Mengenal Omicron BA.2.75, Subvarian Covid-19 Terbaru yang Dijuluki Centaurus

Ada beberapa hal yang bisa Anda ketahui tentang subvarian Omicron BA.2.75 dari Covid-19.


zoom-inlihat foto
Ilustrasi-Omicron-silumanonfreepik.jpg
freepik
Ilustrasi virus corona varian Omicron


- pilek.

"BA.2.75 bisa memengaruhi orang dengan cara yang sama," ungkap Plummer.

Baca: Kasus Covid-19 Omicron BA.4 dan BA.5 di Indonesia Tembus 143, Terbanyak di DKI

Baca: Covid-19 Melonjak di Seluruh Eropa, Pakar: Omicron BA.4 & BA.5 Lebih Menular 15 Persen

Bahkan, "Mungkin memiliki gejala yang jauh, jauh, jauh lebih ringan, terutama bagi yang sudah divaksinasi, dibandingkan dengan varian asli."

"Jadi, BA.2.75 akan lebih seperti versi ringan, menurut saya, dari varian Covid-19 masa lalu," lanjutnya.

Tak sampai di situ, BA.2.75 dikatakan juga mempunyai mutasi pada protein lonjakannya yang mirip dengan subvarian Omicron BA.4 serta BA.5

Hal ini dapat membantunya menghindari sistem kekebalan dengan lebih mudah.

BA.2.75 tampaknya memiliki delapan mutasi tambahan yang mungkin memberikan keunggulan dalam hal replikasi dan penyebaran, bahkan dibandingkan dengan BA.4 dan BA.5.

"Begitu BA.2.75 masuk (ke dalam tubuh), itu akan dapat mereplikasi lebih cepat, yang akan memungkinkan kita terkena Covid-19 alih-alih jenis vaksin kita mampu melawannya sepenuhnya," ungkap Plummer.

Sementara itu Bill Morice, MD, PhD, Presiden Mayo Clinic Laboratories menerangkan, jenis mutasi dan perbedaan dalam susunan juga perilaku BA.2.75 tersebut yang dapat menjadi penyebab paling mengkhawatirkan.

"Saya pikir, ketika Anda melihat subvarian atau varian yang memiliki banyak perbedaan dari apa yang telah beredar, maka itu benar-benar menimbulkan kekhawatiran, itu akan cukup berbeda sehingga bisa menyebabkan lonjakan kasus yang unik," kata dia kepada Health.

Lebih lanjut tentang Omicron BA.2.75,

Ahli Mikrobiologi Prof. Dr. dr. Yuwono, M. Biomed menjelaskan adanya subvairan omicron BA.2.75 yang baru-baru ini juga ditemukan di Indonesia.

"BA itu menunjukkan keluarga besar vairan omicron," kata Yowono saat diwawancarai secara langsung dikediamannya yang ada di Jalan Opi Raya, Selasa (19/7/2022).

Ia pun mencontohkan seperti tangan awalnya satu kemudian cabangnya bisa lima, dari lima bisa cabang lagi dan seterusnya.

"Contoh dulu ada BA1, tapi BA1 tidak terlalu ngetop. Kemudian muncul BA2 dan BA3, tapi yang ngetop BA2 yang dikenal omicron."

Ahli Mikrobiologi Prof Dr dr Yuwono M Biomed menjelaskan subvairan omicron yang baru yaitu BA.2.75.
Ahli Mikrobiologi Prof Dr dr Yuwono M Biomed menjelaskan subvairan omicron yang baru yaitu BA.2.75. (TRIBUNSUMSEL.COM/LINDA)

"Lalu dalam perjalanannya juga muncul BA4, BA5 dan itu belum reda, sudah muncul lagi subvarian namanya BA.2.75."

"Dengan artian 2 menunjukan kelompok BA2 dan 75 artinya tempat mutasinya diangka-angka tertentu seperti 75 tersebut."

"Kebetulan pertama diidentifikasi di India, dan sebetulnya ini tidak ada masalah sama dengan BA2 sebelumnya. Pada prinsipnya suatu mutasi hanya seram, pada saat level virusnya tapi pada saat dimasyarakat hal yang berbeda," katanya

Menurut Yuwono, BA.2.75 ini sudah dipastikan tidak lebih ganas daripada sebelumnya.

"Hanya saja waktu BA.2 muncul belum ada yang terpapar omicron, makanya omicron begitu nyebarnya."







KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

  • Oreo BLACKPINK

    Oreo BLACKPINK adalah adalah produk eksklusif terbaru dari
  • Cara Membuat SIM Online 2022,

    Setiap pengendara kendaraan bermotor wajib mempunyai Surat Izin
  • Andries Noppert

    Andries Noppert adalah pemain sepak bola berkebangsaan Belanda
  • Beukenhof Restaurant

    Beukenhof Restaurant adalah restoran yang terletak di Yogyakarta
  • Takut Kembali ke Rumah, Korban

    Puluhan warga terdampak gempa Cianjur, Jawa Barat, memilih
© 2022 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved