Kejanggalan Kematian Brigadir J Disorot Mayjen TNI Hasanuddin: Peluru Itu Panas, Lukanya Luka Bakar

Anggota DPR Mayjen TNI TB Hasanuddin ikut komentari kejanggalan kasus kematian Brigadir J yang tewas dalam baku tembak di rumah Ferdy Sambo


zoom-inlihat foto
Chaerul-UmamTribChaerul-UmamTribunnewscomunnewscom.jpg
Chaerul Umam/Tribunnews.com
Anggota Komisi I DPR RI Fraksi PDI Perjuangan TB Hasanuddin. Ia juga ikut menyoroti sejumlah kejanggalan dalam kasus penembakan di rumah Ferdy Sambo.


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Kasus kematian Brigadir J akibat insiden penembakan di rumah dinas Kadiv Propam Ferdy Sambo masih menyisakan banyak misteri.

Bahkan, kejanggalan yang terjadi dalam kasus baku tembak dua polisi ini mendapat sorotan dari anggota DPR RI, Mayjen TNI (purn) TB Hasanuddin.

Politikus PDIP ini ikut menyebutkan adanya beberapa kejanggalan yang timbul dalam insiden ini, seperti luka sayatan yang ditemukan pada tubuh Brigadir J.

Ia menyebut bukan luka sayatan akibat terserempet peluru.

"Peluru itu kan panas. Kalau menyerempet, ya lukanya luka bakar," kata TB Hasanuddin dikutip dari Tribunnews.

Kemudian tentang pengiriman mayat Brigadir J ke rumah keluarga yang dilakukan secara diam-diam dan diprotes keluarga.

Selang dua hari kemudian, barulah masalah itu diumumkan kepada masyarakat.

Baca: ISU Perselingkuhan Istri Ferdy Sambo dan Brigadir J Berembus, Pihak Kepolisian: Kami Agak Sensitif

Baca: Potret Kedekatan Kadiv Propam Ferdy Sambo dengan Brigadir J, Terlihat Dekat Layaknya Keluarga

Tak sampai di situ saja ia juga mempertanyakan tujuan Brigadir J masuk ke ruang istri Kadiv Propam.

Termasuk juga tentang keterangan yang diungkapkan soal Birgadir Nopryansah Yosua Hutabarat yang masuk ke kamar dan melakukan pelecehan serta menodongkan pistol.

Lalu ia juga ikut menyoroti posisi ajudan Ferdy Sambo lain, yakni Bharada E.

Keanehannya adalah Bharada E yang justu berada di rumah saat Kadiv Propam tidak di rumah.

"Seharusnya kan ikut mengawal," kata TB Hasanuddin dikutip dari TribunJabar.id.

Pangkat kedua polisi yang saling tembak juga menjadi sorotan TB Hasanuddin karena terbalik.

"Itu kan kebalik. Sopir seharusnya yang Bharada, sebaliknya, ajudan Brigadir pangkatnya," kata Tugabus.

Makam Brigadir J di Desa Sukamakmur, RT 8, Simpang Unit 1, Sungai Bahar, Kabupaten Muaro Jambi, Provinsi Jambi- 8 jam sebelum dinyatakan tewas, Brigadi J kabari keluarga ingin menyusul berziarah. Kini HP ayah, ibu, dan adiknya diretas.
Makam Brigadir J di Desa Sukamakmur, RT 8, Simpang Unit 1, Sungai Bahar, Kabupaten Muaro Jambi, Provinsi Jambi- 8 jam sebelum dinyatakan tewas, Brigadi J kabari keluarga ingin menyusul berziarah. Kini HP ayah, ibu, dan adiknya diretas. (TRIBUNJAMBI.COM/ARYO TONDANG))

7 Keanehan

Keanehan dalam kasus penembakan ini disampaikan oleh Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (Kontras).

Dalam keterangan tertulis, Wakil Koordinator Kontras Rivanlee Anandar, pada Kamis (14/7/2022), menjelaskan 7 alasan tersebut.

"(Pertama) terdapat disparitas waktu yang cukup lama," buka Rivanlee Anandar dikutip dari Kompas.

Kejanggalan ini muncul berhubungan dengan pengungkapan kejadian yang dilakukan dua hari setelah insiden penembakan tersebut terjadi.

Keanehan kedua, pihak kepolisian dinilai berubah-ubah saat menyampaikan kronologi insiden penembakan tersebut.





Halaman
12






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2022 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved