Pembelot Korea Utara Berenang Selama 6 Jam dan Merangkak via Saluran Air agar Bisa ke Korsel

Pria Korea Utara itu berenang selama enam jam menuju Korea Selatan dan kemudian merangkak melalui pipa drainase di bawah kawat berduri.


zoom-inlihat foto
pembelot-korea-utara-06.jpg
YONHAP / AFP via Getty Images
Pasukan Korea Utara berpatroli di perbatasan Korea Utara dan Korea Selatan. Seorang pria, yang dilaporkan berusia 20-an, diketahui berhasil berenang melintasi perbatasan maritim Korea Utara dan Selatan meski harus menempuhnya hingga enam jam.


Pembelot, yang belum disebutkan namanya tetapi dikatakan pendek dan berusia akhir dua puluhan, menghindari patroli militer dan sensor di sekitar pagar, lapor Times.

Dia dilaporkan bisa mendaki ke kebebasan setelah terdeteksi oleh peralatan pengintai di zona demiliterisasi (DMZ).

Tetapi kemudian ditangkap oleh otoritas Korea Selatan, dengan interogator dikatakan telah membuatnya melakukan lompatan akrobatik untuk memverifikasi klaimnya sampai mereka yakin bahwa dia memiliki keterampilan senam.

pembelot korea utara 04
Gambar ini diambil pada 9 Februari 2021 dan dirilis dari Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) resmi Korea Utara pada 10 Februari memperlihatkan Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un saat rapat Komite Sentral ke-8 Partai Pekerja Korea (WPK) di Korea Utara. Sudah ratusan ribu warga Korea Utara yang berhasil membelot ke Korea Selatan.

Pria itu pertama kali ditangkap dengan kamera termal di sisi Korea Utara pada pagi hari tanggal 2 November.
Kamera pengintai kemudian melihatnya pada malam berikutnya saat dia memanjat pagar kawat berduri.

Militer Korea Selatan mengerahkan pasukan tambahan untuk mencari pria itu tetapi tidak dapat menemukannya.

Dia akhirnya ditangkap oleh patroli tentara keesokan paginya lebih dari satu mil di dalam perbatasan.

Kepala staf gabungan Korea Selatan sedang memeriksa rute yang dia ambil melintasi DMZ, yang lebarnya 2,5 mil dan ditambang sepanjang 160 mil.

Mereka sedang menyelidiki mengapa sensor di pagar tidak bersuara dan bagaimana pasukan kehilangan jejaknya.

Sejak 1948, sekitar 32.000 orang telah melakukan pelarian dari Korea Utara.

pembelot korea utara 05
Gambar ini diambil pada 8 Februari 2021 dan dirilis dari Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) resmi Korea Utara pada 9 Februari menunjukkan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menghadiri hari pertama rapat paripurna ke-2 Komite Sentral ke-8 Partai Pekerja dari Korea (WPK) di Korea Utara.

Kebanyakan perjalanan darat melalui Cina dan Asia Tenggara, seringkali dibantu oleh penyelundup.

Beberapa mengambil jalan berisiko melintasi DMZ.

Sensor Getaran Baru

Para pembelot Korea Utara menghadapi sensor getaran baru untuk menghentikan mereka melarikan diri.

Administrasi Program Akuisisi Pertahanan Korea Selatan mengumumkan rencana untuk memasang sensor getaran baru di perbatasannya dengan DPRK setelah patroli perbatasan gagal menemukan seorang pembelot

Para pembelot Korea Utara akan menghadapi hambatan lebih lanjut untuk melarikan diri dari kediktatoran Kim Jong-un saat Korea Selatan bergerak untuk menghentikan penyusup, demikian dilaporkan.

Kantor Berita Yohap, jaringan media Korea Selatan, mengklaim negara itu telah mengumumkan rencana untuk memasang sensor getaran di perbatasannya dengan DPRK.

Sebuah sistem baru dilaporkan akan dirancang untuk mendeteksi dan menghentikan calon pembelot menggunakan sensor getaran tanah yang akan membunyikan bel alarm dan memperingatkan militer.

Inframerah dan sensor gambar juga akan digunakan, kata Administrasi Program Akuisisi Pertahanan (DAPA) Korea Selatan.

Proyek ini sudah berjalan dan berencana untuk menyelesaikan tes pada tahun 2022, dengan peralatan diharapkan akan dikirim ke zona demiliterisasi pada tahun 2023.

Pengumuman proyek tersebut muncul setelah militer gagal mendeteksi pesenam Korea Utara tadi.

(tribunnewswiki.com/hr)





Editor: haerahr






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

Tribun JualBeli
© 2022 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved