Antisipasi Penurunan Imunitas, Kemenkes Rencanakan Vaksin Dosis Ketiga untuk Masyarakat Tahun Depan

Hal tersebut dilakukan mengingat adanya penurunan imunitas setelah enam bulan dari penyuntikan kedua vaksin Sinovac.


zoom-inlihat foto
vaksin-covid-19-buatan-sinovac-biotech.jpg
KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMO
Tenaga kesehatan menunjukkan vaksin Covid-19 buatan Sinovac Biotech saat pelaksanaan vaksin untuk tenaga medis di RS Siloam Kebon Jeruk, Jakarta, Kamis (14/1/20210)


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Siti Nadia Tarmizi mengatakan, pihaknya merencanakan adanya vaksinasi dosis ketiga (booster) untuk masyarakat.

Vaksinasi tersebut direncanakan digelar setelah 12 bulan atau tahun depan.

Berdasarkan rekomendasi ITAGI, hal tersebut dilakukan mengingat adanya penurunan imunitas setelah enam bulan dari penyuntikan kedua vaksin Sinovac.

"Titer antibodi ada penurunan untuk vaksin Sinovac, maka bisa direncanakan booster tapi setelah 12 bulan, tahun depan kita laksanakan booster kepada masyarakat umum," kata Nadia dalam diskusi secara virtual yang digelar Puan Amanat Nasional, Rabu (4/8/2021).

Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 Kemenkes RI dr Siti Nadia Tarmizi M Epid
Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 Kemenkes RI dr Siti Nadia Tarmizi M Epid (Tribunnews.com/Apfia Tioconny Billy)

Nadia menjelaskan, saat ini vaksin dosis ketiga hanya diberikan untuk tenaga kesehatan.

Pasalnya nakes lebih berisiko terpapar Covid-19 dibandingkan kelompok masyarakat lainnya.

"Kita tahu risiko terpaparnya nakes itu sangat besar pada saat kasus meningkat jauh, sehingga perlu ditambah proteksi tambahan," ujarnya.

Baca: Dokter Reisa : Vaksin Sinovac Aman untuk Anak-anak

Baca: Kenali 28 Kriteria Penerima Vaksin Sinovac dengan Penyakit Penyerta Menurut PAPDI

Kemudian, ITAGI juga menyarankan agar ada penelitian penunjang untuk mendapatkan data yang evidence based, edmi menentukan vaksinasi booster pada semua masyarakat secara massal.

Penelitian yang disarankan adalah pemeriksaan titer antibodi anti-RBD pada 2-4 minggu pasca-vaksinasi booster, dan dilakukan secara acak.

Termasuk pemantauan break-through of severe Covid-19 case pada semua nakes yang diberikan booster vaksin.

Hasil Penelitian China, Antibodi Vaksin Covid-19 Sinovac Turun Setelah 6 Bulan

Beredar informasi baru tentang vaksin Sinovac sebagai penangkal Covid-19.

Disebutkan bahwa antibodi Covid-19 yang dihasilkan oleh vaksin Sinovac turun setelah enam bulan dari pemberian dosis kedua.

Penurunan tersebut terjadi pada sebagian besar penerima vaksin.

Meski demikian, suntikan ketiga dapat menguatkan kembali antibodi.

Dikutip dari Reuters, hal tersebut didasarkan pada penelitian di China, dengan mengambil sampel darah dari orang dewasa sehat berusia antara 18-59, Minggu, 25 Juli 2021.

Seorang pekerja medis menunjukkan botol vaksin Biotek Sinovac melawan virus corona COVID-19
Seorang pekerja medis menunjukkan botol vaksin Biotek Sinovac melawan virus corona COVID-19 (STR / AFP)

Tim peneliti kemudian terbagi menjadi tiga kelompok.

Kelompok pertama dan kedua masing-masing terdiri atas 50 peserta yang sudah divaksin dua kali.

Dari hasil penelitian, antibodi yang dihasilkan vaksin Sinovac diketahui menurun setelah 6 bulan menerima vaksin dosis kedua.

Hasil penelitian di otoritas pengendalian penyakit di provinsi Jiangsu, Sinovac, dan institusi Tiongkok lainnya yang kemudian diunggah pada laman medRxiv.











KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

Tribun JualBeli
© 2021 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved