Hubungan dengan Emmanuel Macron Memanas, Presiden Erdogan Minta Warga Turki Boikot Produk Prancis

Buntut panjang kasus kartun Nabi Muhammad, Erdogan minta warga turki boikot produk Prancis


zoom-inlihat foto
presiden-prancis-emmanuel-macron-kanan-dan-presiden-turki-recep-tayyip-erdogan.jpg
LUDOVIC MARIN / POOL / AFP
ILUSTRASI - Dalam foto file ini diambil pada 5 Januari 2018 Presiden Prancis Emmanuel Macron (kanan) dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berjalan saat konferensi pers bersama di Istana Elysee di Paris. Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengecam pada 24 Oktober 2020 mitranya dari Prancis, Emmanuel Macron, atas kebijakannya terhadap Muslim, dengan mengatakan bahwa dia membutuhkan "pemeriksaan mental." "Apa yang bisa dikatakan tentang seorang kepala negara yang memperlakukan jutaan anggota dari kelompok agama yang berbeda seperti ini: pertama-tama, lakukan pemeriksaan mental," kata Erdogan dalam pidato yang disiarkan televisi.


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menyerukan waranya untuk memboikot barang-barang Prancis.

Hal itu ia gaungkan sebagai respon kekesalan atas upaya Prancis dalam memerangi 'Islam radikal.'

Dalam sebuah pidato di televisi, Erdogan mendesak para pemimpin dunia untuk melindungi Musilm jika ada penindasan dilakukan pihak Prancis.

Diberitakan BBC, akhir-akhir ini ia memang kerap marah melihat keteguhan Presiden Prancis Emmanuel Macron dalam membela nilai-nilai sekuler di negaranya.

"Jangan pernah memberikan kredit untuk barang berlabel Prancis, jangan membelinya," kata Erdogan di ibu kota Ankara.

Dia mengatakan Muslim sekarang "menjadi sasaran kampanye hukuman mati yang serupa dengan yang dilakukan terhadap orang Yahudi di Eropa sebelum Perang Dunia II."

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan (kiri) menyambut pemimpin Turki-Siprus Ersin Tatar (kanan) selama upacara resmi di Ankara, pada 26 Oktober 2020. Ersin Tatar yang didukung Ankara, pemimpin Siprus Turki yang baru terpilih, melakukan kunjungan resmi pertamanya di Ankara pada 26 Oktober 2020.
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan (kiri) menyambut pemimpin Turki-Siprus Ersin Tatar (kanan) selama upacara resmi di Ankara, pada 26 Oktober 2020. Ersin Tatar yang didukung Ankara, pemimpin Siprus Turki yang baru terpilih, melakukan kunjungan resmi pertamanya di Ankara pada 26 Oktober 2020. (Adem ALTAN / AFP)

Baca: Putrinya Dihina, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Buka Kemungkinan Hapus Twitter dari Negaranya

"Para pemimpin Eropa harus memberitahu Presiden Prancis untuk menghentikan kampanye kebenciannya," tambah Erdogan.

Sebenarnya Turki bukan satu-satunya negara yang mengkritik komentar Macron.

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan menuduh presiden Prancis "menyerang Islam" dalam tweetnya pada Minggu (25/10/2020)

Sementara produk Prancis telah ditarik dari beberapa toko di Kuwait, Yordania, dan Qatar.











KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved