Penjelasan BMKG soal Gempa Bumi yang Terasa di Sukabumi hingga Jakarta: Waspadai Gempa Susulan

BMKG sebut gempa bumi yang menerjang wilayah selatan Jawa tak berpotensi tsunami, namun warga diminta waspada dengan gempa susulan.


zoom-inlihat foto
Gempa-banten-2.jpg
Twitter/BMKG
Gempa Magnitudo: 5.1, Kedalaman: 17 km, 14 Apr 2021 13:28:40 WIB, Koordinat: 7.39 LS-105.97 BT (59 km BaratDaya BAYAH-BANTEN), Tidak berpotensi tsunami #BMKG


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Gempa bumi melanda wilayah selatan Jawa pada Rabu, (14/4/2021), pukul 13:28 WIB.

Dari rilis yang dikeluarkan oleh BMKG, gempa ini memiliki kekuatan magnitudo M=5,1.

Namun, kemudian diperbarui oleh BMKG menjadi magnitudo 4,9.

"Episenter gempa bumi terletak pada koordinat 7,4 LS dan 105,92 BT.

"Atau tepatnya berlokasi di laut pada jarak 83 km arah Barat Daya Kota Pelabuhan Ratu, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat pada kedalaman 21 km," ujar Kepala Pusat Gempabumi dan Tsunami BMKG, Bambang Setiyo Prayitno dalam rilisnya.

Ia mengatakan dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenternya, gempa bumi yang terjadi merupakan jenis gempa bumi dangkal.

Gempa itu terjadi akibat adanya aktivitas subduksi.

"Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa bumi memiliki mekanisme pergerakan naik ( thrust fault )," ujarnya.

Gempa bumi itu dirasakan di daerah Kalapanunggal, Cisaat, Kabupaten Sukabumi dalam skala III MMI.

Skaala itu berarti getaran dirasakan nyata dalam rumah, terasa getaran seakan akan truk berlalu.





Halaman
1234






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

Tribun JualBeli
© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved