GPMB : Peringatan Pandemi Berikutnya Muncul Saat Kematian Akibat Covid-19 Dekati Angka 1 Juta Jiwa

Berdasarkan laporan worldometers.info, per Selasa (15/9/2020) jumlah kasus Covid-19 di dunia mencapai 29.450.193 dengan total kematian 932.811


zoom-inlihat foto
warga-menunggu-giliran-tes-covid-19.jpg
NHAC NGUYEN / AFP
Warga menunggu giliran tes Covid-19 di pusat kedokteran distrik Hoan Kiem, Hanoi, Vietnam, pada 13 Agustus 2020. WHO menyebut Covid-19 banyak ditularkan oleh kelompok umur 20-an hingga 40-an tahun.


Berdasarkan laporan worldometers.info, per Selasa (15/9/2020) jumlah kasus Covid-19 di dunia mencapai 29.450.193 dengan total kematian 932.811

TRIBUNNEWSWIKI.COM – Sebuah badan pemantau kesehatan dunia memperingatkan, tidak banyak yang bisa dilakukan untuk mempersiapkan pandemi selanjutnya di saat dunia tengah berjibaku menghadapi pandemi virus corona yang menghancurkan.

Dalam laporan terbaru, Dewan Pemantau Kesiapsiagaan Global (GPMB), sebuah badan independen yang dibuat oleh Badan Kesehatan Dunia (WHO) dan Bank Dunia, mengecam betapa minimnya persiapan dunia dalam menghadapi pandemi, meskipun sudah banyak peringatan

"Pandemi Covid-19 memberikan ujian keras bagi kesiapan dunia," kata laporan itu yang dilansir oleh South China Morning Post.

Laporan tersebut juga menyimpulkan bahwa sedikit kemajuan telah dibuat pada tindakan apa pun yang telah diserukan dalam laporan awalnya tahun lalu, sebelum Covid-19 menyerang.

"Kegagalan untuk mempelajari pelajaran dari pandemi Covid-19 atau menindaklanjutinya dengan sumber daya dan komitmen yang diperlukan akan berarti bahwa pandemi berikutnya, yang pasti akan datang, akan lebih merusak," katanya memperingatkan.

Baca: Ilmuwan Khawatir karena Perusahaan Vaksin Covid-19 Kurang Terbuka Mengenai Detail Keamanan Produknya

Gro Harlem Brundtland, ketua bersama GPMB sekaligus mantan kepala WHO, menekankan selama peluncuran virtual laporan itu pada Senin, bahwa dewan telah memperingatkan setahun yang lalu bahwa dunia tidak siap menghadapi pandemi.

 “Dampak Covid-19 bahkan lebih buruk dari yang kami perkirakan, tetapi tindakan yang kami serukan tahun lalu, masih belum diambil, kata Brundtland.

Laporan itu muncul ketika jumlah kematian akibat covid-19 global telah mendekati angka satu juta, dari hampir 30 juta kasus yang diketahui sejak Covid-19 pertama kali terdeteksi di China akhir tahun lalu.

Tenaga medis yang memakai APD mengambil sampel apus seorang wanita di Nashik, India, pada 13 September 2020. India menjadi negara dengan tambahan kasus Covid-19 harian terbanyak di dunia.
Tenaga medis yang memakai APD mengambil sampel apus seorang wanita di Nashik, India, pada 13 September 2020. India menjadi negara dengan tambahan kasus Covid-19 harian terbanyak di dunia. (INDRANIL MUKHERJEE / AFP)

Para ahli memperkirakan, jumlah kasus sebenarnya jauh lebih tinggi daripada penghitungan resmi.

Dalam hal jumlah absolut, Amerika Serikat, Brasil, dan India merupakan negara yang paling parah terkena dampak, dengan jumlah kematian di AS mendekati 200.000.

Baca: Rekor Baru Dunia, Kasus Covid-19 Harian Tembus 307 Ribu, India Laporkan Kasus Baru Terbanyak











KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2020 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved