SAR Gabungan Masih Mencari Satu Bagian Kotak Hitam Sriwijaya Air SJ 182 yang Belum Ditemukan

Setelah mencapai ketinggian 10.900 kaki saat pukul 14.40 WIB, pesawat perlahan-lahan menurun. 


zoom-inlihat foto
fdr-black-box-sriwijaya-air-ditemukan.jpg
Tribunnews/Irwan Rismawan
Flight Data Recorder (FDR) pesawat Sriwijaya Air PK-CLC dengan nomor penerbangan SJ-182 yang jatuh di perairan Kepulauan Seribu ditunjukkan di Dermaga JICT, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Selasa (12/1/2021). FDR Sriwijaya Air SJ 182 yang ditemukan oleh tim penyelam TNI di perairan Kepulauan Seribu selanjutnya akan dibawa KNKT untuk dilakukan pemeriksaan. Tribunnews/Irwan Rismawan


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Berdasarkan hasil investigasi yang dilakukan Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT),  sistem pesawat Sriwijaya Air SJ 182 masih berfungsi sesaat sebelum menyentuh permukaan air.

Menurut data radar ADS-B dari Perum Penyelenggara Pelayanan Navigasi Penerbangan Indonesia (Airnav Indonesia), sistem pesawat masih berfungsi dengan baik  saat tengah mengudara sekitar pukul 14.36 WIB.

"Terekamnya data sampai dengan 250 kaki mengindikasikan sistem pesawat masih berfungsi dan mampu mengirim data. Dari data ini kami menduga mesin masih dalam kondisi hidup sebelum membentur air," ujar Ketua KNKT Soerjanto Tjahjono dikutip dari Antara, Selasa (12/1/2021).

Pesawat dengan rute Jakarta-Pontianak itu dideteksi terbang menuju arah barat laut.

Baca: Dislambair TNI AL Berhasil Temukan Black Box Pesawat Sriwijaya Air, Kini Dibawa ke Posko JICT

Setelah mencapai ketinggian 10.900 kaki saat pukul 14.40 WIB, pesawat perlahan-lahan menurun. 

Perjalanan terakhir pesawat, menurut data radar ADS-B, ketika pesawat berada pada ketinggian 250 kaki di atas permukaan laut. 

Sama halnya dengan data dari KRI Rigel 933, yang megindikasikan adanya sebaran puing (wreckage) sebesar 100 meter dengan panjang 300-400 meter.

Sebaran puing tersebut memperkuat dugaan bahwa pesawat tidak meledak sebelum membentur permukaan air.

"Luas sebaran ini konsisten dengan dugaan pesawat tidak mengalami ledakan sebelum membentur air," ujar Soerjanto.

Saat itu, Sriwijaya Air SJ 182 sendiri tercatat tengah mengangkut 62 orang yang terdiri dari enam kru aktif, 46 penumpang dewasa, tujuh anak-anak, dan tiga bayi.

Seuasana ditunjukannya Flight Data Recorder (FDR) pesawat Sriwijaya Air PK-CLC dengan nomor penerbangan SJ-18 yang jatuh di perairan Kepulauan Seribu, di Dermaga JICT, Tanjung Priok, Jakarta, Selasa (12/1/2021). FDR Sriwijaya Air SJ 182 yang ditemukan oleh penyelam TNI AL di perairan Kepulauan Seribu selanjutnya akan dibawa KNKT untuk dilakukan pemeriksaan. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Seuasana ditunjukannya Flight Data Recorder (FDR) pesawat Sriwijaya Air PK-CLC dengan nomor penerbangan SJ-18 yang jatuh di perairan Kepulauan Seribu, di Dermaga JICT, Tanjung Priok, Jakarta, Selasa (12/1/2021). FDR Sriwijaya Air SJ 182 yang ditemukan oleh penyelam TNI AL di perairan Kepulauan Seribu selanjutnya akan dibawa KNKT untuk dilakukan pemeriksaan. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN (TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN)




Halaman
123
Editor: Archieva Prisyta






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved