Menyesal Berikan Ceramah yang Singgung SARA, Yahya Waloni Minta Maaf kepada Umat Nasrani

Yahya Waloni mengaku menyesal atas perbuatannya yang menyinggung SARA dalam isi ceramahnya yang sempat viral.


zoom-inlihat foto
Ustaz-Yahya-Waloni.jpg
kolase tribunnews/Instagram @ceramah_ustadz_yahya_waloni
Ustaz Yahya Waloni


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Pendakwah kontroversial Yahya Waloni mengaku menyesal atas perbuatannya yang menyinggung masalah suku, agama, ras dan antargolongan (SARA) dalam isi ceramahnya yang sempat viral di media sosial.

Atas hal tersebut ia pun menyampaikan permohonan maafnya.

Tersangka kasus ujaran kebencian tersebut meminta maaf kepada seluruh masyarakat Indonesia, terutama kepada umat Nasrani.

Hal itu disampaikan Yahya Waloni seusai Hakim Praperadilan membacakan putusan pencabutan permohonan praperadilan yang diajukan oleh penasehat hukumnya Abdullah Alkatiri di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Senin (27/9/2021).

"Di hadapan khalayak, wartawan, saya memohon maaf kepada seluruh masyarakat Indonesia, wa bil khusus kepada saudara-saudaraku sebangsa setanah air kaum Nasrani," kata Yahya, dikutip TribunnewsWiki dari Tribunnews, Senin.

Menurut Yahya, masalah yang menjeratnya tersebut bukanlah masalah berat, melainkan masalah etika dan moralitas.

Profil Yahya Waloni
Yahya Waloni (istimewa)

Baca: Resmi Ditahan, Yahya Waloni Justru Dibawa ke RS Polri karena Pembengkakan Jantung

Baca: Punya Riwayat Sakit Jantung, Yahya Waloni Dirawat di RS Polri

Dia berujar bahwa sebagai manusia normal yang hidup dididik dalam lingkungan beretika dan moral yang baik, dia memohon maaf atas khilaf dan salahnya karena tidak memberikan contoh baik.

Kata Yahya, perbuatannya telah melampaui batasan-batasan etika dalam kehidupan bermasyarakat berbangsa bernegara.

"Yang saya sangat sesali setelah melihat video itu rasanya tidak sesuai dengan apa yang saya tekuni selama ini sebagai seorang pendakwah," ungkap Yahya.

"Nabi mengajarkan kita untuk selalu mengedepankan akhlakul karimah," imbuhnya.

Yahya Waloni juga menegaskan tidak menghendaki adanya praperadilan dalam masalah hukum yang membelitnya.

Dia menegaskan tidak dipengaruhi siapapun atas pencabutan permohonan praperadilan tersebut dan menyatakan akan menghadapi persoalan tersebut.

"Saya manusia biasa, bisa berpikir dan bisa memahami persoalan saya ini," ujarnya.

Yahya berharap, di kemudian hari Allah Swt. memberinya hikmah untuk menjadi pendakwah yang bisa menjadi tauladan demi Indonesia.

"Terima kasih atas pentunjuk yang diberikan oleh Yang Mulia dan kami akan hadapi ini dengan penuh keikhlasan kesabaran atas pertolongan Allah Swt.," kata Yahya Wahloni.

Sebelumnya, permohonan praperadilan terkait penetapan tersangka dalam kasus dugaan penistaan agama didaftarkan oleh penasehat hukumnya, Abdullah Alkatiri, di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan pada Senin (6/9/2021)

Pada pokoknya alasan pengajuan praperadilan tersebut adalah untuk menguji apakah penetapan tersangka yang dilakukan oleh Polri sudah tepat atau tidak.

Baca: Yahya Waloni

Kronologi Yahya Waloni Ditangkap

Yahya Waloni ditangkap oleh Tim Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri karena dugaan kasus ujaran kebencian berdasarkan SARA.

Dia ditangkap di rumahnya di daerah Cibubur, Jakarta Timur, Kamis (26/7/2021).











KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

  • Kecelakaan di Tol Cipularang, Truk

    Insiden kecelakaan terjadi di KM 91 Tol Cipularang,
© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved