Pertama Kali dalam Sejarah, Harga Minyak Dunia Anjlok hingga Negatif

Pada hari Jumat harga minyak mencapai sekitar $ 20, hingga pada Senin harganya anjlok menjadi negatif $ 37,63.


zoom-inlihat foto
ilustrasi-kilang-minyak-4.jpg
Pixabay
Ilustrasi kilang minyak.(Pixabay)


TRIBUNNEWSWIKI.COM – Harga minyak dunia anjok hingga di bawah nol Dollar AS alias negatif pada Senin (20/4/2020).

Ini merupakan angka yang belum pernah terlihat dari krisis ekonomi, disebabkan oleh pandemi virus corona.

Saham dan imbal hasil Treasury juga turun di Wall Street, dengan S&P 500 turun 1,8 persen.

Akan tetapi hal paling mengejutkan dalam sejarah minyak adalah harga per barel minyak mentah AS yang dikirim pada Mei anjok ke negatif  $ 37,63.

Permintaan minyak sedang runtuh, meskipun ada kesepakatan oleh Arab Saudi, Rusia, dan negara-negara lain untuk mengurangi produksi.

Baca: Ramalan Zodiak Hari Ini Selasa 21 April 2020 : Taurus Tak Perlu Panik, Leo Utamakan Logikamu

Baca: Harga Minyak Bumi Jatuh, Para Menteri Bidang Energi Negara G-20 Gelar Pertemuan Virtual

Dunia kehabisan tempat untuk menaruh semua minyak yang terus dipompa industri - sekitar 100 juta barel per hari.

Pada awal tahun, minyak dijual lebih dari $ 60 per barel.

Tetapi pada hari Jumat mencapai sekitar $ 20, hingga pada Senin harganya anjlok menjadi negatif.

Artinya siapa pun yang mencoba menjual per barel harus membayar pembeli $ 30 - sebagian karena cara minyak diperdagangkan.

Tank di pusat energi utama di Oklahoma dapat mencapai batasnya dalam waktu tiga minggu, menurut Chris Midgley, kepala analisis di S&P Global Platts.

Baca: Hari Ini dalam Sejarah, 24 Maret 1989, Tanker 11 Juta Galon Minyak Exxon Tumpah di Laut Alaska AS

Baca: Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas)

harga minyak mentah WTI
Minyak mentah WTI, disesuaikan dengan inflasi, diplot mingguan (Sumber: Refinitiv oleh The New York Times)

Karena itu, para pedagang bersedia membayar orang lain untuk mengambil minyak itu untuk pengiriman pada bulan Mei, selama mereka juga mengambil beban untuk mencari tahu di mana menyimpannya.

"Hampir secara definisi, minyak mentah tidak pernah turun lebih dari 100%, yang merupakan apa yang terjadi hari ini," kata Dave Ernsberger, kepala harga global dan wawasan pasar di S&P Global Platts seperti dikutip dari AP, Selasa (21/4/2020).

"Saya tidak berpikir ada di antara kita yang benar-benar percaya apa yang kita lihat hari ini,

Ini semacam penulisan ulang ekonomi perdagangan minyak” katanya.

Yang juga memperburuk volatilitas adalah bahwa beberapa pedagang membeli dan menjual minyak A.S. yang akan dikirim pada bulan Mei.

Mereka bahkan tidak akan memiliki kesempatan untuk melakukannya setelah hari Selasa, ketika kontrak perdagangan untuk itu berakhir dan pengiriman paling awal yang dapat mereka beli adalah untuk bulan Juni 2020.

Ilustrasi kilang minyak 4
Ilustrasi kilang minyak.(Pixabay)

Minyak mentah Brent, standar internasional, turun hampir 9% menjadi $ 25,57 per barel.

Penurunan minyak mengirim stok energi di S&P 500 ke 3,7% kerugian, yang terbaru pada tahun 2020 yang suram yang telah menyebabkan harga mereka hampir setengahnya.

Halliburton terhuyung-huyung di antara keuntungan dan kerugian tajam, meskipun melaporkan hasil yang lebih kuat untuk tiga bulan pertama tahun 2020 dari yang diperkirakan para analis.

Perusahaan teknik ladang minyak mengatakan bahwa pandemi telah menciptakan begitu banyak gejolak di industri sehingga "tidak bisa memperkirakan" berapa lama serangan itu akan berlangsung.





Halaman
12






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

  • Johanis Tanak

    Johanis Tanak adalah Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi
  • Rasamala Aritonang

    Rasamala Aritonang adalah mantan pegawai Komisi Pemberantasan Korupsi
  • Viral Video 14 Detik Pasangan

    Polisi sebut perekam dan penyebar video viral 14
  • Abu Tumin

    Abu Tumin adalah ulama besar, ahli fikih, dan
  • Banyak Warga Rusia Ingin Kabur,

    Banyak warga Rusia yang melarikan diri ke negara
Tribun JualBeli
© 2022 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved