Dituduh Bekerja untuk Israel, Vlogger Terkenal Dunia Nas Daily Sebut Al Jazeera Kampanye Kotor

Nas Daily posting video ke akun Facebook-nya di mana dia membantah tuduhan penyiar berita Al Jazeera yang menuduhnya bekerja dengan Israel.


zoom-inlihat foto
nasdailyok006.jpg
GOODY FEED
Nuseir Yassin berpose bersama ratusan orang yang dilibatkan dalam salah satu konten video Nas Daily. Nuseir membantah tudingan Al Jazeera bahwa ia bekerja untuk pemerintah Israel.


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Video blogger (vlogger) yang namanya cukup dikenal di dunia, Nas Daily (28), membalas tudingan media Al Jazeera yang mengklaim Nas Daily bekerja untuk Israel.

Nas menunjukkan video segmen berita Al Jazeera di mana dia dituduh menggunakan semua alat yang disediakan pemerintah Israel, kata seorang analis.

Nas Daily memposting video enam menit ke akun Facebook-nya di mana dia membantah tuduhan penyiar berita Al Jazeera di mana dia dituduh bekerja dengan pemerintah Israel.

Nas Daily sebut sebagai bagian dari program propaganda resmi Israel.

"Ini adalah berita palsu," balas Nas, menuduh Al Jazeera melakukan kampanye kotor menggunakan uang pemerintah Qatar untuk menyerangnya.

Nas Daily, yang bernama asli Nuseir Yassin, adalah seorang blogger video Palestina-Israel yang telah membuat lebih dari 1.000 video setiap hari berdurasi 1 menit di halaman Facebook-nya.

Baca: Janji Suci untuk Istri, Seorang Blogger di Kediri Beri Mahar Google Adsense dan Layanan Hosting

nasdailyOK001
Nuseir Yassin, pemilik akun Nas Daily, yang disebut Al Jazeera dalam beritanya bekerja untuk pemerintah Israel. Nas Daily membantah dan menuding balik Al Jazeera melakukan kampanye kotor. (YOUTUBE)

Menurut situs Nas Studios-nya, dia memiliki lebih dari 31 juta pengikut dan pelanggan, dan lebih dari sembilan juta pemirsa setiap hari.

Menurut Nas Daily, Al Jazeera menyebut bahwa Naz Academy, perusahaan baru Nas Daily, dipakai untuk melatih orang agar mencintai Israel.

"Pada kenyataannya, Nas Academy adalah perusahaan baru yang hebat untuk menciptakan pembuat konten baru. Untuk mengajari orang cara membuat video sendiri dan membuat cerita sendiri," kata Nas Daily.

"Al Jazeera atau afiliasinya di negara lain menggunakan uang pemerintah untuk menyebarkan berita palsu terhadap seseorang dan ini adalah buktinya," ujar Nas Daily menuding, dikutip Jerussalem Post, Kamis (22/10/2020).











KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved