150 Orang Diperkirakan Terkubur Hidup-hidup saat Gletser Himalaya Meletus

Militer dikerahkan untuk membantu menemukan hampir 150 orang yang belum ditemukan setelah sebagian gletser memisahkan diri.


zoom-inlihat foto
gletser-himalaya-06.jpg
Polisi Perbatasan Indo Tibet / AFP
Foto yang diambil pada tanggal 7 Februari 2021 dan dirilis oleh Polisi Perbatasan Indo-Tibet (ITBP) menunjukkan anggota Polisi Perbatasan Indo-Tibet (ITBP) selama operasi penyelamatan setelah gletser yang pecah menyebabkan gelombang sungai besar yang menyapu jembatan dan jalan raya, di desa Reni di distrik Chamoli di Uttarakhand. Tiga orang dipastikan tewas dan sedikitnya 150 orang hilang, diperkirakan terkubur hidup-hidup tertimbun gletser, di India utara setelah gletser yang rusak menyebabkan gelombang sungai besar yang menyapu jembatan dan jalan pada 7 Februari, kata polisi.


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Sedikitnya 150 orang belum ditemukan, diperkirakan sudah terkubur hidup-hidup, saat gletser di pegunungan Himalaya bergeser.

Tim penyelamat India mencari yang hilang setelah gletser Himalaya meletus.

Militer dikerahkan di negara bagian Uttarakhand untuk membantu menemukan hampir 150 orang yang belum ditemukan setelah sebagian gletser memisahkan diri.

Ratusan personel militer dikerahkan pada Senin (8/2/2021) di Himalaya, India, untuk membantu menemukan sedikitnya 150 orang yang belum ditemukan setelah sebagian gletser memisahkan diri, memicu semburan air, batu, dan debu menuruni lembah pegunungan.

Dikutip Al jazeera, Senin, gelombang dahsyat hari Minggu menyapu proyek pembangkit listrik tenaga air kecil bernama Rishiganga dan merusak yang lebih besar di hilir.

"Ada awan debu saat air mengalir. Tanah berguncang seperti gempa,” kata Om Agarwal, seorang warga lokal yang menyaksikan pergeseran gletser dari kejauhan.

Baca: Kabar Baik, Nepal Buka Kembali Jalur Pendakian Himalaya, Ini Syaratnya

gletser himalaya 01
Pemandangan umum ini menunjukkan situs proyek pembangkit listrik tenaga air NTPC yang dikelola negara rusak setelah gletser rusak menyebabkan gelombang sungai besar yang menyapu jembatan dan jalan, dekat Joshimath di distrik Chamoli di Uttarakhand, pada 7 Februari 2021. Sedikitnya 200 orang hilang di India utara setelah sepotong gletser Himalaya jatuh ke sungai, menyebabkan semburan yang mengubur dua pembangkit listrik dan menyapu jalan serta jembatan, kata polisi pada 7 Februari.

Sebagian besar yang hilang adalah orang-orang yang mengerjakan dua proyek tersebut, salah satu dari banyak proyek yang dibangun pemerintah jauh di pegunungan negara bagian Uttarakhand sebagai bagian dari upaya pembangunan.

DGP Uttarakhand Ashok Kumar mengatakan kepada media India pada hari Senin bahwa 153 orang hilang dari dua proyek tersebut.

Baca: India dan China Sepakat Hentikan Pengiriman Pasukan di Himalaya, Akan Ada Pertemuan Militer

"Tiga puluh dua orang dari proyek pertama dan 121 orang hilang dari proyek kedua," katanya, seraya menambahkan bahwa sejauh ini 10 jenazah telah ditemukan.

Elizabeth Puranam dari Al Jazeera, yang berada di Rishikesh, mengatakan upaya penyelamatan di situs tersebut dilanjutkan pada Senin pagi.

“Ada banyak pertanyaan yang diajukan tentang mengapa pembangkit listrik tenaga air dibangun di daerah yang sensitif secara ekologis,” katanya.

gletser himalaya 02
Foto yang disediakan oleh Polisi Perbatasan Indo Tibet dan diambil pada 7 Februari 2021 menunjukkan personel Polisi Perbatasan Indo Tibet selama operasi penyelamatan untuk membersihkan terowongan Tapovan dari debri setelah banjir setelah gletser pecah di distrik Chamoli. Bagian dari gletser Himalaya pecah ke sungai India pada 7 Februari, menyebabkan arus deras besar yang melanggar bendungan dan menyapu jembatan dan jalan, dengan korban yang dikhawatirkan, kata para pejabat.

Petugas penyelamat difokuskan pada terowongan sepanjang 2,5 km tempat para pekerja diyakini terjebak.

Vivek Pandey, juru bicara Pasukan Polisi Perbatasan Indo-Tibet, mengatakan 30-35 pekerja diyakini berada di dalam terowongan dan tim penyelamat berusaha membuka mulutnya dan masuk.

Belum ada kontak suara dengan siapapun di dalam terowongan, kata pejabat lain.

Baca: Buntut Panjang Konflik di Himalaya, India Larang TikTok dan 58 Aplikasi China Lain Masuk Negaranya

Pada hari Minggu, 12 orang diselamatkan dari terowongan lain.

Video di media sosial menunjukkan air mengalir melalui situs bendungan kecil, menghanyutkan peralatan konstruksi dan meruntuhkan jembatan kecil.

“Semuanya tersapu, orang, ternak, dan pohon,” Sangram Singh Rawat, mantan anggota dewan desa Raini, situs yang paling dekat dengan gletser, mengatakan kepada media lokal.

gletser himalaya 03
Foto yang diambil pada tanggal 7 Februari 2021 dan dirilis oleh Polisi Perbatasan Indo-Tibet (ITBP) menunjukkan sejumlah orang dan anggota Polisi Perbatasan Indo-Tibet (ITBP) selama operasi penyelamatan setelah gletser yang rusak menyebabkan gelombang sungai besar yang menyapu. jauh dari jembatan dan jalan raya, di desa Reni di distrik Chamoli di Uttarakhand. Tiga orang dipastikan tewas dan sedikitnya 150 orang hilang di India utara setelah gletser yang rusak menyebabkan gelombang sungai besar yang menyapu jembatan dan jalan pada 7 Februari, kata polisi.

Sekitar 400 tentara telah dikerahkan ke lokasi tersebut di pegunungan terpencil, kata pihak berwenang negara bagian.

Anggota organisasi kemanusiaan Palang Merah India juga hadir di lokasi tersebut, dan “secara aktif berpartisipasi” dalam upaya bantuan, juru bicara Neeru Petwal mengatakan kepada Al Jazeera melalui Skype.

“Kami berharap dapat melanjutkan operasi selama 24 hingga 48 jam ke depan,” kata Satya Pradhan, Kepala Pasukan Nasional Penanggulangan Bencana.

gletser himalaya 04
Foto yang disediakan oleh Polisi Perbatasan Indo Tibet dan diambil pada 7 Februari 2021 menunjukkan personel Polisi Perbatasan Indo Tibet selama operasi penyelamatan untuk membersihkan terowongan Tapovan dari debri setelah banjir setelah gletser pecah di distrik Chamoli. Bagian dari gletser Himalaya pecah ke sungai India pada 7 Februari, menyebabkan arus deras besar yang melanggar bendungan dan menyapu jembatan dan jalan, dengan korban yang dikhawatirkan, kata para pejabat.




Halaman
12
Editor: haerahr






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2022 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved