Kapolri Puji Aksi Heroik Satpam Gereja Katedral Makassar yang Berani Adang Pelaku Bom Bunuh Diri

Kapolri Jenderal Listyo Sigit memuji dan berterimakasih kepada satpam Gereja Katedral Makassar yang berani hadang pelaku bom bunuh diri masuk gereja.


zoom-inlihat foto
Kapolri-Listyo-Sigit-meninjau-lokasi-bom-bunuh-diri-di-Makassar.jpg
TRIBUN TIMUR/MUSLIMIN EMBA
Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo, saat meninjau lokasi ledakan Gereja Katedral, Jl Kajaolalido Makassar, Minggu (28/3/2021) malam.


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo memuji aksi heroik petugas keamanan Gereja Katedral Makassar yang tidak kenal takut untuk mengadang pelaku bom bunuh diri masuk ke Gereja.

Listyo Sigit mengucapkan terima kasih ke Kosmas, Satpam Gereja Katedral Jl Kajaolalido, Kecamatan Ujung Pandang, Kota Makassar.

Hal itu diungkapkan Listyo Sigit saat meninjau langsung lokasi ledakan bersama Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, Minggu (28/3/2021) malam.

Menurut Listyo, Kosmas telah berhasil mencegat dua pelaku teror yang hendak memasuki halaman gereja.

Dua pelaku yang meninggal dunia di lokasi kejadian, itu hendak merengsek masuk areal gereja menggunakan motor.

Aksi heroik Kosmas itu, mendapat apresiasi meski ia harus juga menjadi korban akibat terkena serpihan ledakan.

Baca: Bom di Depan Gereja Katedral Makassar, Jokowi: Semua Ajaran Agama Menolak Terorisme Apapun Alasannya

Kapolri Listyo Sigit meninjau lokasi ledakan bom Bunuh diri di Makassar1
Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo dan Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto memberi keterangan pers usai melakukan tinjauan lokasi ledakan bom bunuh diri di Gereja Katedral, Jalan Kajaolalido, Kecamatan Ujung Pandang, Kota Makassar, Sulawesi Selatan, Minggu (28/3/2021) malam. Dalam keterangan pers tersebut, Kapolri mengungkapkan, terduga pelaku bom bunuh diri ini pernah melaksanakan operasi di Jolo, Philipina, yang merupakan bagian dari kelompok Jemaah Ansarut Daulah (JAD) yang diamankan beberapa waktu lalu. Hingga saat ini aparat terus melakukan pengembangan. Tribun Timur/Sanovra Jr

Baca: MUI Kutuk Keras Tindakan Pelaku Bom di Gereja Katedral Makassar: Sangat Tidak Manusiawi

"Saya terima kasih kepada petugas satpam yang telah menjaga dan menahan agar pelaku bom tidak masuk. Tentunya, itu menyelamatkan masyarakat dan jemaat lain," kata Listyo Sigit.

Orang nomor satu di jajaran Kepolisian Republik Indonesia itu pun, mengungkapkan keprihatinan terhadap para korban.

"Untuk itu bagi jemaat yang sakit kami prihatin mendalam kita doakan lekas membaik," harapnya.

Aksi teror bom bunuh diri itu, terjadi siang tadi sekitar pukul 9-10 Wita.

Dalam aksi itu, 20 orang terluka akibat terkena serpihan bom.

Dua pelaku berjenis kelamin laki-laki dan perempuan yang terkait Jaringan Ansharut Dulah (JAD) meninggal di lokasi kejadian.

Jasad keduanya hancur akibat ledakan yang disebut polisi berasal dari bom panci.

Aksi Heroik Satpam Hadang Pelaku

Pastor Gereja Katedral Makassar, Wilhelminus Tulak menceritakan detik-detik insiden bom bunuh diri yang terjadi pada Minggu (28/3/2021).

Pastor Wilhelminus Tulak memperkirakan peristiwa bom bunuh diri tersebut terjadi sekira pukul 10.30 WITA.

Baca: Menteri Agama: Pengeboman di Gereja Katedral Makassar adalah Aksi Keji

Baca: FAKTA Bom Bunuh Diri di Gereja Katederal Makassar, Sosok Heroik Pengadang Pelaku & Kesaksian Korban

Sebuah video rekaman CCTV dari seberang depan Gereja Katedral Makassar menangkap detik-detik kejadian sebelum ledakan terjadi pada Minggu (28/3/2021)
Sebuah video rekaman CCTV dari seberang depan Gereja Katedral Makassar menangkap detik-detik kejadian sebelum ledakan terjadi pada Minggu (28/3/2021) (tangkapan layar kompasTV)

Wilhelminus menuturkan bahwa peristiwa terjadi setelah ibadah kedua di Gereja Katedral Makassar.

"Peristiwa terjadi setelah ibadah kedua, jadi umat yang ikut ibadah kedua sudah pada pulang," kata Wilhelminus, dikutip Tribunnewswiki.com dari Kompas TV.

Wilhelminus menyebut pintu masuk dan pintu gereja katedral tidaklah cuma satu, sehingga membuat pengaman tidak terkonsentrasi pada salah satu pintu saja.

"Kebetulan gereja kami ada beberapa pintu masuk dan pintu keluar jadi tidak konsentrasi pada salah satu pintu," ucapnya.





Halaman
12
Editor: haerahr






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

Tribun JualBeli
© 2022 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved