Twitter Hapus Postingan Kedubes China di AS yang Sebut Wanita Uighur Bukan Lagi Mesin Pembuat Bayi

Tweet tersebut ditautkan dengan artikel yang diterbitkan oleh China Daily,  surat kabar berbahasa Inggris milik Partai Komunis China.


zoom-inlihat foto
seorang-wanita-uighur-di-wilayah-xinjiang-barat-laut-cina.jpg
GREG BAKER / AFP
Foto ini diambil pada 4 Juni 2019 menunjukkan seorang wanita Uighur bersama dengan anak-anak di sebuah jalan di Kashgar di wilayah Xinjiang barat laut Cina. Otoritas China melakukan sterilisasi paksa terhadap perempuan dalam operasi menahan pertumbuhan populasi etnis minoritas di wilayah Xinjiang barat, menurut penelitian yang diterbitkan pada 29 Juni 2020.


TRIBUNNEWSWIKI.COM – Pada Sabtu (9/1/2021), Twitter menghapus tweet yang diunggah oleh Kedutaan Besar China di Amerika Serikat karena dianggap melanggar aturan platform terkait dehumanisasi.

Unggahan tersebut terkait dengan artikel yang menyangkal tuduhan sterilisasi paksa di Xinjiang.

"Kami melarang dehumanisasi sekelompok orang berdasarkan agama, ras, atau etnis, di antara kategori lainnya," kata juru bicara Twitter kepada Ars Technica seperti dilansir oleh Business Insider (9/1/2021).

Melansir Business Insider, tweet yang diunggah pada Kamis lalu itu menuai banyak kecaman karena mengklaim bahwa perempuan Uighur telah “dibebaskan” dan bukan lagi sebagai “mesin pembuat bayi”.

Postingan tersebut berbunyi: “ Study shows that in the process of eradicating extremism, the minds of Uygur women in Xinjiang were emancipated and gender equality and reproductive health were promoted, making them no longer baby-making machines. They are more confident and independent. (Studi menunjukkan bahwa dalam proses pemberantasan ekstremisme, pikiran wanita Uygur di Xinjiang dibebaskan dan kesetaraan gender serta kesehatan reproduksi dipromosikan, membuat mereka tidak lagi menjadi mesin pembuat bayi. Mereka lebih percaya diri dan mandiri.)"

Baca: Kanada Tuding China Lakukan Genosida terhadap Muslim Uighur, China Ingatkan Jangan Campur Tangan

Baca: Ribuan Anak Etnis Uighur Telantar karena Orangtua Mereka Ditahan Pemerintah China

postingan Kedutaan Besar China di AS yang kini telah dihapus
postingan Kedutaan Besar China di AS yang kini telah dihapus (Twitter via Business Insider)

Tweet tersebut ditautkan dengan artikel yang diterbitkan oleh China Daily,  surat kabar berbahasa Inggris milik Partai Komunis China.

Artikel tersebut mengklaim bahwa penurunan  angka pertumbuhan penduduk di daerah Xinjiang pada tahun 2018 disebabkan oleh pemberantasan ekstremisme agama.

Dikutip dari The Guardian, akun Twitter Kedutaan Besar China kemudian mem-posting ulang cerita tersebut dengan judul berbeda: “Study shows the population change in northwest China’s Xinjiang Uygur Autonomous Region involves the overall improvement in population quality. An increasing number of youths chose to spend more time and energy on personal development.” (Studi menunjukkan perubahan populasi di Wilayah Otonomi Xinjiang Uygur China barat laut melibatkan peningkatan kualitas populasi secara keseluruhan. Semakin banyak remaja memilih untuk menghabiskan lebih banyak waktu dan energi untuk pengembangan pribadi).

Baca: Terkait Tenaga Kerja Paksa Uighur, DPR AS Loloskan RUU yang Melarang Impor Barang dari Xinjiang

Baca: 39 Negara Protes Perlakuan China terhadap Muslim Uighur, Kuba dan 45 Negara Lain Bela China

Suku Uighur sendiri merupakan kelompok minoritas yang sebagian besar beragama Islam di Daerah Otonomi Uighur Xinjiang di barat laut China.

Perkiraan menunjukkan bahwa setidaknya satu juta dari mereka dapat ditahan di apa yang disebut 'kamp pendidikan ulang', menurut Kebijakan Luar Negeri.











KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved