Kesepakatan Damai Sudan dan Israel Resmi Terjalin, Donald Trump: Masih Ada 5 Negara Lainnya

Trump menegaskan akan ada 'lima negara' di Timur Tengah yang menginginkan kesepakatan damai dengan Israel.


zoom-inlihat foto
trump-cuek-002.jpg
Samuel Corum / Getty Images / AFP
Seperti diketahui, kesepakatan damai Sudan-Israel datang beberapa minggu setelah langkah serupa diterapkan UEA dan Bahrain. FOTO: Presiden AS Donald Trump berpidato dalam rapat umum di Gedung Putih pada 10 Oktober 2020.


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Sudan menjadi negara ketiga -setelah Uni Emirat Arab dan Bahrain- yang melakukan normalisasi hubungan dengan Israel baru-baru ini.

Mendapat dukungan Amerika Serikat, Sudan juga dihapuskan dari daftar negara pendukung terorisme.

Presiden AS Donald Trump juga membuka blokir bantuan ekonomi dan investasi di Sudan.

Trump menegaskan masih ada 'lima negara' Arab lainnya 'dan bahkan lebih' yang menginginkan kesepakatan damai dengan Israel.

Seperti diketahui, kesepakatan damai Sudan-Israel datang beberapa minggu setelah langkah serupa diterapkan UEA dan Bahrain.

Baca: Koordinator Riset Uji Klinis Covid-19: Selesai Paling Cepat Januari 2021, Selesai Semua Maret 2021

Presiden AS Donald Trump melepas maskernya sebelum berbicara pada rapat umum dari South Portico Gedung Putih di Washington, DC pada 10 Oktober 2020.
Presiden AS Donald Trump melepas maskernya sebelum berbicara pada rapat umum dari South Portico Gedung Putih di Washington, DC pada 10 Oktober 2020. (MANDEL NGAN / AFP)

Baca: Vaksin Covid-19 Bisa Digunakan untuk Usia Berapa Saja, Ini Kata Koordinator Uji Klinis

UEA dan Bahrai tersebut menjadi negara pertama di daratan Timur Tengah yang mengakui kedaulatan Israel sejak 26 tahun.

Sudan dan Israel (dalam pernyataan tiga arah dengan AS) akan mempertemukan delegasi pada pekan depan.

Keduanya akan membahas urusan pertanian, penerbangan, dan migrasi.

Namun, belum ditentukan tanggal spesifik atas rencana tersebut.

"Para pemimpin sepakat menormalisasi hubungan Sudan dan Israel untuk mengakhiri perang di negara mereka," tulis pernyataan itu, dilansir BBC, Sabtu (24/10/2020).

Baca: Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto Berhentikan Dirjen P2P Achmad Yurianto, Ini Alasannya

Baca: Cara Memperpanjang Masa Aktif Kartu Telkomsel Tanpa Harus Membeli Pulsa, Simak Langkah-langkahnya











KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved