, Rumah Pribadi Donald Trump yang Digerebek FBI

Mar-a-Lago sempat digeledah oleh FBI yang mencari dokumen rahasia yang hilang.


zoom-inlihat foto
Mar-a-Lago-rumah-Trump-di-Florida.jpg
GIORGIO VIERA / AFP
Mar-a-Lago, rumah Donald Trump di Florida, Amerika Serikat


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Mar-a-Lago, rumah pribadi mantan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump, digeledah oleh FBI hari Senin, (8/8/2022).

Tindakan itu merupakan bagian dari upaya penyelidikan kasus dugaan penghilangan dokumen rahasia oleh Trump kala dia masih menjadi presiden.

Trump menyebut Mar-a-Lago sebagai "Gedung Putih Musim Dingin". Resor mewah itu dibelinya tahun 1985.

Dilansir dari The Times, Mar-a-Lago dibangun tahun 1920-an dan dimiliki oleh Marjorie Merriweather Post yang saat itu menjadi wanita terkaya di AS.

Menjelang kematiannya, Post mewariskan Mar-a-Lago kepada pemerintah AS. Dia berharap resor itu bisa menjadi tempat bersantai para presiden.

Sayangnya, pemerintah kemudian berujar bahwa biaya perawatan resor itu terlalu mahal.

Mar-a-Lago kemudian dikembalikan kepada Post Foundation dan selanjutnya dibeli Trump seharga $8 juta.

Baca: Gelar Protes, Pendukung Trump Geram atas Penggeledahan Rumah Trump oleh FBI

Agar bisa menutup biaya perawatan, Trump mengubahnya menjadi private club.

Trump selanjutnya mengubah coat of arms Mar-a-Lago dan menambahkan ruang dansa seluas 20.000 kaki persegi.

Di atasnya terdapat kantor dengan dua kamar. Ketika masih menjadi presiden, Trump terkadang berpidato dari sana.

Awalnya juga terdapat sebuah perpusatakaan yang berisi buku-buku edisi pertama yang langka.

Namun, perpustakaan itu kemudian diubah menjadi sebuah bar.

Baca: Trump Jadi Mantan Presiden AS Pertama yang Rumahnya Diserbu & Digeledah

Kala Trump menjadi presiden, biaya untuk bergabung dengan klub di Mar-a-Lago ialah $200.000.

Mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe pernah makan malam di sana sembari membahas uji coba rudal balistik Korea Utara.

Trump dilaporkan jarang pergi ke ruang kerja yang ada di resor ini. Dia lebih memilih mengurus urusan bisnis di ruang keluarga dan lobi.

Ketika Trump menginap di Mar-a-Lago, suasana malam di sana dikabarkan terlihat seperti acara pernikahan.

Ada sekitar 50 orang yang menghadiri jamuan makan malam di area teras, bak tamu undangan pernikahan.

Baca: Kisah Donald Trump dan Joe Biden Terkena Covid-19: Banyak Perbedaan

Penggeledahan

Mar-a-Lago digeledah karena Trump diduga menghilangkan atau memindahkan dokumen tersebut dari Gedung Putih kala dia masih menjabat sebagai presiden.

Dalam sebuah pernyataan melalui surel, Trump mengatakan penggeledehan itu "tidak patut" dan "tidak diperlukan".







KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2022 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved