Taliban Jaga Ketat Bandara setelah Pasukan NATO Tinggalkan Afganistan

Juru bicara Taliban, Zabihullah Mujahid, pada hari Sabtu mengklaim bahwa pasukan kelompok itu memegang beberapa posisi di bandara.


zoom-inlihat foto
Pejuang-Taliban-Badri-berjaga-jaga-di-gerbang-masuk-utama-bandara-Kabul.jpg
WAKIL KOHSAR / AFP
Pejuang Taliban Badri, sebuah unit "pasukan khusus", berjaga-jaga ketika warga Afghanistan, berharap untuk meninggalkan Afghanistan, berjalan melalui gerbang masuk utama bandara Kabul di Kabul pada 28 Agustus 2021, setelah pengambilalihan militer yang menakjubkan dari Afghanistan oleh Taliban.


TRIBUNNEWSWIKI.COM – Pasukan Taliban menutup Bandara Kabul pada hari, Sabtu (28/8/2021), untuk sebagian besar warga Afganistan yang berharap untuk dievakuasi.

Penutupan ini dilakukan ketika AS dan sekutunya mengakhiri evakuasi udara kacau yang akan mengakhiri dua dekade pasukan mereka di Afganistan.

Juru bicara Taliban, Zabihullah Mujahid, pada hari Sabtu mengklaim bahwa pasukan kelompok itu memegang beberapa posisi di dalam bandara.

Mereka siap untuk mengambil kendali secara damai ketika pasukan Amerika terbang keluar.

Namun, juru bicara Pentagon John Kirby membantah klaim tersebut.

Pejuang Taliban berjalan di gerbang masuk utama bandara Kabul di Kabul pada 28 Agustus 2021, setelah pengambilalihan militer Afghanistan yang menakjubkan oleh Taliban.
Pejuang Taliban berjalan di gerbang masuk utama bandara Kabul di Kabul pada 28 Agustus 2021, setelah pengambilalihan militer Afghanistan yang menakjubkan oleh Taliban. (WAKIL KOHSAR / AFP)

Taliban memang mengerahkan pasukan tambahan di luar bandara untuk mencegah kerumunan besar berkumpul setelah pengeboman hari Kamis.

Lapisan baru pos pemeriksaan bermunculan di jalan-jalan menuju bandara.

Beberapa diawaki oleh pejuang Taliban berseragam dengan Humvee dan kacamata penglihatan malam yang diambil dari pasukan keamanan Afganistan.

Para pemimpin Barat mengakui penarikan mereka akan berarti meninggalkan beberapa warga mereka dan banyak penduduk setempat yang membantu mereka selama bertahun-tahun.

Mereka bersumpah untuk mencoba terus bekerja dengan Taliban agar mengizinkan sekutu lokal pergi setelah tenggat waktu Presiden Joe Biden pada Selasa untuk mundur dari negara itu.

Pejuang Taliban berjalan di gerbang masuk utama bandara Kabul di Kabul pada 28 Agustus 2021, setelah pengambilalihan militer Afghanistan yang menakjubkan oleh Taliban.
Pejuang Taliban berjalan di gerbang masuk utama bandara Kabul di Kabul pada 28 Agustus 2021, setelah pengambilalihan militer Afghanistan yang menakjubkan oleh Taliban. (WAKIL KOHSAR / AFP)

Meskipun sebagian besar sekutunya telah menyelesaikan penerbangan evakuasi mereka, AS berencana untuk mempertahankan penerbangan 24 jam sampai batas waktu, dengan mengatakan 113.500 orang telah dievakuasi sejak 14 Agustus, sehari sebelum Taliban mengklaim Kabul.

Biden memperingatkan pada hari Sabtu bahwa para komandan telah mengatakan kepadanya bahwa serangan lain “sangat mungkin terjadi dalam 24-36 jam ke depan”.

Kedutaan Besar AS juga mengeluarkan peringatan baru pada hari Minggu pagi untuk semua orang Amerika untuk menghindari area bandara sepenuhnya.

Sementara itu, keluarga warga Afganistan yang tewas dalam bom bunuh diri hari Kamis di bandara oleh afiliasi kelompok Negara Islam terus mengubur korban tewas.

Sedikitnya 169 warga Afganistan dan 13 anggota militer AS tewas dalam serangan itu.

Foto selebaran milik Angkatan Udara AS ini menunjukkan kepala muatan dan pilot Angkatan Udara AS yang ditugaskan ke Skuadron Pengangkutan Udara Ekspedisi ke-816, memuat penumpang di atas C-17 Globemaster III Angkatan Udara AS untuk mendukung evakuasi Afghanistan di Bandara Internasional Hamid Karzai (HKIA), Afganistan, 24 Agustus 2021.
Foto selebaran milik Angkatan Udara AS ini menunjukkan kepala muatan dan pilot Angkatan Udara AS yang ditugaskan ke Skuadron Pengangkutan Udara Ekspedisi ke-816, memuat penumpang di atas C-17 Globemaster III Angkatan Udara AS untuk mendukung evakuasi Afghanistan di Bandara Internasional Hamid Karzai (HKIA), Afganistan, 24 Agustus 2021. (Donald R. ALLEN / US AIR FORCE / AFP)

AS pada hari Sabtu merilis nama-nama 13 personel Marinir, Angkatan Laut dan Angkatan Darat yang tewas dalam pemboman itu.

Mereka termasuk setidaknya satu dari Marinir—yang baru-baru ini dipromosikan menjadi Sersan Marinir Nicole Gee, 23—yang terlihat dalam foto yang beredar luas memeluk bayi Afganistan yang mereka selamatkan sementara dari kerumunan di luar gerbang bandara bulan ini.

Area di mana orang banyak berkumpul selama dua minggu terakhir dengan harapan melarikan diri dari negara itu sebagian besar kosong.

Para pejabat mengatakan pasukan AS mengambil setiap tindakan pencegahan di bandara, karena ada kekhawatiran bahwa IS, yang jauh lebih radikal daripada Taliban, bisa menyerang lagi.

Sementara itu, Inggris mengakhiri penerbangan evakuasi Sabtu, (28/8/201).

27 Agustus 2021 ini, citra satelit milik MAXAR, menunjukkan orang-orang (atas C) menaiki pesawat militer di Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul. Penerbangan evakuasi terakhir lepas landas dari bandara Kabul pada hari Jumat, sehari setelah bom bunuh diri kembar di kerumunan yang mencoba melarikan diri dari Afghanistan yang dikuasai Taliban menewaskan sedikitnya 85 orang, termasuk 13 prajurit AS.
27 Agustus 2021 ini, citra satelit milik MAXAR, menunjukkan orang-orang (atas C) menaiki pesawat militer di Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul. Penerbangan evakuasi terakhir lepas landas dari bandara Kabul pada hari Jumat, sehari setelah bom bunuh diri kembar di kerumunan yang mencoba melarikan diri dari Afghanistan yang dikuasai Taliban menewaskan sedikitnya 85 orang, termasuk 13 prajurit AS. (Handout / Citra satelit © 2021 Maxar Technologies / AFP)




Halaman
12






KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

  • AKBP Handik Zusen

    Ajun Komisaris Besar Polisi atau AKBP Handik Zusen
  • AKBP Pujiyarto

    Ajun Komisaris Besar Polisi atau AKBP Pujiyarto adalah
  • Risol Mayo

    Risol mayo adalah kuliner yang memiliki isian telur,
  • Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 41

    Pendaftaran Kartu Prakerja gelombang 41 telah dibuka pada
  • Yos Johan Utama

    Yos Johan Utama adalah dosen sekaligus rektor Universitas
Tribun JualBeli
© 2022 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved