Komentari Perkelahian Tentara China vs India, 6 Orang Tiongkok Ditahan, Dianggap Tak Hargai Pahlawan

Penahanan dilakukan setelah video perkelahian tentara China dan India menjadi perbincangan luas


zoom-inlihat foto
china-india-perang-01.jpg
CCTV / AFP
Tangkapan bingkai video ini diambil dari rekaman yang direkam pada pertengahan Juni 2020 dan dirilis oleh China Central Television (CCTV) pada 20 Februari 2021 menunjukkan tentara India menyeberangi sungai selama insiden di mana pasukan China dan India bentrok di Garis Kontrol Aktual (LAC) ) di Lembah Galwan, di Pegunungan Karakoram di Himalaya.


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Beberapa warga China telah ditahan karena membuat pernyataan yang dianggap tidak pantas oleh pihak berwenang tentang tentara yang tewas dalam bentrokan di perbatasan China-India tahun lalu.

Setidaknya enam orang telah dihukum atau diselidiki berdasarkan undang-undang China yang disahkan tiga tahun lalu, sebagaimana diberitakan South China Morning Post, Senin (22/2/2021).

Undang-undang tersebut telah dikritik sebagai alat untuk membungkam orang karena mempertanyakan narasi resmi.

Penahanan terjadi setelah China mengungkapkan pada hari Jumat, bahwa empat tentara dari Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) telah terbunuh dan satu terluka parah selama pertempuran berdarah dengan pasukan India di perbatasan negara, Juni lalu.

Media pemerintah telah merilis video yang menyebarkan kesetiaan dan pengorbanan tentara.

Sementara PLA menggambarkan mereka sebagai pahlawan dan menyalahkan India atas korban jiwa, mengatakan itu melanggar perjanjian perbatasan.

Seorang pria berusia 40 tahun bermarga Tian pada hari Minggu diselidiki di kota Maoming di provinsi Guangdong selatan karena "pernyataan ilegal yang mencemarkan nama baik para pahlawan yang membela perbatasan China".

Baca: China Sudah Jual Vaksin Covid-19 ke Berbagai Negara, Warga Setempat Justru Banyak yang Ogah Divaksin

Baca: Cepat atau Lambat Indonesia Diprediksi Bakal Hadapi China, TNI Sempat Kerahkan Jet Tempur ke Natuna

Tangkapan layar video ini diambil dari rekaman yang direkam pada pertengahan Juni 2020 dan dirilis oleh China Central Television (CCTV) pada tanggal 20 Februari 2021 menunjukkan tentara China (latar depan) dan India (kanan, latar belakang) berhadap-hadapan bak perang abad pertengahan selama insiden di mana pasukan dari kedua negara bentrok. Garis Kontrol Aktual (LAC) di Lembah Galwan, di Pegunungan Karakoram di Himalaya.
Tangkapan layar video ini diambil dari rekaman yang direkam pada pertengahan Juni 2020 dan dirilis oleh China Central Television (CCTV) pada tanggal 20 Februari 2021 menunjukkan tentara China (latar depan) dan India (kanan, latar belakang) berhadap-hadapan bak perang abad pertengahan selama insiden di mana pasukan dari kedua negara bentrok. Garis Kontrol Aktual (LAC) di Lembah Galwan, di Pegunungan Karakoram di Himalaya. (CCTV / AFP)

Pernyataannya dibuat di grup WeChat yang tidak ditentukan dan dilaporkan oleh orang-orang di grup tersebut ke polisi, menurut pemberitahuan yang dirilis pada hari Senin.

Namun pemberitahuan itu tidak mengungkapkan kata-kata yang digunakan Tian.

"Pahlawan tidak boleh dinodai," bunyi pemberitahuan itu.





Halaman
123
Penulis: Ahmad Nur Rosikin
Editor: Ekarista Rahmawati Putri






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved