Emmanuel Macron

Emmanuel Macron merupakan politikus Prancis yang menjabat sebagai Presiden Prancis sejak tanggal 14 Mei 2017, membuatnya menjadi presiden termuda dalam sejarah negara itu.


zoom-inlihat foto
presiden-prancis-emmanuel-macron-dan-menteri-dalam-negeri-prancis-gerald-darmanin.jpg
ABDULMONAM EASSA / POOL / AFP
Presiden Prancis Emmanuel Macron (kanan), diapit oleh Menteri Dalam Negeri Prancis Gerald Darmanin (2L), berbicara kepada pers di depan sebuah sekolah menengah di Conflans Saint-Honorine, 30 km barat laut Paris, pada 16 Oktober 2020, setelah seorang guru dipenggal oleh penyerang yang ditembak mati oleh polisi. . Jaksa anti-teror Prancis mengatakan pada 16 Oktober mereka sedang menyelidiki serangan di mana seorang pria dipenggal di pinggiran kota Paris dan penyerang ditembak oleh polisi. Serangan itu terjadi sekitar pukul 5 sore (1500 GMT) di dekat sebuah sekolah di Conflans Saint-Honorine, pinggiran barat ibu kota Prancis. Pria yang dipenggal itu adalah seorang guru sejarah yang baru-baru ini memperlihatkan karikatur Nabi Muhammad di kelas. Jaksa Prancis memperlakukan serangan itu sebagai insiden teror, yang bertepatan dengan persidangan yang diduga kaki tangan penyerang Charlie Hebdo 2015 dan terjadi beberapa minggu setelah seorang pria melukai dua orang yang menurutnya bekerja untuk majalah itu.

Emmanuel Macron merupakan politikus Prancis yang menjabat sebagai Presiden Prancis sejak tanggal 14 Mei 2017, membuatnya menjadi presiden termuda dalam sejarah negara itu.




  • Informasi Awal


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Lahir pada tahun 1977 di Prancis utara, Emmanuel Macron bersekolah di serangkaian sekolah elit sebelum bergabung dengan Kementerian Keuangan Prancis pada tahun 2004.

Setelah bekerja selama empat tahun di sebuah bank investasi, ia bergabung dengan staf Presiden François Hollande pada tahun 2012, akhirnya menjadi menteri ekonomi, industri dan data digital.

Setelah membentuk sentris Partai En Marche! pada tahun 2016, Macron menjadi pelopor yang mengejutkan dalam pemilihan presiden.

Dia mengalahkan pemimpin Front Nasional Marine Le Pen pada Mei 2017 untuk menjadi, pada usia 39, presiden termuda dalam sejarah Prancis.(1)

Baca: Hubungan dengan Emmanuel Macron Memanas, Presiden Erdogan Minta Warga Turki Boikot Produk Prancis

Baca: Emmanuel Macron Sebut Islam Agama Krisis, Negara Arab Ramai-ramai Boikot Produk Prancis

Dalam sambutan peringatan terhadap korban terorisme, Presiden Prancis Emmanuel Macron menekankan untuk melawan sarang ideologi garis keras.
Dalam sambutan peringatan terhadap korban terorisme, Presiden Prancis Emmanuel Macron menekankan untuk melawan sarang ideologi garis keras. (Kolase foto (Wikimedia dan Twitter: @emmanuelmacron))

  • Pendidikan


Emmanuel Jean-Michel Frédéric Macron lahir pada tanggal 21 Desember 1977 di Amiens, Prancis.

Anak tertua dari dua dokter, Macron membedakan dirinya dengan kecerdasannya sejak usia dini, menunjukkan bakatnya dalam sastra, politik, dan teater.

Setelah bersekolah di sekolah Yesuit lokal La Providence, Macron menyelesaikan pendidikan sekolah menengahnya di Lycée Henri IV yang bergengsi di Paris.

Dia melanjutkan studi filsafat di Universitas Nanterre dan urusan publik di Science Po, sebelum lulus dari elit École Nationale d'Administration (ENA) pada tahun 2004.(1)

Berikut riwayat pendidikan Emmanuel Marcon:

• Diploma Pascasarjana (DEA) dalam bidang Filsafat (Université Paris X-Nanterre)
• Lulusan Institut Studi Politik Paris (IEP)
• Lulusan Sekolah Administrasi Publik Nasional Prancis (ENA) ("Kelas Senghor", 2002-2004).(2)

Presiden Lebanon Michel Aoun (kanan) menerima Presiden Prancis Emmmanuel Macron di bandara dekat ibu kota Beirut, pada 6 Agustus 2020. Presiden Prancis Emmanuel Macron mengunjungi Beirut yang sedang diguncang bencana, menjanjikan dukungan dan mendesak perubahan setelah ledakan besar menghancurkan ibu kota Lebanon.
Presiden Lebanon Michel Aoun (kanan) menerima Presiden Prancis Emmmanuel Macron di bandara dekat ibu kota Beirut, pada 6 Agustus 2020. Presiden Prancis Emmanuel Macron mengunjungi Beirut yang sedang diguncang bencana, menjanjikan dukungan dan mendesak perubahan setelah ledakan besar menghancurkan ibu kota Lebanon. (DALATI AND NOHRA / AFP)

  • Awal Karier


Macron memulai karir layanan publiknya pada tahun 2004 sebagai inspektur keuangan untuk Kementerian Ekonomi dan Keuangan Prancis.

Empat tahun kemudian, dia membeli kontrak pemerintahnya seharga € 50.000 (sekitar $ 70.000) untuk memasuki sektor swasta, sebuah tindakan yang diperingatkan oleh teman-temannya akan membahayakan ambisi politik di masa depan.

Pada September 2008 ia bergabung dengan Rothschild & Cie Banque, divisi Prancis dari grup keuangan Rothschild internasional, sebagai bankir investasi.

Macron berkembang pesat di perusahaan, dan pada tahun 2012 dia menjadi perantara akuisisi blockbuster Nestlé senilai $ 12 miliar dari divisi makanan bayi Pfizer.

Macron dilaporkan mendapatkan € 2,9 juta (sekitar $ 3,8 juta) untuk perannya dalam kesepakatan itu.

Saat masih di Rothschild, Macron mulai bekerja dengan Hollande saat yang terakhir berkampanye untuk nominasi Presiden Partai Sosialis menjelang pemilu 2012.

Setelah Hollande memenangkan kursi kepresidenan, Macron bergabung dengan pemerintahannya sebagai wakil kepala staf dan penasihat ekonomi.

Macron menjadi wajah Prancis di KTT internasional, dan pada 2014 dia diangkat menjadi menteri keuangan.

Dia mempromosikan paket reformasi yang dikenal sebagai loi Macron ("hukum Macron") dalam upaya untuk memicu ekonomi Prancis yang hampir mati, tetapi undang-undang tersebut memicu pemberontakan dari sayap kiri Partai Sosialis.

Pada bulan Februari 2015, Perdana Menteri Manuel Valls dipaksa untuk menggunakan Pasal 49 dari konstitusi Prancis, sebuah tindakan yang jarang digunakan yang memungkinkan sebuah RUU disahkan tanpa persetujuan parlemen dengan syarat bahwa pemerintah kemudian tunduk pada mosi percaya.

Valls dengan mudah selamat dari pemungutan suara itu, dan loi Macron diberlakukan.

Akibatnya, pembatasan dalam menjalankan bisnis pada hari Minggu dilonggarkan dan beberapa profesi dideregulasi, tetapi pasar tenaga kerja sebagian besar tidak tersentuh, dan minggu kerja 35 jam Prancis tetap utuh.

Loi Macron merupakan paket reformasi yang relatif sederhana untuk sebuah negara yang bergulat dengan pengangguran yang terus-menerus tinggi dan pertumbuhan yang lambat, namun hal itu memicu reaksi keras dari kiri dan kanan.(3)

Baca: Berduka Pasca-Insiden Teror, Emmanuel Macron: Kita Harus Berdiri Bersama sebagai Warga Negara

Baca: Presiden Prancis Tiba di Beirut, Emmanuel Macron: Lebanon Tidak Sendiri

FOTO: Sebuah tangkapan layar rekaman video menunjukkan Presiden Prancis Emmmanuel Macron (tengah) sedang memeriksa kerusakan di pelabuhan ibu kota Lebanon, Beirut, pada 6 Agustus 2020, di mana ledakan besar menewaskan lebih dari 100 orang dan menghancurkan kota.
FOTO: Sebuah tangkapan layar rekaman video menunjukkan Presiden Prancis Emmmanuel Macron (tengah) sedang memeriksa kerusakan di pelabuhan ibu kota Lebanon, Beirut, pada 6 Agustus 2020, di mana ledakan besar menewaskan lebih dari 100 orang dan menghancurkan kota. (POOL / AFP)

  • Presiden Prancis ke-25


Macron pertama kali dikenal publik Prancis setelah penampilannya di program TV Prancis " Des Paroles Et Des Actes " pada Maret 2015.

Sebelum membentuk partai politiknya En marche, Macron telah menyelenggarakan serangkaian acara dengan dia berbicara di depan umum, yang pertama pada Maret 2015 di Val-de-Marne.

Macron mengancam untuk meninggalkan pemerintah Manuel Valls kedua atas reformasi yang diusulkan pada menghapus dual-kewarganegaraan dari teroris.

Ia juga melakukan berbagai perjalanan ke luar negeri, termasuk salah satunya ke Israel di mana ia berbicara tentang kemajuan teknologi digital.(4)

Pada Pemilihan umum Presiden Prancis 2017, ia mengalahkan Marine Le Pen dengan meraup 66,06 persen suara jauh mengungguli Marine Le Pen, yang hanya meraup 34 persen suara.

Kemenanganya menjadikan ia sebagai Presiden Prancis termuda dalam sejarah dengan usia 39 tahun.(5)

Popularitas Macron merosot kurang dari tiga bulan sejak dia menjabat.

Macron, mantan bankir Rothschild yang telah lama dituduh oleh para kritikus sebagai ‘teman orang kaya', memicu kemarahan populer karena menghapus pajak kekayaan pada tahun 2017 dan mengusulkan kenaikan pajak bahan bakar yang menurut para juru kampanye akan merugikan yang paling miskin.

Pada awal Agustus 2017 Macron telah merosot tujuh poin, dengan hanya 36 persen responden memiliki pandangan positif tentang presiden yang terpilih pada 7 Mei itu.

Empat puluh sembilan persen memiliki pandangan negatif, naik 13 poin, menurut jajak pendapat untuk Huffington Post dan saluran TV CNews.

Ini mengkonfirmasi tren penurunan yang sudah ditunjukkan oleh jajak pendapat sebelumnya, yang dilakukan oleh Ifop pada 17-22 Juli, yang menunjukkan popularitasnya merosot 10 poin dalam sebulan menjadi 54 persen.(6)

Di antara masalah lainnya, Presiden Macron menghadapi restrukturisasi kekuatan regional setelah pemungutan suara Inggris untuk menarik diri dari Uni Eropa, serta perombakan kepentingan Amerika oleh Presiden AS Donald Trump.

Tak lama setelah pemilu Prancis, Trump mengumumkan bahwa dia menarik AS dari perjanjian iklim Paris, mendorong Macron untuk menawarkan Prancis sebagai "tanah air kedua" bagi para peneliti iklim untuk "membuat planet kita hebat lagi".

Pada Desember 2017, Presiden Macron memberikan hibah penelitian jangka panjang kepada 18 ilmuwan iklim - 13 di antaranya sebelumnya berbasis di AS - untuk pindah ke Prancis dan melanjutkan pekerjaan mereka.

Perubahan iklim adalah salah satu masalah yang dibahas oleh Macron dan Xi Jinping selama perjalanan tiga hari presiden Prancis ke China pada awal 2018.

Kedua pemimpin tersebut juga menyatakan dukungan timbal balik mereka terhadap multilateralisme, sambil mengawasi penandatanganan perjanjian perdagangan miliaran dolar antara kedua negara.

Sekitar waktu itu, Macron mendapat kecaman karena penganiayaan para migran di kota pelabuhan Calais, menyusul laporan penggeledahan di tempat penampungan darurat dan polisi menyita selimut selama mantra pembekuan.

Presiden menyampaikan pidato di Calais pada 16 Januari, di mana ia berusaha meyakinkan mereka yang mempertanyakan belas kasihnya dan memperingatkan polisi tentang perilaku mereka.

"Ini adalah manusia yang kita punya tugas kemanusiaan," katanya.

"Anda harus menjadi teladan, dan Anda harus menghormati martabat setiap individu."(1)

Baca: Prancis Beri Bantuan, Presiden Emmanuel Macron Dijadwalkan Tiba di Beirut Lebanon

Baca: Presiden Prancis Emmanuel Macron Minta PM Israel Benjamin Netanyahu Tahan Aneksasi Tepi Barat

FOTO: Presiden Prancis Emmanuel Macron bersama Menteri Pendidikan Prancis Jean-Michel Blanquer, berbicara di depan sebuah sekolah menengah di Conflans Saint-Honorine, 30 km barat laut Paris, pada 16 Oktober 2020, setelah seorang guru dipenggal oleh penyerang gegara membawa karikatur Nabi Muhammad
FOTO: Presiden Prancis Emmanuel Macron bersama Menteri Pendidikan Prancis Jean-Michel Blanquer, berbicara di depan sebuah sekolah menengah di Conflans Saint-Honorine, 30 km barat laut Paris, pada 16 Oktober 2020, setelah seorang guru dipenggal oleh penyerang gegara membawa karikatur Nabi Muhammad (ABDULMONAM EASSA / POOL / AFP)

  • Riwayat Karier


Berikut riwayat karier Emmanuel Marcon:

  • Managing Partner di Rothschild & Co Bank, dari 2011 hingga 2012
  • Investment Banker, dari 2008 hingga 2011
  • Inspektur Keuangan, dari 2004 hingga 2008.(2)

  • Pemenggalan Guru dan Pernyataan Kontroversial


Presiden Prancis Emmanuel Macron memunculkan kontroversi lewat pernyataannya membela sekularisme Prancis dan kritik terhadap Islam radikal.

Hal ini menyusul pemenggalan seorang guru di Prancis gegara menunjukkan kartun Nabi Muhammad SAW.

Seorang guru dipenggal di Prancis pada 16 Oktober 2020.

Macron kemudian tampil membela sang guru.

Dia menyebut pemenggalan itu adalah ulah teroris.

Macron mengatakan guru itu dibunuh karena ia 'mengajarkan kebebasan berekspresi'.

Demonstran Palestina mengangkat bendera dan plakat dalam unjuk rasa memprotes komentar Presiden Prancis Emmanuel Macron atas kartun Nabi Muhammad, di Deir al-Balah di Jalur Gaza tengah, pada 25 Oktober 2020.
Demonstran Palestina mengangkat bendera dan plakat dalam unjuk rasa memprotes komentar Presiden Prancis Emmanuel Macron atas kartun Nabi Muhammad, di Deir al-Balah di Jalur Gaza tengah, pada 25 Oktober 2020. (MAHMUD HAMS / AFP)

Sebelum peristiwa pemenggalan guru, Macron juga berbicara bahwa Islam adalah, "Agama yang dalam krisis di seluruh dunia hari ini."

Dia akan berperang melawan Islamis radikal di Prancis. Pernyataan Macron dilansir France 24 dengan AFP.

Pernyataan Macron itu pun mendapat kecaman dari beberapa pihak.

Hingga organisasi masyarakat di RI pun turut memberikan respons atas pernyataan Macron.(7)

(Tribunnewswiki.com/SO)



Nama lengkap Emmanuel Jean-Michel Frédéric Macron
Nama populer Emmanuel Macron
Dikenal sebagai Presiden Prancis ke-25
Mulai menjabat14 Mei 2017
Menteri Ekonomi, Industri dan Urusan Digital
Masa jabatan 26 Agustus 2014 – 30 Agustus 2016
Lahir 21 Desember 1977, Amiens, Prancis
Amiens, Prancis Partai politik La République En Marche! (2016–sekarang)
Afiliasi politik lain Independen (2009–2016)
Partai Sosialis (sebelum 2009)
Pasangan Brigitte Trogneux (2007–sekarang)
Berita terkini Dikecam umat Islam karena pernyataannya mengenai pemenggalan seorang guru di Prancis


Sumber :


1. www.biography.com
2. au.ambafrance.org
3. www.britannica.com
4. en.wikipedia.org
5. id.wikipedia.org
6. www.globalsecurity.org
7. news.detik.com


Penulis: saradita oktaviani
Editor: Ekarista Rahmawati Putri






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved