Langgar Aturan yang Bisa Datangkan Petaka, Rombongan Mensos Risma Dimarahi Orang Rimba

Rombongan mensos ternyata sempat dimarahi oleh penduduk karena mengambil foto mereka saat berkunjung pada Rabu (10/3/2021).


zoom-inlihat foto
Menteri-Sosial-Tri-Rismaharini-mendatangi-Orang-Dalam.jpg
Dokumentasi Kementerian Sosial
Menteri Sosial, Tri Rismaharini, meninjau perekaman data NIK-eKTP warga Komunitas Adat Terpencil (KAT) Suku Anak Dalam (SAD) di Jambi, Rabu (10/3/2021).


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Kunjungan rombongan Menteri Sosial Tri Rismaharini menemui Orang Rimba di Desa Jelulihm Kabupaten Batanghari, Jambi, Rabu (10/3/2021) pekan lalu sempat memantik emosi penduduk setempat.

Rombongan mensos ternyata sempat dimarahi oleh penduduk karena mengambil foto mereka.

Manager Komunikasi Warsi Jambi, Sukma Reni, mengungkapkan, aturan adat yang melarang mengambil foto perempuan rimba tanpa izin.

"Awalnya mereka menolak. Adat melarang para perempuan difofo dan berinteraksi dengan orang luar," kata Reni, dikutip dari Kompas.tv, Senin (15/3/2021).

Reni mengungkapkan, penolakan ini dengan alasan ada denda adat yang bakal diberlakukan apabila memfoto Orang Rimba tanpa izin.

Reni menceritakan saat kunjungan dadakan Mensos Risma ke lokasi sudong (rumah Orang Rimba), para perempuan banyak yang marah-marah, karena banyak orang yang mau mengambil foto.

Baca: BREAKING NEWS: Risma Dilaporkan ke Polda Metro Jaya soal Aksi Blusukan yang Dinilai Rekayasa

Baca: Mensos Tri Rismaharini Siapkan Santunan Rp 15 Juta bagi Keluarga Korban Meninggal Gempa Sulbar

"Kita jelaskan kepada para tamu yang datang. Bahwa aturannya tidak boleh mengambil foto perempuan rimba," imbuh Reni.

Tidak hanya itu, dalam proses perekaman KTP milik Orang Rimba itu berundingnya sangat alot.

Tiga tumenggung keberatan para perempuan diambil fotonya.

Rombongan Mensos Risma kunjungi Orang Rimba
Rombongan Risma, dimarahi oleh Orang Rimba di Desa Jelulihm Kabupaten Batanghari, Jambi terutama kaum wanita karena akan mengambil foto mereka.

Reni bersama Direktur Jendral Catatan Sipil Kementraian Dalam Negeri, Zudan Arif Fakrulloh, pun menjelaskan pentingnya KTP.

Dengan adanya KTP, Orang Rimba bisa mengakses layanan publik berupa kesehatan, ekonomi dan pendidikan.

"Kita kasihan juga. Satu sisi menghormati kepercayaan dan tradisi Orang Rimba. Sisi lain, para perempuan itu banyak juga yang janda, jadi mereka juga berperan sebagai kepala keluarga," kata Reni seperti dikutip dari Kompas.com, Senin (16/3/2021).

Menurut kepercayaan Orang Rimba, pada perempuan terdapat dewa. Apabila difoto, maka dewanya akan marah.

Baca: Penyaluran Tersendat, Mensos Tri Risma Anggap Wajar Ada Penjarahan Logistik Bantuan Gempa di Majene

Baca: Penjarahan di Mamuju, Mensos Risma : Warga Kelaparan, Kita Harus Bisa Baca Situasi

Sehingga perempuan yang difoto bersama kelompoknya akan terkena musibah seperti sakit sampai pada kematian.

"Kalau sakit itu dendanya puluhan kain. Tapi kalau sampai meninggal dunia, karena difoto dendanya berat, bisa 600 bidang kain," kata Reni lagi.

Untuk itu, orang setempat sangat menjaga foto maupun gambar perempuan rimba. Jangan sampai tersebar luas ke publik.

Sementara itu Tumenggung Ngalembo, pimpinan Orang Rimba Terap mengucap terima kasih kepada pemerintah yang telah mengakui mereka sebagai warga negara, dengan memberikan Orang Rimba KTP.

"Kami senang. Dengan KTP, orang desa dapat bantuan, kami juga bisa dapat bantuan. Kami tidak berbeda lagi dengan warga lain," kata Ngalembo.

Semua perempuan dari kelompoknya, khusus untuk perekaman KTP boleh untuk difoto.

Padahal selama ini, kata Ngalembo perempuan Orang Rimba dibatasi berinteraksi dengan orang luar dan orang luar dilarang mengambil foto Orang Rimba tanpa izin.











KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved