Italia Gelar Penyelidikan Pembunuhan terhadap Guru yang Meninggal Sehari Seusai Divaksin AstraZeneca

Jaksa Italia telah membuka penyelidikan pembunuhan, setelah seorang guru musik berusia 57 tahun meninggal dunia sehari setelah divaksin AstraZeneca.


zoom-inlihat foto
korban-astrazeneca05.jpg
DAILY MAIL
Jaksa Italia telah membuka penyelidikan pembunuhan atas kematian Sandro Tognatti, 57, seorang guru musik yang meninggal pada hari Minggu sehari setelah mendapatkan vaksin Covid dari AstraZeneca, meskipun para pejabat mengatakan saat ini tidak ada bukti adanya hubungan.


TRIBUNNEWSWIKI.COM - Seorang guru yang meninggal dunia sehari setelah diberi vaksin Covid-19 merk AstraZeneca, oleh otoritas polisi Italia, resmi diselidiki sebagai kasus pembunuhan.

Jaksa Italia telah membuka penyelidikan pembunuhan, Selasa (16/3/2021), setelah seorang guru musik berusia 57 tahun meninggal dunia pada Minggu, sehari setelah ia menerima vaksin Covid dari AstraZeneca.

Pengadilan di Biella, di Italia utara, membuka penyelidikan awal atas kematian Sandro Tognatti yang berusia 57 tahun, yang penyebab kematiannya masih belum diketahui.

Mereka menekankan bahwa tidak ada kaitan dengan vaksin AstraZeneca pada tahap ini dan penyelidikan dimaksudkan untuk menentukan apakah ada orang yang memiliki kasus pembunuhan.

Italia termasuk satu dari 12 negara Uni Eropa yang menghentikan penggunaan vaksin covid AstraZeneca. 

Saat ini, Italia masih melakukan kebijakan lockdown kepada 13 dari 21 wilayah (provinsi) di negara itu.

Ke-13 wilayah itu berada dalam kategori 'zona merah', yang artinya sekolah, restoran, toko, dan museum harus tutup, dan orang tidak dapat meninggalkan rumah mereka kecuali untuk bekerja, kesehatan atau alasan penting lainnya, dikutip Daily Mail, Selasa (16/3/2021).

Baca: Jerman, Prancis, Italia, Spanyol Stop Vaksin AstraZeneca: Menkes Budi Baru Tahu Expired Akhir Mei

korban astrazeneca01
Petugas polisi Carabinieri menghentikan mobil di blok jalan dekat Basilika Santo Petrus, Kota Vatikan, saat Roma lockdown.

Tujuh wilayah lainnya telah dinyatakan sebagai 'zona oranye', yang berarti toko dan ahli kecantikan dapat tetap buka kecuali selama jam malam, sementara semua tempat lain harus tutup dan dilarang bepergian ke luar area setempat.

Hanya satu wilayah, Sardinia, yang berada dalam 'zona putih' dan bebas dari lockdown.

Hari ini, Italia juga mengumumkan melarang sementara penggunaan semua vaksin AstraZeneca di tengah kekhawatiran hal itu menyebabkan pembekuan darah, bersama dengan Prancis, Jerman, dan Spanyol juga memberlakukan larangan dan mengatakan mereka menunggu regulator Eropa untuk memberikan panduan.

Baca: BPOM: Tunda Penggunaan Vaksin AstraZeneca untuk Kehati-hatian, Ikuti Jejak Thailand dan Negara Eropa

Badan Obat-obatan Eropa mengatakan pekan lalu bahwa tidak ada alasan untuk menghentikan penggunaan vaksin dan bahwa manfaatnya lebih besar daripada risiko efek samping, tetapi penyelidikannya terus berlanjut dan laporan lain akan dirilis Kamis.

Itu terjadi setelah Irlandia, Belanda, Denmark, Norwegia, Islandia, dan Bulgaria juga menghentikan vaksinasi AstraZeneca.

Austria, Latvia, Lituania dan Estonia telah menyita satu kumpulan vaksin yang diduga terkait dengan pembekuan.

korban astrazeneca02
Paris juga tertatih-tatih di ambang pembatasan baru dengan pasien dievakuasi dari unit perawatan intensif yang melimpah setelah ruang habis di tengah meningkatnya kasus.

Ini hanyalah episode terbaru dalam saga jangka panjang antara negara-negara UE dan pembuat obat AstraZeneca atas vaksinnya, yang telah membuat para menteri menuduh perusahaan nasionalisme, memberlakukan larangan ekspor pada suntikannya, secara keliru mengklaim bahwa itu tidak efektif secara berlebihan.

Langkah Eropa untuk melarang vaksinasi AstraZeneca juga dilakukan meskipun gelombang ketiga infeksi Covid berkembang di benua itu, dengan para pemimpin dipaksa untuk memberlakukan kembali penguncian karena sebagian besar populasi mereka tetap tidak terlindungi.

Baca: Ada Laporan Pembekuan Darah, Penggunaan Vaksin Covid-19 AstraZeneca Ditangguhkan di 8 Negara Eropa

Para dokter di Jerman memperingatkan negara itu membutuhkan segera kembali ke lockdown untuk menghindari gelombang ketiga yang kuat, hanya beberapa minggu setelah langkah-langkah mulai mereda.

Paris juga tertatih-tatih di ambang tindakan yang lebih keras setelah unit perawatan intensif di sana meluap, memaksa rumah sakit untuk mengevakuasi pasien Covid dengan helikopter ke daerah tetangga di mana tempat tidur tersedia.

Kasus Covid juga meningkat tajam di negara-negara Eropa lainnya termasuk Spanyol, Republik Ceko, Hongaria, Polandia, Belanda dan Swedia.

korban astrazeneca03
Carabinieri berpatroli di jalan-jalan Roma, yang hampir sepi, pada hari Senin karena sebagian besar Italia masuk ke dalam kuncian baru yang akan berlangsung hingga setidaknya Paskah.

Itu terjadi setelah satu petugas kesehatan meninggal dan tiga lagi sakit karena pembekuan segera setelah mengambil vaksin, meskipun Otoritas Obat-obatan Eropa, Organisasi Kesehatan Dunia dan AstraZeneca semuanya bersikeras bahwa vaksin itu aman.

PM Inggris Boris Johnson dan PM Skotlandia Nicola Sturgeon sama-sama mendukung vaksinasi pada hari Senin, bersikeras bahwa itu aman dan efektif, sementara para pemimpin di Prancis dan Italia juga memberikan dukungan mereka.

Baca: Denmark dan Norwegia Tangguhkan Vaksin AstraZeneca karena Khawatirkan Pembekuan Darah







KOMENTAR

ARTIKEL TERKINI

Artikel POPULER

© 2023 tribunnnewswiki.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved