Insiden 4 Polisi Salah Gerebek Kamar Hotel Kolonel TNI, Niatnya Tangkap Terduga Pengguna Narkoba

Empat personel polisi salah gerebek kamar hotel yang ternyata milik Kolonel TNI, bermula ingin tangkap terduga pengguna narkoba


zoom-inlihat foto
Update-polisi-salah-geledah-Kolonel-TNI-AD-dige.jpg
net
Update polisi salah geledah - Kolonel TNI AD digerebek di Malang ternyata berawal dari salah informasi intel tentang kamar pengedar narkoba oleh 4 personel Polres Malang Kota ini


Sejumlah terapis, tamu, pengelola hingga alat kontrasepsi turut diamankan saat polisi menggerebek panti pijat plus-plus di kawasan Kelapa Gading, Jakarta Utara, Senin (21/9/2020) lalu.

Meski masih dilarang di masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) ketat, panti pijat plus-plus ini memilih buka dengan aksi kucing-kucingan dan strategi yang rapi.

Berikut kronologi pengungkapan dan penggerebekan panti pijat plus-plus:

Ilustrasi PSK
Ilustrasi PSK (TRIBUN BALI)

Sepintas tutup

Sejumlah petugas berpakaian preman mendatangi sebuah ruko di Jalan Raya Gading Kirana, Kelapa Gading Barat, Kelapa Gading, Jakarta Utara, Senin (21/9/2020).

Mereka hendak menuju sebuah panti pijat plus-plus yang ditengarai beroperasi secara kucing-kucingan di masa PSBB ketat.

Dilihat dari depan memang seolah-olah ruko tersebut dalam keadaan tertutup.

Namun, kecurigaan polisi mencuat bahwa adanya aktivitas sejumlah orang yang keluar masuk ruko tersebut.

Polisi pun langsung melakukan pengecekan ke dalam ruko untuk melihat aktivitas apa yang ada di ruko tersebut.

Nyatanya, di dalam ruko tersebut terdapat beberapa kamar yang di dalamnya dipakai untuk aktivitas pijat plus-plus.

Dalam penggerebekan di siang bolong itu, polisi mengamankan 21 orang yang terdiri dari pengelola panti pijat, terapis pijat, serta karyawan lainnya.

Sembilan orang di antaranya ialah wanita yang bekerja sebagai terapis, serta sembilan orang lainnya merupakan karyawan lain seperti pembantu di panti pijat tersebut.

Sementara itu, tiga orang lainnya ialah pengelola panti pijat yang belakangan sudah ditetapkan sebagai tersangka.

"Dari hasil pemeriksaan, ditetapkan tiga orang tersangka yang bertanggung jawab terhadap kegiatan usaha di masa pandemi Covid-19 ini," kata Wakapolres Metro Jakarta Utara AKBP Aries Andhi saat membeberkan pengungkapan tersebut di kantornya, Selasa (22/9/2020).

Baca: Video Amatir Penggerebekan 4 PSK di Bawah Umur saat Lakukan Transaksi di Hotel Kawasan Sunter

Baca: Polisi Gerebek Istri saat Selingkuh dengan Pria Lain di Hotel, Tertangkap Hanya Pakai Baju Tidur

Promosikan terapis

Beroperasinya panti pijat plus-plus ini memang sudah terorganisir matang.

Mereka tak sembarang menerima pelanggan.

Karenanya, bila dilihat sepintas dari depan, ruko tersebut terlihat tutup dan tak ada aktivitas.

Wakapolres Metro Jakarta Utara AKBP Aries Andhi mengatakan, pengelola panti pijat plus-plus ini punya cara tersendiri supaya bisa tetap buka dan meraup keuntungan kendati adanya larangan beroperasi.

DD (46), supervisor dari panti pijat plus-plus ini, menyimpan kontak pelanggan tetap yang rutin mengunjungi rukonya sebelum pandemi melanda.











KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved