Pelajaran dari Wuhan: Covid Setahun Lalu, Mayat Tergeletak di Pinggir Jalan, Kini Jalan Sudah Ramai

Mayat itu dibiarkan tidak tersentuh sampai petugas penyelamat yang gugup dan kewalahan membawanya pergi.


zoom-inlihat foto
wuhan-setahun-lalu-002.jpg
Hector RETAMAL / AFP
Pemandangan suram dan mengerikan di awal pandemi Covid-19 yang ditangkap setahun lalu oleh fotografer AFP saat sesosok jenazah pria dibiarkan tergeletak berjam-jam di pinggir jalan. Kini Kota Wuhan sudah kembali normal dan berusaha melupakan pemandangan suram yang terjadi setahun lalu ini.


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Jenazah pria yang terbaring berjam-jam di trotoar menjadi simbol kekacauan yang menyelimuti Wuhan, China, yang dilanda virus corona tahun 2020.

Pemandangan suram, yang ditangkap setahun lalu oleh kantor berita AFP, berada di sudut sebuah rumah sakit di kota metropolitan China yang  sekarang dikenal sebagai "titik nol" pandemi.

Mayat itu dibiarkan tidak tersentuh sampai petugas penyelamat yang gugup dan kewalahan membawanya pergi.

Meskipun penyebab kematiannya tidak pernah diketahui saat itu, pria tak dikenal yang berbaring telentang menjadi ilustrasi mengerikan dari sebuah kota yang tenggelam oleh virus pembunuh misterius.

Lingkungan tempat dia mengambil napas terakhir menyerupai kota hantu tahun lalu, karena penduduk yang ketakutan diperintahkan untuk tinggal di rumah dalam lockdown Covid-19 pertama di dunia.

Namun, sekarang penduduk Wuhan berbangga dengan kebangkitan kota mereka.

Sebagian besar orang di jalan yang ramai, sesuatu yang tidak dapat dikenali dari 12 bulan lalu.

Baca: TERUNGKAP, Petugas Medis Wuhan Direkam Diam-diam Akui Disuruh Berbohong soal Bahaya Virus Covid-19

Dalam gambar yang diambil pada 22 Januari 2021 ini, orang-orang berswafoto di sebuah pusat perbelanjaan di Wuhan, provinsi Hubei tengah China.
Dalam gambar yang diambil pada 22 Januari 2021 ini, orang-orang berswafoto di sebuah pusat perbelanjaan di Wuhan, provinsi Hubei tengah China. Ini kontras dengan suasana Kota Wuhan, satu tahun lalu. (Hector RETAMAL / AFP)

Dan hanya dalam waktu sangat singkat, orang-orang Wuhan seolah tidak memiliki ingatan tentang orang yang terbaring meninggal dunia di jalanan itu.

Sebuah pelajaran penting dari Wuhan tentang bagaiman pulih secepatnya, dikutip Aljazeera, Sabtu (30/1/2021).

Lockdown Pertama

"Itu pasti kebohongan oleh media asing," kata pemilik toko buah Yuan Shaohua, yang tokonya hanya selemparan batu dari tempat mayat tak bernyawa terbaring setahun lalu.

Yuan bisa tetap membuka toko kelontongnya Januari lalu melalui lockdown, meskipun sebagian besar tetangganya harus menutup toko.

Baca: AS Klaim Peneliti Institut Virologi di Wuhan Jatuh Sakit Jauh Sebelum Virus Covid-19 Diketahui Dunia

Pria berusia 46 tahun itu mengingat hari-hari awal teror ketika orang tidak berani meninggalkan rumah mereka, dan sebagian besar lalu lintas dilarang kecuali kendaraan darurat.

Pada hari pria itu meninggal, suara ambulans yang membawa orang sakit memenuhi jalan yang sepi.

Wartawan AFP melihat setidaknya 15 ambulans melewati dekat Rumah Sakit Number Six Wuhan, salah satu fasilitas utama yang menampung pasien Covid-19.

wuhan 1 tahun lalu 001
Petugas medis tampak sibuk di awal-awal pandemi di Wuhan. Kota Wuhan di Provinsi Hubei China menjadi episentrum pandemi virus corona pada tahap awal pada tahun 2020.

Kebanyakan orang yang lewat juga tidak berhenti.

Meskipun berada dekat dengan rumah sakit, jenazah itu tergeletak di tanah selama lebih dari dua jam sebelum dibawa oleh petugas darurat dengan pakaian pelindung dan pakaian pelindung.

Media pemerintah kemudian melaporkan bahwa pria itu bermarga Xie bukanlah korban virus corona baru, meski tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Rumah sakit dan otoritas lokal belum menanggapi permintaan informasi berulang kali.

Baca: Sejumlah Kota di China Pakai Swab Test Covid-19 Anal yang Diklaim Hasilnya Lebih Akurat

Sejak itu, toko-toko baru telah dibuka dan kehidupan terus berjalan.





Halaman
123
Editor: haerahr






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2022 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved