Dukung Alih Fungsi Hagia Sophia Jadi Masjid, Pengamat Nilai Presiden Erdogan Punya Maksud Politis

Pengamat menilai ada kepentingan politik di balik dukungan pengubahan Hagia Sophia menjadi masjid


zoom-inlihat foto
presiden-turki-recep-tayyip-erdogan.jpg
Adem ALTAN / AFP
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berbicara selama konferensi pers setelah Pertemuan Kabinet di Kompleks Presiden di Ankara pada 29 Juni 2020.


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Kontroversi status Hagia Sophia di Istanbul Turki, tak lepas dari taktik politik.

Diberitakan Al Jazeera, Kamis (2/7/2020), dukungan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada pengubahan status menjadi masjid memiliki maksud tertentu.

Sebelumnya, ia dikenal diam ketika publik mulai berdebat soal pengalihan kembali Hagia Sophia menjadi masjid, bukan museum.

Bahkan Erdogan diam-diam menentang seruan itu pada satu kesempatan.

Ia meminta advokat untuk mengisi Masjid Biru yang dibangun Ottoman di sebelahnya.

Tetapi sejak 2019, retorikanya telah berubah.

Dalam pidatonya di Universitas Ankara, Presiden Erdogan mengumumkan Turki telah menangkap istri dari pemimpin ISIS, Abu Bakr Al Baghdadi
Dalam pidatonya di Universitas Ankara, Presiden Erdogan mengumumkan Turki telah menangkap istri dari pemimpin ISIS, Abu Bakr Al Baghdadi (Bloomberg)

Baca: Cerita Hakan Sukur Eks Inter Milan yang Terasingkan dan Jadi Sopir Taksi Online di AS karena Erdogan

Erdogan secara terbuka mendukung konversi dua kali.

Pertama kali terjadi tepat sebelum pemilihan kota pada Maret 2019 ketika muncul kekhawatiran bahwa Partai Keadilan dan Pembangunan (AK) yang berkuasa akan kehilangan Istanbul dari oposisi Ekrem Imamoglu - sekarang walikota ibukota budaya Turki.

Erdogan mengatakan kepada para pendukungnya pada saat itu bahwa ia merencanakan konversi sebagai tanggapan atas pengakuan Presiden AS Donald Trump tentang langkah Israel untuk menjadikan Yerusalem sebagai ibu kota.

Pengamat melihat pengesahan Erdogan baru-baru ini sebagai taktik politik untuk mengalihkan perhatian dari melemahnya ekonomi negara itu.

Apa lagi mengingat dukungan rakyat yang berkurang di tengah pandemi Covid-19.

"Waktu dari dua seruan ini menunjukkan hubungan yang kuat antara pertimbangan politik domestik dan instrumentalisasi Hagia Sophia," kata Aykan Erdemir, direktur senior Program Turki di Yayasan Pertahanan Demokrasi dan mantan anggota parlemen, kepada Al Jazeera.

Foto udara ini diambil pada 28 Juni 2020 di Istanbul menunjukkan museum Hagia Sophia di Istanbul. Pengadilan tinggi Turki dijadwalkan pada 2 Juli 2020 untuk memberikan vonis kritis pada status landmark landmark Istanbul yang menjadi museum masjid yang berubah menjadi masjid, Hagia Sophia, sebuah keputusan yang dapat mengobarkan ketegangan terutama dengan negara tetangga Yunani.
Gedung abad keenam - sebuah magnet bagi para wisatawan di seluruh dunia dengan arsitekturnya yang menakjubkan - telah berfungsi sebagai museum sekuler sejak tahun 1930-an yang menjadikannya terbuka bagi umat beragama dari semua agama.
Foto udara ini diambil pada 28 Juni 2020 di Istanbul menunjukkan museum Hagia Sophia di Istanbul. Pengadilan tinggi Turki dijadwalkan pada 2 Juli 2020 untuk memberikan vonis kritis pada status landmark landmark Istanbul yang menjadi museum masjid yang berubah menjadi masjid, Hagia Sophia, sebuah keputusan yang dapat mengobarkan ketegangan terutama dengan negara tetangga Yunani. Gedung abad keenam - sebuah magnet bagi para wisatawan di seluruh dunia dengan arsitekturnya yang menakjubkan - telah berfungsi sebagai museum sekuler sejak tahun 1930-an yang menjadikannya terbuka bagi umat beragama dari semua agama. (Ozan KOSE / AFP)

Baca: Masih Kontroversial, Pejabat Turki Sebut Kewenangan Ubah Hagia Sophia Jadi Masjid Ada pada Erdogan

Erdogan muncul di layar lebar di Haiga Sophia untuk menyampaikan pidato virtual pada 29 Mei sebagai bagian dari perayaan ulang tahun ke-576 penaklukkan Ottoman di Istanbul.

Pada bulan yang sama, ia merespon kemarahan Yunani.

Dalam sebuah wawancara televisi ia mengatakan, "Mereka berani memberitahu kami untuk tidak mengubah Haiga Sophia menjadi masjid. Apakah Anda memerintah Turki, atau kita?"

Membingkai masalah ini sebagai masalah kedaulatan nasional, para advokat telah mengumpulkan dukungan luas di antara mayoritas orang Turki, yang terlepas dari pendapat ideologis mereka melihat status bangunan sebagai urusan domestik murni.

"Keputusan ini adalah masalah nasional. Pemain internasional tidak boleh terlibat," kata Yilmaz, yang juga mantan anggota oposisi utama Partai Rakyat Republik (CHP) Turki, yang didirikan sebagai partai pro-sekuler oleh Ataturk.

Seorang pengunjung Turki berdoa di depan Apsis, bagian suci yang menghadap ke arah timur Hagia Sophia, pada 26 Juni 2020 di dalam museum Hagia Sophia di Istanbul. Pengadilan tinggi Turki dijadwalkan pada 2 Juli 2020 untuk memberikan vonis kritis pada status landmark landmark Istanbul yang menjadi museum masjid yang berubah menjadi masjid, Hagia Sophia, sebuah keputusan yang dapat mengobarkan ketegangan terutama dengan negara tetangga Yunani.
Gedung abad keenam - sebuah magnet bagi para wisatawan di seluruh dunia dengan arsitekturnya yang menakjubkan - telah berfungsi sebagai museum sekuler sejak tahun 1930-an yang menjadikannya terbuka bagi umat beragama dari semua agama.
Seorang pengunjung Turki berdoa di depan Apsis, bagian suci yang menghadap ke arah timur Hagia Sophia, pada 26 Juni 2020 di dalam museum Hagia Sophia di Istanbul. Pengadilan tinggi Turki dijadwalkan pada 2 Juli 2020 untuk memberikan vonis kritis pada status landmark landmark Istanbul yang menjadi museum masjid yang berubah menjadi masjid, Hagia Sophia, sebuah keputusan yang dapat mengobarkan ketegangan terutama dengan negara tetangga Yunani. Gedung abad keenam - sebuah magnet bagi para wisatawan di seluruh dunia dengan arsitekturnya yang menakjubkan - telah berfungsi sebagai museum sekuler sejak tahun 1930-an yang menjadikannya terbuka bagi umat beragama dari semua agama. (Ozan KOSE / AFP)

Baca: Iran, Rusia, China, dan Turki Justru Rayakan Kekacauan dan Kerusuhan di Amerika Serikat

Lebih lanjut, Erdogan dilaporkan telah menginstruksikan dewan penasihatnya untuk mengadakan doa pertama di Hagia Sophia pada 15 Juli untuk memperingati peringatan empat tahun tahun 2016 dari upaya kudeta yang gagal terhadap pemerintahnya sendiri.

Sementara bagi Hamdi Arslan, seorang akademisi Turki dan pendukung lama masalah ini, Hagia Sophia memiliki "makna religius dan simbolis," katanya kepada Al Jazeera, sambil mengenang kembali saat-saat ia berdemonstrasi bersama Erdogan di pintu gerbang pada 1970-an.

"Selama 50 tahun, saya sudah menunggu belenggu di sekitar Hagia Sophia untuk dihapus dan identitas aslinya sebagai masjid dipulihkan. Kami tidak akan menyerah pada itu," katanya.





Halaman
12






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved