WHO Prediksi Pandemi Covid-19 Bukan yang Terbesar, Sebut Pandemi Berikutnya Bakal Lebih Mematikan

WHO ingatkan mungkin muncul pandemi lagi setelah Covid-19, bakal lebih mematikan


zoom-inlihat foto
brasil-gawat-covid-006.jpg
Michael DANTAS / AFP
ILUSTRASI - Meski jatuhkan banyak korban, WHO sebut pandemi Covid-19 bukan yang paling mematikan ----- Pemandangan udara menunjukkan traktor menggali kuburan di area baru pemakaman Nossa Senhora Aparecida yang diperuntukkan bagi korban COVID-19, di Manaus, Brasil, diambil pada 8 Januari 2021 di tengah pandemi virus corona baru.


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Pandemi Covid-19 kian memprihatinkan di seluruh dunia.

Jumlah kasus terus bertambah dari hari ke hari.

Kendati demikian, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan pandemi Covid-19 bukan yang terbesar, seperti diberitakan DailyStar.

Pada akhir 2020, Kepala Program Darurat WHO, Dr Mark Ryan, mengatakan penyakit baru yang "muncul" mungkin terbukti memiliki tingkat kematian yang lebih tinggi daripada Covid-19.

Namun, dia tidak mengatakan seberapa menular penyakit di masa depan ini.

Dia berkata: "Pandemi ini telah sangat parah, telah menyebar ke seluruh dunia dengan sangat cepat dan telah mempengaruhi setiap sudut planet ini - tetapi ini belum tentu yang besar."

"Virus ini sangat mudah menular dan membunuh orang dan telah merampas begitu banyak orang yang dicintai tetapi kasus kematian saat ini cukup rendah dibandingkan dengan penyakit lain yang muncul."

Baca: 2 Hari Tak Bisa Dapat Rumah Sakit Rujukan, Pasien Covid-19 di Tangerang Selatan Meninggal Dunia

Baca: Viral Video Mesum Pasien Covid-19 Lakukan Hal Tak Senonoh di Ruang Isolasi RSUD Dompu NTB

ILUSTRASI Covid yang kian parah --- Foto udara yang diambil pada 16 Januari 2021 ini menunjukkan fasilitas karantina terpusat yang sedang dibangun, di mana orang-orang yang berisiko tertular virus korona Covid-19 akan dibawa ke karantina di Shijiazhuang, di Provinsi Hebei Utara setelah provinsi tersebut menyatakan
ILUSTRASI Covid yang kian parah --- Foto udara yang diambil pada 16 Januari 2021 ini menunjukkan fasilitas karantina terpusat yang sedang dibangun, di mana orang-orang yang berisiko tertular virus korona Covid-19 akan dibawa ke karantina di Shijiazhuang, di Provinsi Hebei Utara setelah provinsi tersebut menyatakan "keadaan darurat". (STR / CNS / AFP) / China OUT)

"Ini adalah seruan untuk bangun, kami sekarang belajar bagaimana melakukan sesuatu dengan lebih baik. Bagaimana melakukan sains dengan lebih baik, bagaimana melakukan logistik dengan lebih baik, bagaimana melakukan pelatihan dengan lebih baik, bagaimana melakukan tata kelola yang lebih baik, bagaimana berkomunikasi dengan lebih baik."

Pengalaman kami menangani virus corona harus ditinjau dan diperhatikan agar dunia siap menghadapi pandemi berikutnya, tambahnya.

Dia berkata: "Ancaman ini akan terus berlanjut, jika ada satu hal yang perlu kita ambil dari pandemi ini, dari semua tragedi dan kehilangan, adalah kita perlu bertindak bersama."





Halaman
12
Penulis: Ahmad Nur Rosikin
Editor: Ekarista Rahmawati Putri






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved