Israel Minta Biden Tak Cabut Sanksi ICC Era Trump: Takut Invasi ke Palestina Jadi Kejahatan Perang

Israel khawatir okupansinya terhadap wilayah Palestina akan masuk dalam kategori kejahatan perang.


zoom-inlihat foto
israel-05.jpg
JAAFAR ASHTIYEH / AFP
Tentara Israel menembak ke arah pengunjuk rasa warga Palestina menyusul demonstrasi menentang perluasan permukiman dekat Desa Beit Dajan, timur Nablus, Tepi Barat, wilayah Palestina yang diduduki Israel, pada 19 Februari 2021. Israel khawatir pencaplokannya ke wilayah Palestina dijadikan oleh ICC, pengadilan kejahatan internasional, sebagai kejahatan perang.


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mendesak Presiden Amerika Serikat Joe Biden untuk tidak mencabut sanksi yang dijatuhkan kepada pejabat International Criminal Court (ICC), Pengadilan Kriminal Internasional, oleh pemerintahan mantan Presiden Donald Trump.

Pemerintahan Biden telah berjanji untuk meninjau secara menyeluruh sanksi yang dijatuhkan oleh pemerintahan Trump, yang menuduh pengadilan yang bermarkas di Den Haag itu melanggar kedaulatan AS dengan mengizinkan penyelidikan atas dugaan kejahatan perang oleh pasukan AS di Afghanistan.

Israel telah meningkatkan tekanan pada ICC setelah keputusannya pada awal Februari bahwa yurisdiksi pengadilan tersebut meluas ke wilayah Palestina yang diduduki, membuka jalan baginya untuk membuka penyelidikan atas kejahatan perang yang dilakukan oleh Israel, menurut laporan Axios.

Israel khawatir okupansinya terhadap wilayah Palestina akan masuk dalam kategori kejahatan perang.

Israel dan AS dengan cepat mengutuk pengumuman pengadilan tersebut, dengan Israel menuduh pengadilan tersebut murni anti-Semitisme dan AS mengatakan pihaknya memiliki kekhawatiran serius tentang keputusan pengadilan tersebut dan menambahkan bahwa pihaknya sedang meninjau keputusan tersebut, dikutip Al Jazeera, Kamis (25/2/2021).

Tidak ada sekutu yang menjadi pihak dalam Statuta Roma, perjanjian yang membentuk ICC, dan keduanya berusaha melindungi warganya dari tuntutan di pengadilan.

Baca: Dulu Jadi Sekutu Dekat AS di Era Trump, Kini PM Israel Belum Pernah Dihubungi Joe Biden, Diremehkan?

israel takut 01
Anggota pasukan keamanan Israel berkumpul di belakang tumpukan tanah dan bendera Palestina yang ditinggalkan oleh pengunjuk rasa selama bentrokan dengan mereka menyusul demonstrasi menentang perluasan pemukiman di dekat desa Beit Dajan, timur Nablus, di Tepi Barat yang diduduki, pada 19 Februari 2021. Israel khawatir ICC akan menjadikan negaranya masuk dalam pengadilan kejahatan perang.

Washington, bagaimanapun, telah mendukung dan terlibat dengan pengadilan dalam berbagai bentuk sejak mulai beroperasi pada tahun 2002.

Perselisihan atas yurisdiksi pengadilan telah menghadirkan tantangan awal bagi pemerintahan Biden, yang berusaha untuk terlibat kembali dalam organisasi multilateral.

Israel, sementara itu, dilaporkan telah mendesak sekutu untuk menekan jaksa ICC Fatou Bensouda, salah satu pejabat yang saat ini berada di bawah sanksi AS, agar tidak melanjutkan penyelidikan yang melibatkan orang Israel.

Baca: Ilmuwan Israel Mengklaim Temukan Obat Covid-19 yang Efektif, Pasien Bisa Sembuh dalam 4 Hari

Pada 13 Februari, pengacara Inggris Karim Khan terpilih sebagai jaksa ICC berikutnya untuk menggantikan Bensouda, yang pensiun pada Juni.





Halaman
1234
Editor: haerahr






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved