Duduk Perkara Sengketa Tanah yang Menyerat Karni Ilyas dan Gories Mere, Ini Faktanya

Pada tahun 2017 Gories Mere dan Karni Ilyas pernah melakukan perjanjian jual beli tanah dengan ahli waris Abdullah Tengku Daeng Malewa.


zoom-inlihat foto
wartawan-senior-karni-ilyas.jpg
Tribun Jateng/Wahyu Sulistiyawan
Duduk perkara kasus dugaan korupsi asset negara di Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat dengan total kerugian negara mencapai Rp 3 triliun yang menyeret nama Karni Ilyas dan Gories Mere.


TRIBUNNEWSWIKI.COM – Pembawa acara Karni Ilyas disebut-sebut terseret perkara jual beli tanah di Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat.

Bahkan dikabarkan Karni Ilyas dan Gories Mere diperiksa oleh penyidik Kejaksaan Tinggi Nusa Tenggara Timur (NTT).

Akan tetapi kuasa hukum ahli waris Abdullah Tengku Daeng Malewa, Muhammad Achyar membantar kabar tersebut.

Dia menegaskan bahwa informasi soal Gories Mere dan Karni Ilyas yang dijadwalkan diperiksa pada hari Rabu (2/12/2020) oleh penyidik Kejati NTT sebagai saksi dalam kasus dugaan korupsi asset negara di Labuan Bajo dengan total kerugian negara mencapai Rp 3 triliun adalah tidak benar.

Baca: Babe Haikal Hassan Protes Karni Ilyas: ILC Terus Putar Video Wajah Ninoy Karundeng yang Babak Belur

Luncurkan Buku: Wartawan senior Karni Ilyas paparkan perjuangan kehidupan sebelum sukses menjadi wartawan saat peluncuran buku
Luncurkan Buku: Wartawan senior Karni Ilyas paparkan perjuangan kehidupan sebelum sukses menjadi wartawan saat peluncuran buku "40 Tahun Jadi Wartawan-Lahir Untuk Berita " di Toko Buku Gramedia, jalan Pandanaran, Kota Semarang, Jateng, Rabu (29/05/2013). Buku yang ditulis Fenty Effendy ini menceritakan sosok Karni Ilyas yang lahir dari perkampungan hingga menjadi seorang wartawan. Buku terbitan Kompas Gramedia dengan 396 halaman yang dijual dengan harga Rp 96 ribu per buku. (Tribun Jateng/Wahyu Sulistiyawan) (Tribun Jateng/Wahyu Sulistiyawan)

Achyar melalui siaran pers di Jakarta, Jumat (4/12/2020) menjelaskan duduk perkara yang menyerat presenter kondang itu dan Gories Mere.

Dia mengatakan, pada tahun 2017 Gories Mere dan Karni Ilyas pernah melakukan perjanjian jual beli tanah dengan ahli waris Abdullah Tengku Daeng Malewa.

Namun, perjanjian jual beli itu kemudian dibatalkan karena sampai 2018 sertifikat hak milik tanah tidak kunjung diterbitkan.

"Belum tahu Pak Gories dan Pak Karni dipanggil untuk diperiksa sebagai saksi dalam hubungan apa dengan masalah tanah Pemerintah Kabupaten Manggarai Barat itu," katanya pada Jumat seperti dikutip dari TribunBali.com.

"Kemungkinan berhubungan dengan pembelian bidang tanah lebih kurang 4.000 meter dari para ahli waris Daeng Malewa pada tahun 2017. Pembeli beriktikad baik,” lanjutnya.

Baca: Karni Ilyas Sindir Ali Ngabalin Tak Jadi Stafsus Presiden Lagi, Kini Penasehat Spiritual Atau Jubir?

Gories Mere saat menjadi Kasat Serse Umum Polda Metro Jaya.
Gories Mere saat menjadi Kasat Serse Umum Polda Metro Jaya. (Kompas.com)

Ditegaskannya bahwa Gories Mere dan Karni Ilyas tidak memiliki tanah di Labuan Bajo seperti yang diberitakan.











KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved