G30S 1965 - DN Aidit dan Sajak-sajaknya yang Payah

Di balik citranya yang garang, DN Aidit ternyata seorang tokoh pemimpin PKI yang kerap menulis sajak atau puisi.


zoom-inlihat foto
dn-aidit3.jpg
suratkabar.id
DN Aidit (suratkabar.id)


TRIBUNNEWSWIKI.COM – Partai Komunis Indonesia (PKI) selalu distigmakan dengan penuh kengerian karena peristiwa Gerakan 30 September (G30S) 1965.

Kekuasaan Orde Baru selama 32 tahun bisa dibilang berhasil membangun stigma di tengah masyarakat bahwa PKI adalah satu-satunya dalang tragedi berdarah G30S 1965.

Meski sampai sekarang, ada berbagai versi tenang siapa dalang peristiwa kelam itu sebenarnya.

Namun masyarakat sudah keburu memakan propaganda orba, sehingga PKI selalu dipandang dengan penuh kengerian.

Dipa Nusantara Aidit (DN Aidit), sang pimpinan PKI tentu tidak lepas juga dari kengerian partainya.

Nama DN Aidit tidak bisa dilepaskan dari PKI.

Namun siapa sangka, DN Aidit yang dikenal dengan segala kengeriannya ternyata suka bersajak.

Meskipun, untuk ukuran karya sastra, sajak-sajak dan puisi DN Aidit tidak bisa dibilang bagus, bahkan bisa dikatakan payah.

Seperti dimuat oleh buku Tempo, “Dua Wajah Dipa Nusantara”, puisi-puisi yang ditulis DN Aidit hampir seluruhnya berisi puji-pujian kepada partai atau ajakan revolusi, bahkan dalam puisi-puisi yang sifatnya sangat personal.

Baca: Ciuman Terakhir DN Aidit di Kening sang Istri pada Malam G30S

DN Aidit
DN Aidit (Wikicommon)

DN Aidit banyak menulis puisi di rentang 1946 sampai 1965.











KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2020 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved