Pengakuan Korban Selamat dari Serangan KKB di Papua: Suster Dilecehkan dan Disiksa

Sebanyak 11 tenaga kesehatan dan 1 personel TNI menjadi korban serangan oleh KKB


zoom-inlihat foto
peorses-evakuasi-jenazah-suster-Gabriela-Maelani1.jpg
Kapolres Pegunungan Bintang for Tribun-Papua.com
Personel gabungan TNI-Polri sempat mendapatkan gangguang dari KKB Papua saat peorses evakuasi jenazah suster Gabriela Maelani


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Kelompok kriminal bersenjata (KKB) kembali melakukan serangan.

Kali ini para tenaga kesehatan (nakes) menjadi korban KKB.

Beberapa nakes di Distrik Kiwirok, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua, dilaporkan telah ditelanjangi hingga dilempar ke jurang oleh personel KKB.

Insiden keji tersebut terjadi pada Senin (13/9/2021).

Menurut pengakuan Marselinus Ola Attanila, yakni korban selamat dalam insiden tersebut, serangan yang dilakukan KKB sangat brutal.

Ia dan rekan-rekannya tidak bisa berbuat banyak kala itu karena Puskesmas Kiwirok menjadi tempat pertama yang didatangi kelompok tersebut.

Komando Operasi Gabungan (Koopsgab) TNI Papua mengevakuasi 9 dari 11 tenaga kesehatan dan 1 personel TNI korban penembakan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) di Jayapura, Jumat (17/9/2021).
Komando Operasi Gabungan (Koopsgab) TNI Papua mengevakuasi 9 dari 11 tenaga kesehatan dan 1 personel TNI korban penembakan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) di Jayapura, Jumat (17/9/2021). (Kodam XVII/Cendrawasih)

Baca: Sempat Diwarnai Tembakan KKB Papua, Jenazah Suster Gabriela Berhasil Dievakuasi di Jurang 300 Meter

Baca: Diserang oleh KKB, para Nakes di Papua Dilecehkan dan Dibuang ke Jurang

"Saat kejadian, kami sedang bersiaga di Puskesmas Kiwirok, karena sudah ada informasi akan ada penyerangan KKB terhadap Pos Pamtas," kata Marselinus, dikutip dari Kompas.com, Jumat (17/9/2021).

"Namun, puluhan anggota KKB justru menyerang Puskesmas. Mereka memecahkan kaca dan mulai menyiram bensin dan membakar puskesmas. Jadi Puskesmas yang dibakar pertama, kemudian bangunan lainnya," imbuhnya.

Marselinus mengungkapkan setelah membakar puskesmas itu, KKB juga menyerang barak dokter.

Barak tersebut ditempati oleh dokter, suster, dan mantri.

KKB juga membakar barak dokter itu sehingga para nakes yang tengah bersembunyi di dalamnya terpaksa keluar.

"Karena (barak dokter) dibakar mereka berusaha menyelamatkan diri. Dokter sempat digiring ke pinggir jurang, lalu ditendang masuk ke jurang," tuturnya.

Namun, Marselinus dan suster lainnya yang berinisial G, A, dan K masih bisa bersembunyi di barak medis.

Kebulan asap yang berasal dari sejumlah bangunan yang dibakar KKB di Distrik Kiwirok, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua, Senin (13/9/2021).
Kebulan asap yang berasal dari sejumlah bangunan yang dibakar KKB di Distrik Kiwirok, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua, Senin (13/9/2021). (Istimewa)

Baca: Mengenal Sosok Kapten Mirza, Pilot Pesawat Rimbun Air yang Jatuh di Papua

Baca: Kapolres Intan Jaya Tegaskan Pesawat Rimbun Air Jatuh karena Kecelakaan, Bukan Ditembak KKB

Sayangnya barak medis tersebut juga dibakar oleh KKB.

"Saat itu kami berempat bersembunyi di kamar mandi, namun karena mereka mulai membakar, kami pun keluar tapi mereka ternyata telah menunggu di depan barak dengan senjata lengkap dan panah, lalu kami ke belakang mereka juga ada di sana, sementara api semakin membesar," paparnya.

Lantaran situasi yang semakin sulit, mereka memutuskan untuk melompat ke jurang guna menyelematkan diri.

"Saya yang lompat pertama lalu diikuti ketiga suster. Saya tersangkut di akar pohon, ada juga yang tersangkut di semak semak," ungkap Ola.

Nahasnya, KKB juga ikut melompat ke jurang tersebut.

"Kami pikir sampai dibawah jurang sudah aman ternyata mereka ikut turun ke bawah. Mereka menemukan ketiga suster, sementara saya tidak ditemukan karena bersembunyi di antara tebing dan akar pohon," katanya.

Kebulan asap yang berasal dari sejumlah bangunan yang dibakar KKB di Distrik Kiwirok, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua, Senin (13/9/2021).
Kebulan asap yang berasal dari sejumlah bangunan yang dibakar KKB di Distrik Kiwirok, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua, Senin (13/9/2021). (Istimewa)

Baca: Lokasi Dikuasai KKB Papua, Evakuasi Pesawat Rimbun Air Libatkan Tokoh Masyarakat dan Agama

Baca: KKB Makin Terdesak, TNI-Polri Pukul Mundur Anak Buah Lekagak Telenggen saat Baku Tembak

Beberapa personel KKB yang ikut terjun ke jurang melakukan tindakan yang makin keji terhadap para nakes.











KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

Tribun JualBeli
© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved