Langgar Jam Operasional, Holywings Tebet Digerebek Polda Metro dan Satpol PP DKI Jakarta

Restoran Holywings di Jalan Gatot Subroto, Tebet Jakarta Selatan, digerebek Ditlantas Polda Metro Jaya bersama Satpol PP DKI Jakarta pada Sabtu (16/10


zoom-inlihat foto
Ilustrasi-kafe-Holywings.jpg
TribunJakarta.com/Annas Furqon Hakim
Ilustrasi kafe Holywings - Suasana Kafe Holywings di Kemang, Jakarta Selatan setelah disanksi penutupan 3x24 jam karena melanggar aturan PPKM Level 3, Senin (6/9/2021).


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Restoran Holywings di Jalan Gatot Subroto, Tebet Jakarta Selatan, digerebek Ditlantas Polda Metro Jaya bersama Satpol PP DKI Jakarta pada Sabtu (16/10/2021) dini hari.

Hal itu lantaran tempat hiburan malam tersebut melanggar jam operasional.

Holywings di Tebet nekat buka dan beroperasi di atas ketentuan jam operasional selama PPKM Level 3.

Kabag Ops Ditlantas Polda Metro Jaya Kombes Dermawan Karosekali menyebut bahwa tempat tersebut tidak mematuhi aturan jam operasioanl sesuai aturan PPKM Level 3.

DIketahui, kafe dan tempat hiburan di Jakarta dapat diizinkan beroperasi hingga pukul 00.00 WIB.

"Hasil kegiatan dalam patroli skala besar masih ada tempat yang tidak mematuhi aturan yaitu melebihi pukul 00.00 WIB," kata Dermawan, dalam keterangan tertulis, Sabtu (16/10/2021), seperti dikutip dari Warta Kota.

Pada pukul 00.20 WIB, Holywings Tebet terpergok masih buka saat petugas kepolisian dan Satpol PP mendatangi tempat ini.

Ditemukan juga ratusan orang berkerumun di tempat tersebut.

Petugas pun langsung mengimbau kepada seluruh pengunjung tempat tersebut untuk pulang ke rumah.

"Tadi kita datang lewat dari jam 12.00 WIB. Kita imbau yang berkerumun untuk bubar. Ada sekira 200 sampai 250 orang," katanya.

Lebih lanjut, seusai temuan ini, akan direkomendasikan kepada Satpol PP Pemprov DKI Jakarta untuk memberikan sanksi tegas kepada pemilik tempat usaha Hollywings karena telah melanggar prokes.

Baca: Holywings (Brand)

Baca: Viral Video Kerumunan di Holywings Kemang, Polisi Langsung Minta Pengunjung Bubar

Sebelumnya, restoran Holywings di Kemang, Jakarta Selatan tidak boleh buka hingga pandemi Covid-19 selesai.

Hal tersebut dipastikan oleh Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan saat di Balai Kota, Jakarta Pusat pada Rabu (8/9/2021) lalu.

Menurut Anies, manajemen Holywings telah menunjukkan sikap tidak bertanggung jawab.

Sebab, mereka membiarkan kerumunan terjadi pada masa pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) level 3 di Jakarta.

"Pemerintah tidak akan membiarkan tempat usaha seperti itu untuk melenggang tanpa terkena sanksi yang berat," kata Anies, dikutip TribunnewsWiki dari Wartakotalive, Kamis (9/9/2021).

"Sanksinya apa? Tidak boleh beroperasi. Titik. Sampai pandemi Covid-19 selesai," kata Anies.

Anies Baswedan berujar bahwa pelanggaran protokol kesehatan dan PPKM level 3 di Holywings merupakan bentuk pengkhiantan terhadap perjuangan melawan pandemi Covid-19.

Saat jutaan warga Jakarta tetap tetap berada dan bekerja dari rumah selama adanya peraturan dari pemerintah telah dilaksanakan dengan baik, Holywings justru melanggar aturan tersebut.

Tak hanya Holywings Kemang, Anies Baswedan juga menegaskan bahwa pihaknya akan memberikan sanksi serupa bagi yang melanggar aturan.

Kerumunan pengunjung di Holywings Kemang, Jakarta Selatan.
Kerumunan pengunjung di Holywings Kemang, Jakarta Selatan. (Screenshot TikTok/@alexu933)

Baca: Dihujat karena Fotonya di Holywings, dr Tirta Ancam Pidanakan Warganet yang Membullynya

Baca: Manajer Holywings Kemang Resmi Ditetapkan sebagai Tersangka Kasus Kerumunan





Halaman
12






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

Tribun JualBeli
© 2022 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved